Grand Palace + Wat Pho Photo Diary (Thailand 2015 Part 5)

Sunday, February 07, 2016

Ini adalah post yang ga bisa lagi ditunda-tunda! Gue kemaren nyerah untuk ngelanjutin post ini gara-gara pas magang gue kebanyakan lembur dan ga kuat buat ngeblog pas malem, jadi iman gue goyah, gue pikir nanti aja lanjutinnya kalo udah lumayan nyantai. Sampe akhirnya gue beneran lupa kalo gue ada nulis "Thailand Travel Series" coba....

Sampe akhirnya gua mendapatkan e-mail dari salah satu pembaca (well, kalo kalian mau request ada post tentang apa, gue terbuka kok siapa tau nambah ide post buat gue suatu saat nanti, bisa kirim e-mail ke gue) seperti berikut.


Lalu gue teringat akan hutang post gue di blog.....


Dalam hati, "Monyong, untung ada pembaca yang ingetin!!!!" dan jadi mumpung lagi udah santai dan masih bisa ngeblog, gue harus lanjutkan! Bayangin aja plesirannya taun lalu, sampe udah ganti taun postingannya belom kelar HIH!!! *hidung kembang kempes*

Jadi, buat yang belom baca, atau udah ngikutin tapi lupa ceritanya udah sampe mana, bisa diliat di part 1, part 2, part 3, dan part 4. YUK KITA LANJUT!


Mau pergi ke mana kita?
Kali ini, kita mau pergi ke tempat-tempat wisata yang ada di sepanjang sungai Chao Phraya, sungai besar yang membelah Thailand. Gimana caranya untuk pergi ke sana dari hotel kita?

Jawabannya, naik BTS dong! Bangkok Sky Train ini emang kereta yang memakai jalur melayang, sumpah ini keren banget deh kalo misalnya beneran ada di Jakarta. Semakin jauh stasiun yang kita tuju, akan semakin mahal tiketnya, dan kalo mau beli tiket kita kayak masukin recehan gitu ke mesin yang ada lobang koinnya abis pencet stasiun tujuan kita ke mana (mesinnya peka ye bisa tau ini koin THB 1, ini koin THB 5, bahkan kalo kadang mesinnya ada yang bisa baca duit kertas loh terus dikasih kembalian, coba pacar kalian bisa peka kayak mesin koin BTS).

Setelah itu nanti kita dapet semacam tiket plastik, yah jadi kayak naik Transjakarta aja kalo abis nge-tap Flazz baru bisa masuk, bedanya ini tiketnya dimasukin ke dalam mesin terus pas kita udah nembus baru diambil lagi tiketnya. Nanti tiketnya disimpen sampe nanti stasiun tujuan, dipakai sebagai tiket untuk keluar stasiun BTS. Tiketnya sendiri juga di belakangnya ada peta BTS gitu, jadi kita sembari jalan-jalan bisa sambil ngeliat petanya tanpa takut nyasar.



Suasana stasiun BTS.


Kita sendiri nginep di Baiyoke Sky Hotel, yang kalau jalan kaki lewat jalan tikus gitu lebih deket ke stasiun Ratchaprarop (jalur yang garisnya biru gelap), dan ganti kereta di Phaya Thai, dan ganti stasiun di Siam, terus ke stasiun Saphan Taksin. Saphan Taksin ini bisa dibilang spesial, karena turun di sini di sampingnya sungai Chao Phraya dan langsung ada Dermaga Sathorn.




Peta BTS.
Sumber : www.bangkok-maps.com


Pas di Dermaga Sathorn, kita beli one day pass seharga THB 150. Sebenernya ada 4 jenis perahu yang dibedakan berdasarkan warna benderanya, ada yang jingga, hijau, kuning, tanpa bendera dan biru (khusus wisata). Jadi ada 33 dermaga di sepanjang Sungai Chao Phraya, tapi perlu diingat kawasan wisata itu terletak di dermaga 1 sampai dermaga 13 aja.



Peta Chao Phraya Boat Service + tempat wisata sepanjang sungai.


Berangkat kita!
Kita sendiri mau kunjungin Grand Palace, Wat Pho, dan Wat Arun, jadi kita berangkat ke dermaga N9 (Dermaga Tha Chang). Berikut beberapa potret sepanjang perjalanan gue di atas sungai. Langsung takjub gue ngeliat Chao Phraya, emang sih sungainya ga bening tapi gedeeeee banget lebar gitu, jadi bisa ada kapal angkut juga masuk seliweran. Coba bayangin kalo Jakarta bisa ada ginian, wah hacep dah.



Suasana di dalam kapal, kapalnya juga nggak jelek loh.


Pemandangan gedung pencakar langit dari Chao Phraya.


Holy Rosary Church, gereja di pinggir sungai.


Wat Arun yang sedang direnovasi.


Sejauh mata memandang. #cailah


Turun di dermaga N9, di pinggir open air mall gitu namanya Tha Maharaj.


Art installation di Tha Maharaj.


Kehausan tengah jalan pas jalan kaki ke Grand Palace, beli jus ini deh.
Enak loh! Terus harganya cuma THB 10.
(lalu dalam otak langsung THB 10 x 400 = IDR 4.000 DOANG WOYYY!!!)


Grand Palace
Sebenernya sih agak males masuk ke dalem, soalnya isinya yah bangunan semua, terus abis itu bayarnya THB 500 sekali masuk. Otak gua waktu itu langsung ngitung, sekali masuk Grand Palace bisa buat beli 50 tusuk sate babi abang-abang di pinggir jalan EHE EHE EHE. Tapi kan kalo ga foto di sono kan belom berasa ke Thailand.



Tuk-tuk di depan Grand Palace.


The Royal Protection, yang disiagakan di depan Grand Palace.


Jadi gue akan berbagi tips bagaimana cara kalian at least bisa meninggalkan jejak di Grand Palace, dan pamer ke temen-temen kalian udah foto di sono tanpa harus bayar THB 500 buat masuk ke dalem, soalnya itu seharga 50 tusuk sate babi woyyy gak rela!!!!



Kalian harus menemukan gerbang putih yang di depan pertokoan warna hijau.
Di situ ada zebra cross yang turis selalu rame nyebrang.


Kalo udah, pas masuk suasananya kurang lebih akan kayak gini.


Nah, jadi sebenernya kalo masuk gerbang putihnya ini yah kagak bayar, soalnya masih di pelataran luar doang. Kecuali kalian mau masuk ke pelataran dalam, kalian harus beli tiket lagi THB 500 (=50 tusuk sate babi, camkan itu). Tinggal kalian pinter-pinternya aja cari spot bagus buat motret di pelataran luar, TA-RAAA! Kalian bisa pamer ke emak bapak di rumah kalo kalian ceritanya udah masuk ke Grand Palace, ehm... bener kan ga boong.


















Wat Pho
Pegel dan panas abis dari Grand Palace, terus langsung mau pindah Wat Pho itu rasanya........ capek banget. Terus banyak yang jualan minuman, terus harganya diketok dikit tapi ya udahlah haus coyyyy. Anyway, banyak tuk-tuk yang nawarin buat nganterin Wat Pho, tapi kalo masi kuat jalan mendingan jangan deh seriusan. Karena aslinya kalo kalian ga capek, Wat Pho tuh lumayan deket, kalian pasti nyesel abis kalian naik tuk-tuk HAHA.



Mending istirahat dulu duduk-duduk di taman sambil makanin buah potong cuma THB 20.


Wat Pho dari luar.


Wat Pho sendiri semacam biara kerajaan gitu, berdirinya dari abad ke-16. Dikenal juga sebagai "The Temple of Reclining Buddha", dan juga tempat pertama untuk edukasi publik untuk sekolah pengobatan di Thailand, dan tempat pertama kalinya ditemukan dan dikembangkannya pijat tradisional Thailand (sampai sekarang juga masih ada sekolahnya di sana + buka lapak pijat di sana).

Untuk masuk Wat Pho sendiri, kita harus bayar tiket seharga THB 100, yang di mana nanti potongan tiketnya bisa dituker sama air mineral 300 mL.









Di bagian salah satu paviliun yang ada patung Reclining Buddha, kita harus copot sepatu dan harus masukin tote bag yang udah disediakan dan kita tenteng ke dalam. Sayangnya waktu itu bagian kaki patung Buddha-nya lagi direnovasi gitu, jadi ga bisa foto sampe kakinya. Panjang banget patungnyaaaaa..... 43 meter.







Salah satu turis yang masukin receh-receh di wadah logam di sepanjang paviliun,
Biar kayak doanya terkabul gitu kalo ga salah.


Serius, ngiterin Wat Pho sih ga ada abisnya, capek banget karena luaaaaaaaaaas banget. Luasnya sekitar 80.000 m2, kagak mungkin lah ngiterin semuanya dengan jalan kaki. Nyerah duluan, cuma bisa muter-muter di bagian yang kita sanggup aja, ga berani jauh-jauh juga, takut kepisah terus ga bisa pulang waduh....



























Kita lanjut ke Wat Arun, tapi sayangnya Wat Arun lagi direnovasi hiks. Untuk ke Wat Arun dari Wat Pho, tinggal jalan kaki ke arah dermaga N8 (Dermaga Tha Tien) yang banyak orang jualan gitu, terus masuk ke dalam dan ke dermaga bayar THB 3 naik kapal buat nyebrang. Tapi sayangnya kita ga beruntung aja hehe lagi direnovasi.


Segini dulu jurnalnya, lanjut lagi nanti, gue mau tidur. :')




P.S. : Perlu diingat, untuk mengunjungi tempat-tempat sakral dan dihormati seperti Grand Palace, Wat Arun dan Wat Pho, kita harus pakai baju yang pantas dan sopan, ga boleh kebuka dan ketat gitu, dan pakai celana panjang atau rok yang longgar dan panjang gitu lah. Kalo nggak nanti repot dipinjemin kain dan kena biaya lagi.





TWITTER @ARSubrata | INSTAGRAM : @ARSubrata

You Might Also Like

5 comment(s)

  1. gw minggu depan ke bangkok (lagi)

    ReplyDelete
  2. Gue baru pertama baca tulisan lo tentang traveling kayak gini, dan jujur ini perlu lo kebangin lagi bi. Gue suka gaya bahasa nulis yg santai tapi pas kayak gini, persis kaya lo nulis kuliner.

    Btw, bangunan disana oke juga ya. Ketemu banci thailan gak? #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. WAH sesepuh blogger banjarmasin datang. makasih ya masukannya, nanti kalo sempet gue betulin lagi post-nya.

      oh kalo yang itu pasti ketemu dong ohohohoho. :D

      Delete
    2. Yaelah, kedengerannya gue tua amat, biasa aja bii biasa gue -__-

      cakep mana sama banci indo bahahahaa~

      Delete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram