Ternyata Gue Udah Dewasa

Saturday, February 06, 2016

Tadi siang, tiba-tiba ada yang nelpon gue di nomor handphone. Hmm, nomornya misterius gitu, dan keliatan aja dari nomornya kalo ini nomornya bukan nomor rumah, tapi nomor kantor gitu. Gue biasanya paling males kalo ditelpon sama telemarketing, jadi yang tadi siang gua ga angkat.

Terus abis itu gue iseng aja masukin di Google nomor teleponnya, siapa tau ketauan kantor apa. Hasilnya yang muncul adalah nomornya yang bagian depan mirip sama nomor kantor salah satu perusahaan asuransi gitu. Jadi gue pikir, ah ini fix telemarketing asuransi lah, paling mau konfirmasi sesuatu, entar kalo nelpon lagi ya udahlah diangkat aja.

Sorenya, pas lagi shopping sendirian, ditelpon lagi sama tuh nomor yang dengan sotoinya gue namain "Perusahaan Asuransi XYZ", abis itu gue angkat deh....

Mbak : Halo selamat sore, dengan Ibu Audrey.
Gue : Iya halo sore.
Mbak : Sore Ibu, saya dari Bank XXX mendapati data Anda, Anda telah direkomendasikan untuk bisa mendapatkan fasilitas kartu kredit dari bank kami.
Gue : Ha? Kartu kredit? *bingung*

Mbak : Iya, dari data kami menginformasikan demikian, jadi kira-kira bisa minta alamat rumah Ibu untuk ditemui tim kami untuk konfirmasi data blablablabla untuk pembuatan kartu kreditnya?
Gue : Waduh.............

Mbak : Ibu sendiri sekarang ini lebih banyak menghabiskan di rumah atau di mana?
Gue : Wah saya sih kebanyakan di kampus.... *ngeles, padahal lagi musim magang*
Mbak : Baik, kalau begitu bisa minta alamat rumah Ibu?

Gue : Mmmm... Mbak, errr... kayaknya saya belum butuh kartu kredit deh, saya aja masih mahasiswa. Lain waktu aja yah Mbak hehe.


Abis teleponnya gue tutup. Gue langsung nyadar.
Ya ampun gue udah umur 22 yah, itungannya udah dewasa yah cuy, udah ditawarin bikin kartu kredit segala. Soalnya gue sendiri lupa udah umur berapa (padahal baru ulang taun).

Padahal selama ini, di otak gue, biar kata umur gue udah kepala dua, jiwa gue sih masih selalu 17 tahun, yah semacam "22 outside, 17 inside" gitu. Gue sendiri masih selalu nganggep diri gue cuma anak kecil, yang pikirannya suka naif banget..... dan sekarang gue udah ditawarin bikin kartu kredit? -____-

Yah, kayaknya gue udah harus mulai belajar berpikiran lebih dewasa deh, gak boleh 17 tahun melulu otaknya.

You Might Also Like

3 comment(s)

  1. Wah kalau urusan Shopping saya kadang jarang sendirian. Soalnya ada "ngukutin" sih heiiehiheiee

    ReplyDelete
  2. kemungkinan besar nipu bi, mana mungkin bank x ngerekomendasiin bank lawan buat orang bikin kartu kredit d bank lawan. ya pasti dr bank sendiri dulu dong harusnya

    ReplyDelete
  3. hehe slow aja bi.. namanya juga sales.
    chiee HBD yah. sukses buat segalanya..
    kedewasaan ya? emm.. biarkan semua mengalir bi. Seiring waktu, pengalaman & lingkungan yang bakal ngajarin apa itu kedewasaan bi ;)

    ReplyDelete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram