Hikayat Ubi Cari Tempat Magang + Tips Cari Tempat Magang Buat Anak DKV

Saturday, March 12, 2016

Gue udah janji kan mau cerita tentang kehidupan magang gue kemaren-kemaren? Jadi gini ceritanya...

Semua diawali ketika semester 6 udah mau berakhir. Gue sendiri suenengnya setengah mati karena pada akhirnya ga bakalan ke kampus lagi (untuk sementara waktu), karena sepanjang semester 7 alias 6 bulan berikutnya bakalan ga ke kampus, dan minimal 3 bulan dari 6 bulan itu harus dipake untuk magang, buat dibikin laporannya.


Kisah semester 6
Semester paling kelam dalam hidup gue kayaknya, dateng ke kampus udah kayak Walking Dead. Semangat kuliah udah luntur, bosen, pengennya cepetan libur, kalo dateng cuma tidur-ngedengerin dosen tapi asal lewat-makan siang-pulang, dan seterusnya. Kuliah pun juga cuman asal lewat doang jadinya.

Terus rasanya kok bosen banget ya kuliah? Emang bener sih kalo kata senior-senior nanti bakalan ada fasenya bosen banget ga mau ngampus lagi. Semua temen-temen gue juga bilang hal yang sama kok ga cuma gue soalnya waktu itu. Jadi penasaran kayaknya kalo skip ke semester 7 seru kali yah, soalnya kata temen nge-freelance gue pas dia magang seru banget gitu. Jadinya otak lumayan ke-brainwash sama temen gue.

Ditambah lagi sebenernya di semester 6 itu, as I told you before, gue sendiri sebenernya juga lagi ga baik-baik aja, ada lah pokoknya... intinya gue waktu itu lagi buanyak masalah deh hadeh (nah ini, blog tuh kalo udah banyak yang baca jadi ga bisa curhat semuanya kayak pas blognya sepi deh EHE EHE EHE). Gue aja udah liburan pun masih bisa ga tenang selayaknya orang liburan, mau tidur kebanyakan pikiran sampe selalu resah, deg-degan bahkan sampe kebawa mimpi mulu, dan biasanya sih gue sangat seneng untuk ketemu dan ngobrol terutama dengan orang-orang baru, tapi kali itu gue jadi sangat males dan kayaknya lagi pengen antisosial banget.

Pasti yang biasa baca blog gue suka mikir "Ubi hidupnya mah enak bener", ga juga tuh, gue juga punya upside-downside kali. :)

Terus, bisa dibilang hidup gue selama semester 6 ini (which started shortly after my 21st birthday) kurang lebih berasa terdepak dari zona nyaman gue selama tahun 2014. Bener-bener tiap hari jadi orang gundah gulana mulu, bisa dibilang bahkan kayak ga ada semangat hidup kali. Malah kepikiran jadi takut ngehadapin step selanjutnya, dan juga mostly gue orangnya ga bisa terbuka sama siapa-siapa. Jadi intinya, selama sebulan liburan pertama, gue habiskan dengan menikmati hidup ala gue sendiri, gue cuma mau menepi. Pokoknya belom mau mikirin kelanjutan magang gimana.


Dan............ sampai akhirnya udah lewat sebulan, gue baru nyadar...
WADUH BELOM BIKIN PORTFOLIO BUAT LAMAR MAGANG WOYYYY!!!!!



Bikin portfolio 
Bikin portfolio sendiri sebenernya sangat simpel, tapi berhubung namanya kalo kerja di kamar itu rasanya...... beginilah langkah-langkah yang dilakukan seorang Ubi ketika bikin think tank untuk portfolio :

  • Bikin list apa aja yang mau dimasukin ke portfolio
  • Buka kerjaan-kerjaan kuliah apa aja yang udah dibikin
  • Eh ternyata kerjaan kuliahnya pada "cacat" semua....


Jadi langkah yang bikin semua portfolio tertunda sebenernya adalah, pas lu nyadar kerjaan-kerjaan kuliah yang lu mau masukin ke portfolio sebenernya ga sesuai sama yang lu mau, alias asal jadi gara-gara kepepet deadline kuliahan semua, jadinya lu pasti bener-benerin kerjaan-kerjaan lu WAHAHAHAHA. Berhubung technical skill sebagai anak kuliah super cemen, jadinya agak lama ternyata untuk benerin satu project, belom lagi kalo laptop lu najis ngambekannya lemot, wasalam deh portfolio jadinya cepet. Langkah yang ini bener-bener lamaaaaaaaa banget bikinnya, sampe gue pesimis sendiri kok ga jadi-jadi yah.


Sembari gue bikin portfolio (yang ga jadi-jadi waktu itu), gue cuma selalu menyisipkan doa ke Tuhan, yang inti doanya adalah : 

Tuhan Yesus, tolong kasih tempat magang yang terbaik, anak-Mu ini mau hidup magangnya lebih berwarna dan bahagia, soalnya semenjak ulang tahun ke-21 aja hidupnya udah ga jelas gini.


Sebenernya gue sendiri waktu itu masih dalam fase masih pengen antisosial, tapi kalo begini terus bisa-bisa magang gue terbengkalai, soalnya katanya kalo ga cepet-cepetan lu bisa ga dapet tempat magang gara-gara udah pada kepenuhan sama anak-anak magang lainnya, jadi mau ga mau harus buruan magang.

Terus pas langkah ketiga udah kelar, langkah-langkah selanjutnya dalam bikin portfolio ala Ubi adalah....

  1. Buka Adobe Illustrator
  2. Pencet File > New > masukin angka berapa artboard yang mau dibikin
  3. Pencet Save > taruh di folder yang lu bikin khusus untuk portfolio
  4. Selanjutnya browsing internet buat cari inspirasi layout portfolio mau kayak apa
  5. Abis itu malah ke-distract sama Facebook, Blogger, Youtube, dan lain-lain
  6. Pada akhirnya, pencet Close di Adobe Illustrator
  7. Lanjutin minggu depan aja HAHAHAH!


Begitu aja terus sampe lebaran monyet (eh taun ini kan tahun Monyet Api, hehe). Pokoknya, bikin portfolio yang gua pikir cepet, ternyata najong lamanyaaaa ampun-ampun dah, padahal kalo dibaca paling 5-10 menit juga abis. Gue sampe bela-belain tukeran kamar sama adek gue sebulan, soalnya mau pake meja belajar dia buat bikin portfolio, di kamar gue mejanya ga enak soalnya. Ya udah, intinya berbekal dengan kemampuan gue yang cemen dan diiringi dengan "Doa Bikin Portfolio" sama Tuhan, akhirnya selese juga tuh portfolio cemen gue PUJI TUHAN!!!!


Lempar portfolio
Oke, sekarang kudu lempar ke mana nih portfolio gue? Jadi hal yang gue lakukan adalah nge-Google di mana aja tempat-tempat magang yang sekiranya gampang gue jangkau, at least dengan kendaraan umum. Singkat cerita, karena bisa dibilang gue udah agak telat, ngeliat temen-temen gue yang pada kiasu udah update media sosial semua udah pada magang, gue rasa kesempatan untuk bisa langsung dapet tempat magang udah lumayan tipis.

Jadi hal yang gue lakukan adalah, telpon satu-satu tempat magang yang gue incer, masih ada slot ga buat anak magang. Toh, ternyata berguna juga, gue jadi ga harus di-PHP salah satu tempat magang yang gue incer, soalnya dibilang slot buat anak magangnya udah abis soalnya anak magangnya udah ada 9 orang.

Woot, 9 orang anak magang? Seru dong, temennya jadi buanyak banget! Tapi berarti buat gue, kalo kantor udah nerima 9 anak magang itu berarti kuota terbanyaknya, semakin dekat dengan angka 9 anak magang yang diterima di satu kantor, maka kesempatan akan semakin tipis.

Terus, gue sempet bingung, harus ngetik apa di bodycopy e-mail yang akan gue kirim ke calon kantor magang? Masa kosong doang gitu cuma lampirin portfolionya aja?

Akhirnya gue nge-Google lagi cara bikin bodycopy yang bagus buat diketik di e-mail buat ngelamar magang (atau bahasa kerennya "cover letter"). Pas gue liat contoh yang Bahasa Indo, kok kayaknya lebih cemen gimana gitu dibanding Bahasa Inggris. Dan demi meningkatkan performa dalam persaingan dunia global *najong dah bahasanya*, maka gue sendiri memutuskan untuk merangkai kata-kata cover letter dalam Bahasa Inggris, dengan kecemenan gue dalam berbahasa Inggris (ini serius, makanya gue selalu maksain diri belajar dengan sering nulis food article pake Bahasa Inggris) dan diiringi dengan tuntunan Google Translate, PADA AKHIRNYA COVER LETTER JADI JUGA PUJI TUHAN!!!! Lempar sesuka hati deh ke mana aja portfolio gue! CUS!


Yang penting keliatan panjang, biar "keliatan" berbobot.



Jadinya ke mana 'Bi?
Sebenernya gua udah nyaris magang di Tanjung Duren, intinya gara-gara Cindy nanya gue udah dapet tempat magang belom, terus gue capcus aja ke sana ngelamar untuk dua posisi, Tapi giliran ke sono, ada sedikit hal yang harus dikonsultasiin ke dosen (karena melamar untuk dua posisi), Kamis wawancara, disuruh konfirmasi Senen minggu depannya, Selasa uda bisa masuk.

Kok cepet amat? Semuanya berbekal kata sakti kalau ditanya, "Kamu kapan bisa mulai?" yah gue jawab, "Secepatnya!"

Tapi entah kenapa udah mau masuk tuh hati jadi gundah gulana, malah ga sreg tiba-tiba. Kayak ada suara hati yang bilang,


"Bukan di sini tempatnya." 


Yah mungkin ini salah satu cara Tuhan menjawab doa (yang gue sendiri namakan "Doa Bikin Portfolio") gue yang selalu gue ucapin pas gue lagi buka Adobe Illustrator (tapi ga lama gue close lagi).

Intinya, Senin langsung gue kirim e-mail ngundurin diri jadi kandidat magang di sana. Beres deh, emang sih gue jadi musti nyari tempat magang lagi dari awal, padahal persaingan nyari tempat magang semakin ketat karena emang lagi musim magang. Tapi ga tau kenapa hati rasanya plong banget, karena gue yakin bukan di sana tempatnya. :)

Padahal, dengan gue menolak magang di Tanjung Duren, gue sendiri berasa gimana gitu kalo sama temen-temen gue.

Contohnya, di grup LINE....
Novi : Eh guys, besok Senen salah satu dari kelompok kita harus ada yang ke kampus, pada bisa ga? Hehe.
Cindy : Gue bisa bolos magang, entar gue ijin.
Caca : Gue juga bisa kok hehe.
Adul : Aduh sori ga bisa, kerjaan di kantor lagi banyak banget.
Jeho : Nop', sori ga bisa, gue baru hari pertama kerja, ga enak kalo langsung ijin.
Gue : Sori gue juga ga bisa, Senin mau interview magang.....

SEE! BEDA BANGET KAN JAWABAN GUE DIBANDING TEMEN-TEMEN GUE YANG LAIN WAHAHAHAHAHAHA!!!!! Kurang apa coba gue tebelin sama garis bawah!!!!! :))))


Sampai akhirnya, gue liat di Facebook kalo temen seangkatan gue, si Jesnat, nge-like fanpage-nya kantor magang dia, sebut saja nama kantor gue Telur Mata Sapi. Ehm, seperti biasa nama gue samarkan, buat yang belum tau, gue ga pernah nyebut nama merek, sekolah, kampus, ataupun kantor-kantor di sini (kecuali keperluan ngiklan di blog).

Gue sendiri sebenernya ga deket juga sama Jesnat, tapi tetep main kok. Inget jaman gue nulis post tentang ke Djakarta Warehouse Project (DWP) 2013? Nah! Gue ke sononya sama Jesnat, bahkan gue nginep di rumah doi hoho.

Setelah gue browsing tentang si Telur Mata Sapi, tempatnya juga ga jauh, terus plus-nya ada yang gue kenal (ga ada yang ga kenal biasanya sih gue tetep YOLO aja), jadinya gue cobalah lempar portfolio ke Telur Mata Sapi. Nothing to lose.

Abis kirim e-mail, gue langsung tinggalin laptop, ngapain kek butek mata liatin laptop mulu. Beberapa jam kemudian, handphone bunyi, ada e-mail masuk.

Ternyata langsung dapet balesan dari Telur Mata Sapi, yang e-mail Art Director-nya, namanya Adam. Gue kirim e-mail hari Selasa, disuruh dateng hari Selasa minggu depannya. Oke deh, terus gue sendiri ga tau kenapa malah santai banget, ga berusaha nyari cadangan tempat magang lagi waktu itu.


Tibalah saatnya gue ke Telur Mata Sapi
Sebenernya datengnya hari Senin, waktu itu Ko Adam yang nelpon gue pindahin jadwal. Oke deh dateng ke sono jam 9 pagi. Kan jadi Telur Mata Sapi (capek ah ngetiknya, selanjutnya gue singkat TMS) ada di deretan 5 ruko gitu, terus gue pikir dengan mantapnya, "Ah pasti kantor yang di ruko nomor 3 ini!" Soalnya bentuknya udah kayak kantor banget, bukan pintu seret lagi tapi udah pake pintu kaca, di lantai satu ada meja resepsionisnya, eh tapi kok... namanya bukan TMS di tembok resepsionisnya? Ah udahlah apalah arti sebuah nama.

Eh tapi, untuk memastikan, gue nanya satpam di sana. Eh ternyata malah tempatnya di ruko yang sebelah kantor tadi alias ruko nomor 4, lalu ekspektasi luntur WKWKWK. Ruko biasa, terus di lantai 1 ada pick-up yang keparkir di dalem, hmmm... apakah TMS kantor desain yang juga nyambi jualan material?

Sepanjang gue nak tangga, oh ternyata ruko nomor 4 ini dijadiin satu sama ruko nomor 5, dan tiap lantai kantornya beda-beda, kantor orang semua, dan TMS ini kantornya ada di lantai 4.


Jam 9 teng gue dateng, naik ke lantai 4.
LAH GA ADA SIAPA-SIAPA?


Ke manakah Ko Adam? Yang ada cuma ada office boy, namanya Mas May, doi lagi ngepel lantai. Terus dia bilang lagi semua orang mah biasanya datengnya ga jam segini, paling setengah 10 baru rame. Oh oke jadi gue duduk deh di salah satu kursi kosong yang ada komputernya.


Duduk di situ.


Setengah 10, orang-orang udah pada muncul, terus pada masuk ke ruangan tertutup di sebelah kiri. Terus beberapa orang yang ambil minum keluar pada kenalan sama gue, karena ketebak katanya gue anak magang baru mau wawancara. Oke, terus tiba-tiba nongol Jesnat.

Jesnat : Lah! Kok ada lu 'Bi? Ngapain?
Gue : Mau wawancara.
Jesnat : Ha wawancara?


Terus udah jam 10, kok ga nongol-nongol Ko Adam?
Ko Adam, kamu mengerjaikuhhhhh.... :')



Tiba-tiba ada yang nyari gue dari ruangan tertutup tadi
Cewek pake kacamata, tiba-tiba dateng nongol dan bawa-bawa telepon Esia.
Cewek : Yang namanya Audrey mana?
Gue : Saya.
Cewek : Ada telpon dari Adam.

Ha, Ko Adam kenapa telpon? Hoalah, ternyata doi waktu itu lagi d bengkel benerin mobil tapi ga kelar-kelar, terus katanya disuruh interview-nya sama Jose aja. Siapakah Jose?

Tiba-tiba nongol cewe kecil dengan senyum manis nongol, ngenalin diri kalo dia yang namanya Jose. Loh tak pikir Jose itu cowok LOL. Terus disuruh masuk deh ke recreation room gitu, yang dikasih nama beken Pojok Bertelur (nama ruangan disamarkan).


Penampakan ruangan "Pojok Bertelur".



Persiapan interview? Hmm... gue udah banyak-banyak baca cara menjawab interview kerja dari Google, intinya gue udah siap lah, sisanya pasrahkan aja kepada Yang Di Atas. Kebanyakan dari pertanyaan gue ternyata ga ada yang susah-susah banget, paling cuma ditanyain tau TMS dari mana, terus kenapa tertarik, terus ditanyain tentang beberapa project dari portfolio gue.

Baru separuh jalan interview-nya, tiba-tiba nongollah sesosok koko tinggi gede pake snapback nongol ke dalem Pojok Bertelur.

Ko Adam : Audrey yah? Adam. *salaman*
Gue : Iya Ko, Audrey. *salaman*

Ko Adam : Eh anyway, lu bisa magangnya kapan nih? *baru juga duduk*
Gue : Ha? *bingung interview-nya belom kelar padahal*
Ci Jose : Tuh udah langsung 'ditembak' Adam bisa magangnya kapan.

Gue cuma tau satu kalimat yang pasti akan jadi jawaban gue waktu itu,
Gue : Secepetnya, Ko....
Ko Adam : Oke, besok langsung dateng magang yah.
Gue : Oh, oke deh Ko'....


KURANG GERCEP APA COBA, Senin interview, Selasanya langsung magang HAHAHAH!!!!
Ko Adam : Eh sekalian kenalan dulu yuk sama temen-temen yang lainnya.


Terus, tiba-tiba semua kumpul-kumpul di Pojok Bertelur
Terus semuanya duduk ngelingker gitu, dan ternyata tiap hari Senin pagi semua anak-anak TMS bakalan ngumpul setiap pagi buat sharing gitu, kalo yang senior bakalan sharing seminggu terakhir meeting ke mana aja + ada apa aja sama klien. Terus ada Jesnat juga, duduknya malah mojok bertiga sama satu cewe pendek rambut coklat panjang dan satu cowok tinggi rambut jabrik mata tajam.

Abis para senior sharing, terus giliran Jesnat yang disuruh kenalin diri, soalnya ini hari Senin pertama dia. Abis dia ditanyain abis-abisan, akhirnya tiba giliran gue deh yang disuruh berdiri ngenalin diri.

Pertama standar, disuruh kenalin diri nama siapa asal dari kampus mana hobi apa, terus ditanyainnya udah mulai ga penting kayak kemaren malem minggu ke mana aja, dan sampai akhirnya ada yang nanya.....

Orang 1 : Audrey jadi jomblo apa punya pacar nih?
Orang 2 : Soalnya yang di pojok tuh si Jeffrey masih jomblo!
Semua : CIYEEEE JEFFREY!
Orang 3 : Coba dong Jeff tanyain si Audrey masi jomblo apa kagak gitu.


Pada akhirnya Ko Jeffrey ini mengeluarkan pertanyaan pamungkas sambil senyum-senyum.
Jeffrey : Ya udah, Audrey jomblo ga?




Dan gue hanya reflek ngejawab dengan semena-menanya...
"Yah... itu sih bisa diatur."




Semua : CIYE JEFFREY! *heboh*
Ko Adam : TUH JEP GILA JEP "BISA DIATUR" KATANYAAA!!!!
Orang 1 : JEP' KESEMPATAN TERBUKA LEBAR JEP'!!!!
Orang 2 : AKHIRNYA JEPPPP'!!!!!



KAMFRETOS LALU GUE BARU MIKIR SETELAH GUE JAWAB ITU, KENAPA BARU JUGA NONGOL HARI PERTAMA DI TEMPAT MAGANG BARU BEBERAPA MENIT YANG LALU DITERIMA MAGANG KOK GUE UDAH MURE BANGET WOYYY!!!!


Ya udahlah anggep aja sebagai pencair suasana di hari pertama, siapa tau jadi self branding biar cepet diinget orang-orang TMS. Pada akhirnya Monday Meeting kelar deh, terus semua bubaran keluar.

Ko Adam : Thank you Audrey.
Gue : Panggil Ubi aja Ko!
Ko Adam : Ubi? Oh oke deh, semuanya panggil si Audrey "Ubi" yah!

Gue pun turun dari lantai 4 mau pulang, sepanjang turun tangga gue pun mikir, sebenernya gue sendiri waktu itu belom bisa keluar dari fase meng-ansos gue, gue mikir juga tapi ga bisa kelamaan merenungi masalah-masalah gue di kamar doang. Gue harus 'keluar', dan maksain diri buat bisa ngejalanin langkah selanjutnya yang (emang) harus dijalanin. Bahasa Betawinya yah... life must go on. Ubi, ayo lah jalanin hidup magang lu.


Pulang naik busway, naik halte yang cuma jalan 100 meter dari ruko-nya TMS. Jam setengah 12 di halte busway, sambil ngeliat ke arah ruko-nya TMS....


Entah kenapa ada keyakinan dalam hati, kayak ada yang bilang,
Ini dia jawaban "Doa Bikin Portfolio" gue,
Ini tempatnya. #sedhap #saik #gilegilegile



TIPS!!!!
Jadi ini tips yang bisa kalian intip, berkaca dari pengalaman gue :


Sebisa mungkin kalian udah gercep bikin portfolio dari awal-awal
kalo perlu sebelum liburan semester 6. Soalnya kerasa banget, gue dulu libur awal Juli, Agustus akhir portfolio baru kelar, telpon ke beberapa kantor secara random tiba-tiba udah penuh. Pasti kalian nanti kelabakan sendiri deh, padahal sebenernya bisa dibawa santai pasti, kalo misalnya Juli uda ada yang mulai musim magang di kantor X + minimal magang 3 bulan, nanti pasti sekitar September udah ada yang keluar di kantor X. But the faster the better, siapa yang tau kemungkinan yang bakal terjadi, jadi lu pasti bakal dapet slot anak magang di kantor yang lu pasti mau. Biar ga mepet juga, soalnya beberapa temen gue ada yang dapet magangnya mepet banget.


Cari tau dari kakak kelas
Cari tau apa? Biar tau kira-kira gimana kalo di perusahaan X, Y, atau Z, kultur perusahaanya gimana, kerjaannya ngapain aja. Terutama sih, dapet gaji apa nggak + berapa kalo dapet, kan lumayan buat ganti duit transpor sama makan. Tentunya, yang paling terkenal itu kalo kalian bisa magang di perusahaan advertising, apalagi yang multinasional, gaji anak magangnya bisa dapet 2 jutaan. Ada juga sih yang ga digaji, jadi cuma ditanggung makan siang doang dimasakin kantor gitu.

Gue dapet gaji ga? Alhamdulillah Puji Tuhan dapet. Kantornya di mana 'Bi? Ga mau kasitau, kan gue udah bilang gue ga akan nyebut merek di blog. :)


Bikin portfolio ga usah kebanyakan halaman
Konon kataya, sekitar 50++ halaman aja, jadi orang yang nerimain ga bosen bacanya, soalnya cuma liat gambarnya doang. Terus karya yang paling bagus taruh di halaman-halaman depan, jadi ada semacem "power to attract" dan orang akan terus liat porto lu.


Porto kegedean ukurannya
Terus, kalo attach porto di e-mail kan suka ada tuh yang ga mau lebih dari berapa MB misalnya, lu bisa manfaatkan issuu.com, website yang bisa bikin karya lu jadi majalah online. Tinggal upload, terus kasih aja link-nya di e-mail. TARAA!


Compress file PDF?
Udah nge-save porto pake File > Save > Ubah modenya jadi "Smallest PDF Size", tapi masih lebih dari 5 MB? Compress lagi file-nya di SmallPDF.com


Bikin cover letter gimana sih 'Bi?
Sumpah Google aje jangan tanya gue, gue cuma improvisasi cuy dari beberapa website yang gue baca. Biar kira-kira kalian tau cara nyusun cover letter isinya gimana, bisa liat foto cover letter gue di atas kok ehehe.


Pentingnya berserah sama Yang Mahakuasa
Selanjutnya, silakan selipkan "Doa Bikin Portfolio" di saat elu nebar e-mail ke mana-mana. O:)


Cari tau yang banyak!
Kalo udah dipanggil, sebaiknya kalian cari tau dulu gimana interview magang di tempat tujuan kalian. Soalnya ada kantornya yang nanti ditanya "Coba sebutin 3 graphic designer / ilustrator / pertanyaan lainnya inspirasi kamu", atau yang lebih random lagi tiba-tiba dikasih waktu disuruh ngerjain soal tertulis! Ini beneran! 


Dipanggil interview? Pake baju rapi
Biar kata kantor desain terkenal dengan kesantaiannya dibanding kantor-kantor lain, tetep pake baju formal aja ga ada salahnya buat interview, biar kesan pertama kece gitu, siapa sih yang ga seneng liat orang rapi. Google aja itu harus pake baju kayak gimana pas interview pertama. Gue pake baju apa? Kemeja blus tanpa kerah warna hijau tua, soalnya gue baca di Google katanya pake warna ijo bisa nampilin kesan pertama "kreatif" HAHAHAH! Pelajaran color theory cuy + I believe in Google, lagian bosen juga kalo liat orang interview selalu pake baju biru biar kesan pertamanya "profesional".


Pas interview gua musti ngapain 'Bi?
Ga ada salahnya juga Google gimana dan apa yang harus dilakukan pas interview nanti, the last but not the least, SMILE! Biar ga grogi ah sama yang interview. :D


Dan selamat magang kalo nanti udah terjawab "Doa Bikin Portfolio"nya!
Will tell you the stories of my internship then, catch ya later. :)





TWITTER @ARSubrata | INSTAGRAM : @ARSubrata

You Might Also Like

2 comment(s)

  1. (((consistently remained in top class))) Ihiiiy cie ubiii! :p
    eh jadi kelanjutan ama ko Jeffreynya gimana, Bi? *salah fokus*

    ReplyDelete
    Replies
    1. kelanjutannya......... tungguin di post selanjutnya. #lohsalah HAHAHA. padahal ga ada apa-apa.

      Delete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram