Hotel Review : Baiyoke Sky Bangkok, Hotel Tertinggi di Thailand! (Thailand 2015 Part 6)

Sunday, March 06, 2016

GUYS LET'S FINISH THIS! Jangan sampe Thailand Travel Series gue beneran selese dalam jangka waktu setahun HAHAHAH. Jadi kali ini gue sendiri akan mengulas di mana tempat gue nginep selama di Bangkok, dan yang belom ngikutin Thailand Travel Series gue bisa diintip di part 1part 2part 3part 4 dan part 5.


Baiyoke Sky Bangkok
Tadinya sih kita mau sekalian hemat di penginapan, tapi mumpung ke Bangkok cobain aja lah sekalian nginep di sini. Hotel Baiyoke Sky ini adalah salah satu hotel yang tergabung dalam jaringan Baiyoke Hotel. Nah, yang paling istimewa dari semua hotel itu, Baiyoke Sky ini hotel bintang empat sekaligus bangunan yang paling tinggi di Thailand.



Baiyoke Sky, hotel bintang empat tertinggi di Thailand.



Lokasinya?
Ini dia, lokasinya strategis banget bro karena terletak di daerah Pratunam, which means.... deket banget sama mall-mall yang bertebaran di daerah Pratunam, contohnya Platinum, Central World, Siam Paragon, Siam Center, MBK, Gaysorn, dan mungkin ada lagi yang belom kesebut sama gue. Tapi yang paling deket dan paling bisa dijangkau dengan jalan kaki untuk manusia ga suka olahraga kayak gue sih yah Platinum, sisanya.... mending naik tuktuk deh. -__-

Gue pikir mentang-mentang bintang empat gitu, hotelnya bakalan cetar gitu di pinggir jalan raya macem kayak hotel-hotel berbintang di Jakarta gimana gitu....


EH GA TAUNYA, sama sekali ga seperti yang gue bayangkan. Karena ternyata bisa dibilang hotelnya ini dari jalan besar, masuk lagi ke jalan kecil. Di mana ga siang ga malem ternyata di jalan kecil ini bisa ada "portable shops" alias bazar dadakan, jadi yah sesek banget deh tuh jalanan, ga siang ga malem ga nyetop-nyetop jualannya, soalnya ada shift yang jualan siang dan jualan malem.

Tapi enaknya sih, jadinya ga usah repot kalo mau nyari makanan kaki lima sama belanja-belanja dengan harga miring (asal pinter nawar), jadi tinggal ke depan hotel aja dan cari apa yang lu mau, ga usah jalan jauh-jauh deh. Dan, kalo ngidem sandwich keju isi ham sih... hmmm, teteuuup larinya ke Sevel dong HEHEHEH! #nonhalaldanenak



Pasar tumpeh, every day every night cyiinnn!



Fasilitas?
Untuk bisa menjangkau hotel ini, hal pertama yang harus dilakukan adalah.... temukan hotelnya (ya iyalah 'Bi!). Maksud gue, soalnya gedungnya kayak nyampur gitu sama pusat perbelanjaan macem ITC gitu, dan akan ada satu lobby kecil buat naik ke hotelnya, jadi lobby hotelnya aslinya ada di lantai 18.

Lift yang ada di lobby kecil di lantai dasar ini ada tiga, dan ada dua lift barang. Tapi kayaknya bakal butuh perjuangan deh kalo season-nya lagi ga pas liburannya untuk naik ke lobby lantai 18-nya doang, soalnya pas jaman gue nginep di situ, banyak banget coyyyy serombongan turis-turis dari China Daratan, ehm... Tiongkok, kata Presiden SBY kan ga boleh pake kata "China" MUWAHAHAHA! Ah elah sama aja dah.

Jadi di jalanan yang ada di deket hotelnya itu banyak banget bis gede-gede, tulisannya China semua tuh bisnya. Kita aja belom masuk lobby-nya aja udah ngantri saking banyak dan tumpeh-tumpehnya tuh turis-turis China sampe keluar-keluar lobby, mau ngantri aja bingung karena udah padat banget di dalam. Gue rasa Baiyoke ini kayak jadi salah satu destinasi favorit gitu karena kan bangunan tertinggi di Thailand, jadi mereka kebanyakan pada mau main ke observation deck di lantai 83-nya gitu.

Giliran udah berhasil masuk ke lift, berasa nyaru sama rombongan-rombongan China Daratan asli, dikira rombongan satu turnya mereka saking banyaknya MWEHEHE berhubung masih satu "pabrik".



Lobby lantai 18.



Pas udah sampai lantai 18, suasananya sih ternyata ga secetar di bayangan gue tetep, beda deh lobby hotel bintang empatnya kalo dibandingin sama di Jakarta. Pertama, agak panas gitu dan rame banget sama turis-turis China, terus ga semewah dan ga seekslusif yang ada di bayangan gue sebagai hotel bintang empat sih. Di lobby lantai 18 ada juga kok minimarket kalo misalnya mau jajan roti isi ham. #teteuuuppp!



Baiyoke Suite, "adek"nya Baiyoke Sky, diliat dari lobby lantai 18.


Fasilitas di Baiyoke? Kalo dikutip dari Agoda.com, fasilitasnya ada :

  • Shuttle bus (ada yang ke bandara juga)
  • Coffee shop
  • Koran
  • Layanan kamar 24 jam
  • Lift (Ya iyalah! Masa naik tangga ke lantai 78? Hayati mau nyebur ke rawa-rawa aja!)
  • Pertokoan
  • Salon
  • Smoking room
  • Kotak penyimpanan
  • Laundry
  • Money changer
  • Resepsionis 24 jam
  • Tur 
  • Bar
  • Meeting room
  • Layanan kamar 
  • Penyimpanan bagasi (kalo udah check-out tapi mau titip barang buat jalan-jalan, bisa di sini, jadi nanti dijagain kopernya)
  • Restoran
  • Lapangan golf indoor
  • Spa



Lapangan golf indoor.


Dan seperti yang gue bilang sebelumnya, kalo kalian mau jalan-jalan ke mall dan daripada kaki keburu gempor duluan, kalian bisa manfaatin shuttle bus yang ada. Gue dan temen-temen sendiri kemaren coba-coba ke daerah mall Siam Square gitu pake shuttle bus, jadi naik elf gitu nanti. Dan perlu diinget ternyata kita bisa diomelin supirnya kalo telat hahaha, beda sama di Indo jem karet, jadi harus tepat waktu yah. Berikut jadwalnya ada di foto yang ada di bawah ini :



Jadwal shuttle bus yang disediain Baiyoke.


Kamarnya gimana 'Bi?
Jadi secara garis besar, harga kamar di Baiyoke Sky akan dibedakan jadi dua berdasarkan lu nginep di lantai berapa, tinggal pilih mau nginep di antara lantai 1-42 (kalo ga salah sih lantai 42 yah), atau di lantai 42 ke atas. Tadinya kita mesen hotel yang harga lantainya mureh itu, iyalah dipikir lantai 42 kagak tinggi apa... yang penting kalo check-in di Path kan keren dipikir nginepnya di lantai 70 HAHAHAH MURE BANGET YE KITA GA PENTING!

Oke fokus lagi ke inti ceritanya, jadi kita manusia-manusia yang memikirkan efisiensi kamar yang berbanding lurus dengan uang yang dikeluarkan (baca : kikir), mesen satu kamar yang harusnya buat dua orang buat empat orang (pastilah kalian semua begini dong hoho). Tadinya kita mesen kamar Deluxe Standard Zone, itu pokoknya kamar yang ada satu ranjang double sama satu ranjang single dengan luas seperlunya, tapi ga pake sarapan.

Tapi berhubung kita ketomplokan hoki, ternyata kamar yang kita pesen pas kita datang entah kehabisan apa gimana, tiba-tiba kita dioper ke kamar Suite Junior Standard Zone. Sama aja sih kayak yang kita pesen ranjangnya, tapi luasnya ga kira-kira MUWAHAHAHAH bisa gulang-guling di lantai berjamaah. Hoki gede cuy tiba-tiba kamar di-upgrade ga usah bayar lagi nambah sekitar USD 20 / malam.



Suasana kamar yang luas, motretnya pake mode panorama.


Dalam kamarnya sendiri ada TV kabel, kulkas, dan minuman-minuman di dalam kulkas yang kalo mau diminum yah entar bayar. Di kamar mandi standar lah, ada shower box, sama bath tub, handuk dapet empat biji (NAH PAS KAN SAMA ORANGNYA!), hair dryer. Dan tiap hari kita akan dikasih compliment water 3 buah botol air minum, tapi dengan desain yang unik! Gak jarang juga ada yang bela-belain bawa pulang botolnya buat dikasi liat sama sanak saudara di Indo gitu (contohnya kita) EHE EHE EHE.



Compliment water yang punya desain unik, bentuk gedungnya Baiyoke.
Boleh lah, potret dulu masukin Instagram.


Yah berhubung ini sebenernya kamarnya cuma buat 2-3 orang tapi kitanya ada 4 orang, jadinya kita kalo keluar kamar selalu belagak berdua-berdua, takut kalo ketauan ga taunya kena charge extra bed mikirnya WKWKWK! Terus suka ngendap-ngendap gitu sambil nguping kalo-kalo ada cleaning service-nya yang mau bersih-bersih kamar tau-tau deket-deket kamar kita LOL. Hidup mahasiswa ngirit! O:)


Ada apa di lantai paling atas?
Nah ada apaan sih di lantai yang paling atas daripada Baiyoke Sky Hotel ini? Yang bikin semua turis-turis China berdesak-desakan di lobby bawah berombong-rombongan (suer banyak banget ga ngerti lagi) buat naik ke ketinggian paling tinggi di Thailand?

Nanti pas naik ke lantai 83, nanti kita bisa keliling-keliling gitu, kayak semacam ada ekshibisi yang ada barang-barang dan foto-foto jaman dulunya Thailand. Selain itu di situ ada The Roof Top Bar, tempat kece buat nikmatin cocktail dan tapas (pas gue liat menunya kalo ga salah start dari kisaran harga THB 50-100 buat minumannya rata-rata) yang bukanya dari jam 5 sore sampe jam 1 pagi. Tadinya sih pengen nyobain, tapi temen-temen gue kayaknya lebih milih menukarkan THB 100 dengan 10 tusuk sate babi pas malem-malem HAHA HIDUP SATE BABIII!!!!



Topeng-topeng tradisional ala Thailand.


Odong-odong?


Salah satu sudut yang menggambarkan kios jahitnya orang Tionghoa di Bangkok jaman dulu.


Foto naik tuktuk.
Credit : Afgan


Di salah satu sudut di lantai 83, nanti ada tangga naik lagi, jadi kita bener-bener ada di puncaknya Baiyoke Sky. Di sini kita bisa liat pemandangan kota Bangkok 360 derajat, dan kalo males jalan muter sebenernya tinggal diem aja, kita nanti muter sendiri, soalnya lantainya bisa muter.



Muka-muka manusia beler, tiap hari pulang malem bangun pagi mulu buat jalan terus.
Credit : Afgan


Pemandangan Bangkok dari lantai observation deck.


Sekian dulu deh yang bisa gue ceritain dari pengalaman gue dan temen-temen nginep di Baiyoke Sky, yang mau masuk aja susah gara-gara turis China... dan turunnya juga sih.... kita aja sampe gemez mau pake lift aja penuh sama turis-turis China, dan akhirnya nebeng abang bellboy-nya pake lift barang yang lebih kecil sama bule-bule backpacker buat turun ke luar. -__-

Udah gitu bulenya malah pada bingung lagi, ini kenapa manusia-manusia sipit kagak ngikut temen-temennya di lift yang lebih gede buahahahah. Bodo amat.

Yang penting, kita udah ninggalin jejak di Path, eh... di Baiyoke maksudnya. #anaknyakekinian #padahaljarangbukapath #malesbangetnihbocahbocah


Yang penting, check-in dulu! #kekinian



Lain-lainnya

  • Untuk fasilitas transportasi di sini yang paling deket untuk BTS kalo lewat jalur belakang gitu (kudu lewatin pasar tumpeh sama gang-gang gitu) ada stasiun Ratchaprarop. Tapi ada juga pangkalan tuktuk ga jauh dari situ, dan taksi juga biasanya standby 2-3 biji di depan. Kalo mau tau pengalaman seru gue dengan abang supir taksi hipster di depan Baiyoke bisa dibaca di sini!
  • Ada makanan enak banget cuy di deket sono, emmm... gue ga tau sih enak banget apa nggak soalnya biasa kita makan di situ kalo kelaperan banget jadi semuanya enak. Nasi hainam pake ayam cuma 40 bath deket pangkalan tuktuk, dan biasanya ketutupan sama bus-bus gede yang parkir... punya turis-turis China. -__-
  • Harga kamarnya? Jangan tanya gue hahahah soalnya kayaknya kalo high season harganya juga bisa melambung, secara waktu itu gue datang bulan Juli dan perkiraan gue kalo dalam Rupiah kita bayar sekitar Rp 600.000 per malam. Untuk booking kamar bisa dicek di Agoda.com.


Selamat malam dari tempat tertinggi di Bangkok.




Baiyoke Sky Hotel
222 Ratchaprarop Road, Ratchathewi
Pratunam, Bangkok 10400 ,Thailand 

T : +66 2656 3000
F : +66 2656 3555
E : baiyokesky@baiyoke.co.th







TWITTER @ARSubrata | INSTAGRAM : @ARSubrata

You Might Also Like

1 comment(s)

  1. Maaf numapang tanya. Kalau untuk kamarnya di booking untuk 2 orang dewasa, apakah bisa diisi untuk 3 orang dewasa? Thx.

    ReplyDelete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram