Tips Dasar Foto Makanan + Restoran ala Ubi

Sunday, April 05, 2015

Bi', itu kenapa judul post-nya gitu????
Ehem ehem..... pertama-tama mari gua jelaskan dulu ada angin apa gua bikin postingan kayak begini.

Jadi, salah satu temen blog gua dari jaman baheula, si kakak blogger famous dari Banjarmasin, Adittya "Regas" Immansyah, dari jaman dahulu kala pernah kasi komen di blog gua, intinya request minta bikinin post tentang cara tips fotoin makanan sama restoran gitu.

Dalam hati sebenernya waktu itu : Ha? Ga salah? Gua aja masi butuh belajar banyak loh bro foto gua cupu semua.

Lalu gua pikir tapi suatu hari bole juga sih jadi ide buat postingan di masa depan kalo kehabisan bahan nge-blog, jadinya gua simpen deh hal ini sebagai wacana, Hal ini terjadi tahun 2014 alias bulan lalu, gua lupa persisnya di post apa dia komen gitu.

Terus akhirnya, sampai kemaren ini gua nge-post tentang "warteg" elitnya Ismaya Live alias Publik Markette, Adit nongol kembali di blog gua dan kasi komen :


Makin oke review nya nih bii, tapi lo kayaknya lupa deh sama requesan gue kamrin yg minta tekhnik moto cafe atau restoran :')

Lalu, dosa gua "melupakan" request dia muncul di otak gua HAHAHAHAH oh iyeeee dulu kan dia pernah request. Ya udah pertamanya gua bilang ASAP tunggu posting setoran gua selese palingan. Terus, hari Minggu pagi doi LINE gua mau nanya sesuatu berhubungan dengan nge-blog, terus abis gua bales, dia titip pesan sponsor lagi di japri :


Requesan gue jgn lupa ya yg di komentar blog elu entuh haha

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

Berasa dosa gua nambah HAHAHAHAHAHHHH jadi ga enak hati request-nya udah dari tahun lalu bahkan pending sampe sekarang.
Jadi, daripada gua lupa beneran lagi,
ya udah gua beneran bikin nih khusus buat elu Dit! CIYUSSSS! 



Lah jadi panjang ye malah curhat. Intinya, aku mah apa dah atuh. Post ini sebenernya gua kagak pede cuy bikinnya, tapi.... Adit uda request dari tahun lalu, jadi gue coba aja yah hehehe. Yah siapa sedikit-sedikit membantu, karena tips fotografi ala-ala yang lain biasanya semua pake Inggris + rada-rada formal bahasanya, jadi biar beda dari yang lain ajah pake Indo.


Oke deh, pertamanya kita mulai dari tips mana dulu yah?
Gua sendiri juga bingung HAHAHAHA. Lu nanya gue, gue nanya siapa cyinnn... :')
Menurut gua sih, mustinya gua bikin dulu post tentang basic rules of photography yang diajarin pas di mata kuliah fotografi 2. Tapi karena gua keburu males kerjaan gua banyak, nanti aja yah gua kalo iseng bikin deh post-nya dengan bahasa gua sendiri biar kalian ngerti tentang pretelan-pretelan kalo pake DSLR gitu.


Motret pake apa?
Kalo yang ini sih bisa pake apa aja, kalo kalian punya kamera digital oke kok, kamera DSLR lebih bagus. Tapi siapa bilang kalo mau foto makanan harus pake kamera digital / DSLR? Gue juga kadang-kadang kalo nemu objek bagus tapi ga bawa DSLR juga tinggal jepret aja pake kamera handphone, lagian juga banyak kok di Instagram account-account yang bagus-bagus fotonya tapi cuma pake kamera handphone (contohnya coba liat @rosiryder)

Temen sesama freelance gua pernah cerita, jadi kan dia nikah gitu, terus kru foto nikahan dia sih kameranya keren-keren, kamera mahal deh pokoknya fiturnya canggih-canggih! Tapi giliran dia liat hasil jadi foto nikahan dia, fotonya bisa dibilang kebanyakan failed dan ga memuaskan (temen gua ini juga fotografer loh) buat dia. Jadi, menurut gua... ga usah minder sih kalo cuma pake henpon doang hehe, kalo bagus mah bagus ajah.

Hmm, kalo misalnya gua disuruh kasih contoh foto makanan pake kamera henpon, mungkin ini salah satu contohnya yang paling gua suka.






Sinar matahari
Kalo foto makanan, sebenernya paling bagus itu pake cahaya matahari, karena sinarnya putih alami gitu deh. Yang paling bagus itu sinar matahari pagi agak ke siang (sekitar jam 9-11 lah) sih sama agak sore mau ke malam (jam 4-5). Nah jadi ga heran, kalo para food blogger itu biasanya ngincer tempat duduk di deket jendela atau bahkan kadang-kadang ridho deh duduk di luar padahal ada tempat duduk indoor pake AC, yang penting kena sinar matahari deh. #akurapopo


Kiri : sinar matahari lembut di jam-jam sore;
Kanan : sinar matahari jam 3 sore, lagi terik banget bikin silau mata,
sinarnya tajam + kuning, detil pizza-nya aja sampe ilang semua.


Kalo fotonya malem, gimana dong?
Nah ini.... kalo makannya pas malem, rempong deh kagak ada sinar matahari. Gue sih biasa cari tempat yang paling banyak kena sinar lampu.


Gua taroh aja roti bakarnya di bawah lampu LOL.


Tapi kalo misalnya semua tempatnya remang-remang terus bener-bener kagak ada sumber lampu memadai gimana dong? Apalagi yang kalo pake kamera DSLR pun tembak ISO tinggi sampe 6400 pun shutter speed-nya ga bisa cepet juga? Yah... kalo kepepet gini, sorot aja pake sinar flash putih dari handphone deh (kalo gua sih pake power bank karena ada senternya).

Dulu gua pernah makan di sini dan kalo diliat di post itu emang semua tempatnya remang-remang, cakep sih bro tapi buat foto makanan jadi kagak ada cakep-cakepnya ampun dah pusing pala barbie. Emang sih ga bagus-bagus amat kalo pake flash, cuma jadi mendingan foto makanannya jadi jelas. Harus pinter-pinter atur flash-nya, arah flash-nya dari samping (sekitar miring 45 derajat gitu lah) terus kalo lampu flash-nya terlalu kuat, lu bisa mundur sedikit. Yah intinya pinter-pinter aja ngakalin lampu flash-nya deh.

Dan, kalo kalian pake kamera henpon, jeleknya sih... kalo udah di tempat yang cahayanya kurang alias low light, fotonya sudah wassalam. Kalian bisa minta tolong temen kalian buat pegangin lampu flash light dari samping kalo kalian mau foto pake kamera henpon, lumayan membantu loh.

Soalnya prinsip utama kita kalo foto makanan : ga boleh pake flash langsung, makanan lu jadi ga menggiurkan. Makanya lebih mendingan foto lu noise (bintik-bintik banyak karena ga cukup cahaya) daripada makanan lu jadi ga menggiurkan.


Makan di Roca Artotel, tempatnya sih bagus tapi gelap.
Pasang ISO udah tinggi banget shutter speed tetep lambat, foto calon shaking ga jelas.
FLASH MANA FLASH???


Liat-liat waktu
Ada beberapa makanan yang kita harus cepet-cepet difoto pas baru nyampe ke atas meja kita, misalnya mie kuah, es krim sama kopi pake latte art. Gua pernah foto beberapa makanan, dan mie kuah sampenya belakangan, begitu uda mau difoto.... EH DUNGPRET malah mie sama isi-isinya udah melar semua. Yah hitung lah paling lama 10-15 menit buat fotoin makanan atau minuman yang "bertaruh" dengan waktu.


Kelamaan ditinggal, 3D latte art-nya udah keburu kempes.
Di situ saya merasa sedih....


Coba-coba sudut 
Yang ini salah satu yang harus kita coba-coba sendiri gimana sudutnya biar makanannya jadi bagus gitu. Nih salah satu contohnya.....


Kalian pasti pertama kali cobain foto makanan ngambil sudutnya begini HAHAHA.
Tenang, gua juga kok dulu pertama kali ngambil foto makanan.


Kalo ada yang nanya itu apa, itu chicken steak pake tepung bro, tapi pasti pada bingung itu apaan tipis-tipis ga jelas gepeng gitu. Biar semuanya keliatan, coba deh ambil foto rada tinggian gitu. Misalnya foto di bawah ini....



Kiri : Hmmm... sudutnya kerendahan, latte art-nya ga keliatan.
Kanan ; Nah, udah pas deh, latte art-nya keliatan.


Yah tapi ga selamanya ambil foto dari atas itu pasti bagus bro, walaupun semuanya keliatan sih. Kalo makanannya yang kayak bertingkat gitu malah lebih bagus sudutnya agak rendah.


Kiri : Kok agak flat yah wafelnya?
Kanan : Coba pake sudut rendah ah.. eh jadi bagus wafelnya.


Puter-puter piring sama gelas
Hmm kadang-kadang pas lagi foto, letak makanan udah cakep banget, terus mana dapet sinar matahari lagi, beuh! Langsung deh jepret... PREK! Giliran ngedit di rumah, nyeselnya belakangan, lalu muncul kalimat dalam hati, "Tau gitu... tadi gua puter aja piring makanannya," karena menemukan sudut yang kurang pas.

Yah ini adalah salah satu kesalahan gua pas di awal-awal jadi keranjingan latian foto pake makanan, misalnya kayak contoh di bawah. Fotonya sih steak rendang, tapi malah steak-nya di belakang kentang, foto spagetti pake ayam, ayamnya malah ketutupan spagetti.

Gua pernah nanya sama orang yang lumayan sepuh dalam dunia foto tentang fotoin makanan ini, doi bilang misalnya ada satu piring isinya makanan sama lauk, ambillah contoh lagi si steak rendang dengan pretelan french fries, onion ring dan garnish. "Artis" utama dari piring itu kan steak rendang, yah jadi biarkan steak rendang keliatan jelas di foto itu dibanding teman-teman sepiringnya.



Komposisi? Boleh lahhh.... Tapi gua mau jujur aja, makanan di kiri dan di kanan lebih bagus
kalo diputer lagi, karena yang mau ditonjolin dari piring kiri dan kanan malah ga keliatan.


Bikin blur kece
Nah ini dia asiknya kalo pake DSLR, kita bisa ganti-ganti lensa gitu deh, sama bisa ngatur ISO, F dan shutter speed secara terpisah di mode manual. Dan di bagian "bikin blur kece" ini sebenernya yang berperan besar ini adalah si F. Ha? Apaan tuh "F"? Bukannya cuma huruf biasa? Etssss kalo di fotografi, nih huruf bukan huruf biasa. Pokoknya kalo di DSLR di setting manual, pasang angka F sekecil mungkin yang bisa didapat. Semakin F kecil maka semakin blur di bagian belakangnya hasilnya.


Kiri : F 4.0
Kanan : F 1,8


Kebanyakan teori terus pasti lu puyeng deh HAHA. Udah pokoknya gitu deh, kalo pake kamera henpon ato kamera digital biasa, cara gampang biar dapet blur biasanya sih gua deketin aja makanannya ke lensa biar nge-blur dikit hehe.


Kasih tangan
Bosen fotonya gitu-gitu aja, mendingan kasih tangan bro. Hmm kasi tangan gimana? Maksudnya yah masukin aja tangan temen lu gitu lah biar kayak bercerita gitu fotonya.


Ceritanya lagi rakus-mode-on, tiga kue semuanya diembat.



Jepret dari atas!
Yak, ini dia sudut paling terpopuler kalo foto makanan di Instagram! Sudut ini dipakai kalo lu makan banyak banget di restoran terus mau pamer makanannya banyak banget HAHAHA. Ga ada tips yang gimana-gimana banget sih kalo ini, paling yah kalian kudu pinter-pinter tata makanannya aja dari atas supaya cakep difoto (liat-liat referensi yang rajin di Instagram orang yang cakep-cakep fotonya).


A photo posted by Audrey Subrata (@arsubrata) on


Dan sebenernya, buat ambil top shot ini, urat malu sebenernya musti putus, karena kalo mau cantik kita kudu berdiri dari kursi. Intinya ambil setinggi mungkin biar semuanya jelas gitu masuk ke dalam foto lu, dan biasanya sih kalo food blogger saking putus urat malunya bisa naik kursi biar fotonya top markotop. Iye lu ga salah baca, NAIK KURSI haha, soal ini nanti gua jelasin lebih lanjut di selanjutnya.

Tapi gua sendiri sih jarang naik kursi, soalnya gua kan pake kamera Canon 600D, nah kameranya udah ada VariAngle alias layar lipat HAHAHAHA jadi gua ga harus naik kursi, tinggal angkat aja kamera gua terus gua nengok ke layar lipat. #curang #thankspapiforthecamera


Foto interior restoran?
Adit juga nambahin, ga cuma fotoin makanan tapi kalo ada tips fotoin restoran bagi-bagi juga. Hmmm, oke tantangan diterima.

Kalo untuk gua sendiri, kalo buat masukin di blog yah.... pertama jangan ketinggalan fotoin papan nama si restoran, terus sama eksterior restoran, jadi orang baca blog kita ada gambaran, "Oh tempatnya yang kayak gini," atau, "Oh ini mah gua pernah liat! Ternyata di situ." Yah tapi yang ini ga selalu kok, suka-suka elu aja.


Tapi kadang-kadang ga ada salahnya fotoin plang nama, kan ada juga yang lucu kayak gini.


Kedua, masuk ke interior. Kalo berdasarkan pengalaman gua sendiri sih, enaknya kalo foto interior itu sih pas restorannya kosong melompong, interior bisa lu tangkep semua tanpa ada orang yang lewat-lewat masuk frame (kalo ada dan bisa gua edit pasti gua ilangin tapi capek cuy). Terus ga enaknya kalo restoran rame, lu paling ga harus tau timing dan ga enak kalo foto lama-lama, soalnya (kalo gua sih) mungkin orang-orang akan sedikit "terganggu" pas lu motret, dikira lu fotoin mereka gitu, padahal ga juga sih merekanya geer gua mau fotoin interior bukan fotoin elu yeeee hahaha.

Jadi biasanya kalo "situasi ga aman" gua uda ga foto-foto interior deh hehe.Tapi yah sisanya tergantung mental dan kreativitas kalian lah mau fotonya gimana.


Enak kan kalo kosong begini.

Sukur orangnya pada kagak ngeliatin kamera. *huft*

Tapi kalo bukan pengunjung sih foto aja, fotonya malah jadi bagus dan "bercerita" *CIELAH*


Ngedit
Kalo gua sih biasanya pasti ngedit, entah di Photoshop atau di henpon. Kalo di henpon pada rekomen pake Snapseed sih, kalo gua biasanya pake VSCO Cam. Yah.... lebih detil pake Snapseed sih, cuma gua ga gitu demen, yang ini mah suka-suka lu semua lebih seneng pake yang mana.


Cari temen sesama foodie bro
Nahhh buat gua ini dia yang paling penting! Berdasarkan pengalaman gua, kalo temen lo pada ga foodie gitu yah kitanya sendiri jadi ga enakan sama mereka, makanan punya mereka terus disuruh nunggu buat difoto padahal udah laper (yah gua juga sama aja sih kalo keburu kelaperan gua ga bakalan foto dan makannya jadi super cepet), terus fotonya jadi ga maksimal karena cepet-cepet, abis ga enak sama mereka juga kan jadi annoying. Gua juga sekarang ini udah tobat kalo makannya ga sama temen-temen foodie ga bakal foto sih kebanyakan.

Beruntung, gua ga sengaja nyemplung ke perkumpulan foodie (thanks Zomato + OpenRice!) dan jadinya foto gini-ginian sama-sama mau dapet foto bagus : jadi sama temen-temen foodie bakalan ngaturin makanannya biar cakep ditatanya gimana, mereka bakalan segera minjemin tangan buat difoto, dan lain sebagainya. Yah minimal 30 menit sampe 1 jem lah foto makanan dulu sampe bagus semua baru makan HAHAHA, tapi ga ada yang peduli juga kayaknya sejauh pengamatan gua foto bareng foodies lainnya, yang penting bareng-bareng.


A photo posted by Audrey Subrata (@arsubrata) on



Yah walaupun sebenernya punya temen foodie itu belom tentu suka foto-foto makanan sama interior loh....



Jadi waktu itu kita lagi ada foodie meetup, terus di saat gua dan beberapa temen jadi pengunjung pertama di restoran, nongol deh satu temen meetup kita, namanya Chris. Doi ini ekspatriat dari Aussie, nongol-nongol bajunya rapi bener pake kemeja terus bawa tas tenteng gitu. Jadi ceritanya dia sempetin ikut meetup dulu sebelom ketemu orang di Senayan (waktu itu makannya di Kemang), terus ngobrol sama dia, dia bilang macem-macem (yang gua miringin dia ngomongnya pake Inggris sebenernya).

Chris : Hmm, orang Indonesia... pada bilang dateng jam 12, gua dateng jam 12 belom pada nongol kan? Pasti entar rame jem 1.
Chris : Gua nanti mau ketemu orang sih di Senayan, jadi paling gua ikut bentar aja, sebenernya gua belom makan siang.. udah keburu laper.

Giliran semua dateng, makanan nongol, terus kita semua foto-foto deh. Dia pengen makan duluan tapi ga enak sama yang lain, terus makanannya dipinjem yang laen HAHAHAHA. Gua kan duduk di samping dia, abis itu dia ngomong.

Chris : Jadi lu semua bakalan foto sampe kapan? Nih makanan uda dibawa ke deket jendela, bentar lagi lu bawa-bawa ke taman di depan restoran, ato ga lama-lama lu taro di trotoar deh makanannya.

Terus udah gitu, dia malah diseret Shabrina lagi,
Shab : Chris, lo ga foto?
Chris : Nggak, gua laper, boleh ga gua makan duluan?
Shab : Tunggu bentar dong! Bentaaaaaar aja. Chris, bole ga gua pinjem tangan lu?
Chris : ..................



Hmmm.... jadi kapan gua bole makan nih Shab'?


Shab : Bentar Chris, sekali lagi aja foto salad punya lu.
Chris : Gak! :)
Shab : Chris, sekali lagiiiiiiii ajah.
Chris : Gak, gua mau makan! *langsung melipir makan di meja WKWKWK*

Mungkin doi terjebak di antara orang-orang yang salah LOL. Gua pernah nanya sih sama temen foodie yang orang sini tapi kuliah di Aussie, beda kultur hahaha katanya kalo di sono ga seheboh di Indo foto-foto makanannya.



Ehm, tau diri....
Di bagian ini sih banyak banget mengenai "tau diri"nya. Gua cerita beberapa aja deh yang gua tau dan kemaren sempet dibahas sama temen-temen foodie juga.

Kalo fotonya ga sama temen-temen foodie, foto yang cepet aja, dan kalo mereka ga mau makannya difoto yah monggo rapopo. Berarti emang ga jodoh. :p

Soal yang berdiri di kursi buat dapet top shot kece, sebenernya itu kudu liat-liat sikon sih. Gua sendiri berdiri di kursi kalo temen lain udah berdiri di kursi, dan itu biasanya kalo lagi food tasting. Sekali lagi, gua cuma berdiri di kursi kalo sesi food tasting, karena restoran ngedatengin kita buat dapetin foto dan review terbaik jadi kurang lebih "silakan jumpalitan" LOL. Soalnya kurang sopan kalo bukan food tasting ato restoran lagi rame-ramenya, main injek-injek kursi, lagian juga lu bakalan diliatin orang banyak (kecuali urat malu bener-bener putus). Satu lagi, kalo boleh injek kursi, harusnya sih sendal kudu lepas hehe.


Shab + Wibi, asik bener ye cyinnn hahaha.


Terus jangan lupa, kalo ada temen lagi tata makanan bagus, kasi dia foto duluan, soalnya itu kan "karya" dia. Biasanya di food tasting, kita bole kok fotoin hasil styling dia, tapi inget gantian sama yang lain, yang lain juga mau foto. Temen gua pernah ngedumel ada foodie yang masi junior banget tapi udah main serobot tempat aja buat foto hmmm.





Terus kalo udah, abis foto jangan lupa properti yang dipake (buku menu lah, bunga di meja lah, properti lainnya yang bisa lu comot) balikin ke tempatnya semula.

Nah kemaren kita-kita sempet dinasehatin sama food blogger yang udah sepuh, dititip pesen juga sih yang food blogger yang juga sama-sama sepuh. Ada beberapa food blogger yang "aturannya ketat" dan dia ga akan segan-segan kasitau kita aturan itu. Yang pertama, gua dikasitau, makanan jangan ditaro di lantai, ganggu orang jalan, kalo kesepak mubazir makanannya. Soalnya, kadang-kadang makanan bisa bagus loh ditaro di lantai, temen gua bilang lantai lebih bagus daripada mejanya, ditaro deh deket jendela. Langsung deh di-japri di LINE sama sesepuh dibilangin ga bole taro makanan di lantai LOL. Yah tapi kalo di rumah sendiri ga halangin orang jalan lah heheheh.

Yang kedua, jangan rusakin properti. Sesepuh ini kasi contoh ada kadang-kadang orang yang suka styling makanan, terus bunga yang ditaroh di atas meja dipetikin semua kelopaknya ditabur di atas meja buat difoto. Sebenernya sih logikanya gapapa, pasti bunga segar kayak gitu tiap hari diganti. Tapi kita-kita yang junior ini dikasitau jangan aneh-aneh, soalnya sekali kita berantakan begitu nanti pas kita dateng lagi pasti orang restorannya pada males liat muka kita HAHAHAH, bisa-bisa kalo sial nanti dia bilang kita ga bole foto makanan di dalem restoran.

Yah kan males juga kalo misalnya elu kena imbas dari foodie yang lain padahal bukan elu yang rusakin properti. Jadi kata sesepuh, sama-sama jaga properti restoran biar restoran itu ga kapok didatengin orang yang suka foto kayak kita.

Yang terakhir, ini dari gua sendiri sih... jangan lupa respek sama karyawan. Kadang-kadang lagi asik foto kita disamperin, "Maaf banget Kak sebelomnya, tapi di sini ga boleh foto-foto pake SLR, maaf banget yah Kak." Kalo mereka dengan sopan kasitaunya dan ga enakan sama kita, kita juga harus hargain mereka, karena mereka cuma ngejalanin aturan yang ada doang. Sebagai gantinya.... FOTO PAKE HENPON DEH HAHAHAH kan ga boleh pake DSLR, ye ga? :P


Di saat udah keranjingan foto makanan... tapi hasilnya jelek melulu?
Yeah... dulu gua pernah kayak gitu. Pas awal-awal lagi banting setir sementara jadi food blogger (lalu keterusan sampe sekarang), gua ga tau kenapa jadi keranjingan latian foto pake makanan. Dulu gua ga bisa foto, uda dapet kamera terus pengen banget bisa foto pake studio gitu yang ala-ala still life istilahnya. Tapi dulu gua sama sekali pegang peralatan studio gitu.. jadi gua kalo pergi jepret makanan aja lah.

Sampe gua pernah cerita ini sama satu orang yang lumayan sesepuh gitu, gua tanya-tanya aja masukan buat hasil-hasil jepretan gua waktu itu, dia kasih tips banyak banget. Dan gua sempet bilang hmmm gimana yah kalo hasilnya begini-begini aja, doi cuma bilang :

"Latian aja terus 'Bi, soalnya foto itu kayak pilot, ada jam terbangnya."

Terus gua jadi semangat lagi abis dibilang kayak gitu, jadi ga ada salahnya kalo kalian terus latian kalo kalian emang udah cinta sama beginian sama nanya-nanya masukan dari orang. Kita sendiri juga akan belajar dari kesalahan, jadinya jangan terlalu terpatok sama "aturan-aturan" gitu karena semakin sering latihan nanti kita lama-lama bakalan jadi "pinter" sendiri. Yah itu sih menurut gua, berdasarkan yang gua alami, walaupun sampe sekarang foto masih cupu, tapi level kecupuannya paling ga udah menurun lah hehe.


Hmm, ya udah sih tipsnya segitu dulu...
Kayaknya udah abis, gua ga tau lagi mau kasi tips apa lagi, soalnya masi bisa lebih panjang gitu kalo ngebahas komposisi misalnya sama cara pake DSLR, kan udah ngalor ngidul. Semua ini sih berdasarkan pengalaman gua foto-foto aja selama ini, dan hasil foto gua masi jauh dari bagus.... cupu bro, masi banyak foodie-foodie lain yang fotonya lebih cetar membahana *ini gua serius*. Tentunya gua masih harus belajar lebih banyak dari mereka-mereka yang fotonya bagus-bagus ini.

Sebenernya gua juga ga bakal bikin post ginian kalo ga di-request (dari setaun yang lalu) sama si Adit. :')

Mungkin temen-temen mau nambahin tips apa lagi buat post yang satu ini? Secara gua kan cuma nulis ini berdasarkan pengalaman sendiri doang. Drop comment yah kalo mau nambahin. :)

Dan kalo ada dari kalian yang nanya : Kok watermark-nya di tengah-tengah banget 'Bi?
Yah itu karena jaman sekarang banyak begal foto (istilah di grup foodie lagi ramai dibicarakan), foto makanan diambil semua terus di-repost kagak pake credit, di situ kami merasa sedih..... Gua pernah nemu foto gua diambil terus watermark-nya di-crop lagi, hiks.

Atau mungkin kalian punya request lainnya,"Bi bikin post tentang ini dong sekali-sekali."
Kalian bisa e-mail ke gue di audrey.subrata@gmail.com
Kalo gua sanggup (dan inget, dan sempet BUAHAHAH) gua bikinin deh, kadang-kadang suka kehabisan topik juga mau bikin post apa hehe.

Okeh ini adalah salah satu post yang gua bikinnya paling lama dan paling nguras otak. Semoga berhasil yah temen-temen. Satu lagi, if this post ain't just work, just remember this answer ---> DAH UBI MAH APA ATUH.




TWITTER @ARSubrata | INSTAGRAM : @ARSubrata

You Might Also Like

10 comment(s)

  1. Kayaknya yg foto hand in frame kue hans and belle kenal deh jari siapa :P
    lentik-lentik gitu hahaha *minta disambit*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmmm emang ini jari lu? kayaknya ini malah jari gua terus mamat yang foto HAHAHA.

      Delete
  2. Replies
    1. wah orangnya nongol hahaha, kapan-kapan makan bareng lagi yah shab'. :D

      Delete
  3. Wow nice tips, Audrey!

    Kayaknya seru juga yaa jd food blogger :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you. iya saking serunya malah keterusan nyambi jadi food blogger sampe sekarang, 'berkhianat' dari aliran "daily life" jaman kita dulu LOL.

      Delete
  4. waah ternyata temennya adiiit, eh aditnya udah baca ini belum yaa.
    bener-bener ngebantu bangeeet tipsnya, ini mah bukan tips dasar tapi tips pro udah hehe.
    aku suka banget karena ada foto-foto yang dibandingin gitu, jadi tau angle yang pas hehe. makasih Audrey untuk semua tipsnya XD ♥

    visit My Little Cream Button ♥ Instagram ♥ Bloglovin ♥

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga tau adit-nya yang request tapi dia ga nongol-nongol di post ini wkwkwk. thanks, tapi masi tetep cupuuu, aku mah apa atuh.

      Delete
  5. Interesting tips ubi!
    I totally feel you for the restoran remang-remang part. eep, I mean everyone must have feel that haha.

    cheers,
    filicia

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeaaaaah, the world's first problem of capturing food di restoran remang-remang : gambarnya goyang, kalo nggak noise semua hahahah.

      Delete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram