Riset Branding Design Ke Luar Kota + Den Haag Klapertaart (Bandung Express 2014 Part 1)

Thursday, February 12, 2015

Dalam rangka gua agak bosen nulis review makanan (walaupun sudah numpuk di draft) pake Bahasa Inggris, kali ini gua mau cerita soal jalan-jalan ke luar kota. Iye... jalan-jalan, Kali ini masih cerita tentang Bandung (Bandung lagi,, Bandung lagi LOL), tapi yang ini jalan-jalannya versi nugas luar studio alias jalan-jalan, dan biar lebih akrab dan lebih nendang ceritanya, kali ini gua putuskan buat pake Bahasa Indonesia aja lah yah ceritanya.

Hmm, omong-omong soal Bandung, harusnya gua liburan kemaren turut serta Geng Domba Unyu ke Bandung, tapi kali ini karena gua udah 3 minggu batuk ga kelar-kelar dari sebelum libur jadinya gua musti istirahat dulu dan jaga makan, jadinya gua ga ikut. Dan kali ini rombongan Geng Domba Unyu yang ikut lelaki semua dalam versi lebih kecil (cuma 4 orang), yah paling liburan yang taun depan aja lah ikut siapa tau bisa lebih epik lagi kayak yang Lebaran taun 2013.

Ya sudah deh itu aja, ceritanya gua mulai yak....


Awal mulanya....
Waktu itu, temen-temen gua sempet ada wacana buat liburan bareng karena waktu itu lagi ada libur seminggu penuh bolong ga kuliah di pertengahan semester 5, dan pada akhirnya wacana tetap menjadi wacana sih karena banyak yang ga bisa. Eh kebetulan di waktu yang sama, pas wacana masih diperbincangkan dan masi digodog, dosen gua bilang kalo kelas kita musti ada kunjungan ke luar kota buat riset tugas destination branding.

Nama dosen gua, sebut aja namanya Qodir (seperti biasa nama yang berhubungan dengan perkuliahan gua samarkan hmm padahal gapapa sih tapi biar sok misterius aja), tapi kita suka singkat nama dia jadi Doi, plesetannya adalah "Doa Ibu".

Wih asik kan tuh seru, gua pikir nanti pasti bakalan seru banget jalan-jalan sama temen-temen sekelas, soalnya dari taun ke taun gua liat foto-foto di Facebook, kakak-kakak kelas pada seru gitu jalan-jalan bareng sambil riset nugas sama dosen juga selama beberapa hari naik bus gitu-gitu ke mana-mana. Seru yah, gua juga pengen.

Eh, pas ternyata wacana liburan bareng kandas, di grup LINE kelas malah panik. Pak Doi (yang udah di-invite di grup kelas) malah bersabda, kalo ternyata pertemuan kelas mata kuliah branding abis libur seminggu penuh itu harus udah bawa data riset beserta foto-foto dan video di luar kota. Astagah kenapa semua ini terjadi? Kita pikir soalnya jalan-jalan cari risetnya buat kapan gitu masih jauh-jauh hari, ternyata udah mepet-mepet kita semua sekelas baru ngeh kalo maksud dia itu jalan-jalannya pake libur seminggu kosong itu.

Terus kata Pak Doi, kalo hari Kamis setelah itu dateng ke kelas ga bawa data, nilainya dikurangin.






Pas Pak Doi selese bersabda di grup LINE.....
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.


Kita semua hanya bisa memanjatkan doa rame-rame sesuai nama plesetannya,
"Doa Ibu"
supaya kita bisa ke luar kota dalam jangka waktu kurang dari seminggu dan nilai ga dikurangin.Ya Tuhan, mamakkkk..... :''''''''''''''''''''')


Ke luar kota dalam waktu kurang dari seminggu?
Ah masa kalian ga kepikiran tempat yang gua pikirin sih?
Pastinya paling gampang sih ke luar kota dalam waktu singkat yah... ke Bandung dong heheheh.

Soalnya gampang, banyak naik bus travel bisa ke Bandung gampang, dan uda banyak review di internet tentang kota Bandung. Tapi yang rempong itu kalo misalnya kita harus curi-curi waktu kapan musti ke Bandung, karena bentrok sama jadwal kuliah. Intinya, si Fanuel misah sama The Kimtjils buat riset ke Bandung bareng Dita cs ke Bandung-nya 2 hari 1 malam dari hari Minggu, sedangkan The Kimtjils minus Fanuel akhirnya gabung sama Earlene cs ke Bandung rame-rame, plus Cahyadi yang kelompoknya juga udah pergi riset duluan.

Kita semua ga bisa nginep karena makan waktu, karena besoknya ada kelas dan sebagian dari rombongan kita besoknya presentasi kelompok, jadi bolos pun ga bisa. Bisa dibilang ini jalan-jalan nugas yang paling ekspres, karena pasti bakalan capek banget sampe malem cuma sehari terus pulang lagi.








TAPI SIAPA YANG GA MAU SIH JALAN-JALAN PAS BETE KULIAH? :D
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.




Hehe bisa liat foto-foto di Bandung, cuci mata gitu deh...

Salah satu gereja yang gua potret di Bandung.

Potret Masjid Agung Jawa Barat.


Den Haag Klappertaart
Sebenernya kita belom tau persis mau riset ke mana aja, karena tugasnya rebranding, jadi kalo mau main aman yah harus pergi ke tempat yang corporate identity-nya masih kurang bagus. Tapi karena kita keburu laper, jadi pengen nyemil dulu mampir, dan hoki-hokian aja sih sembari nanya-nanya siapa tau nambah-nambahin data riset buat setiap tempat yang kita kunjungin.

Pertama pada pengen ke Den Haag Klappertaart, dan kata temen-temen ini paling terkenal gitu untuk oleh-oleh klappertaart-nya. Tempatnya sih kecil, nyempil gitu di bagian depan bangunannya, di sebelah kanan.



DenHaag Klappertaart.

Kuenya kayak manggil-manggil nama gua buat beli mereka... ckck.


Kue Sus. (Rp 7.000)


Gue beli kue sus-nya, enak deh, gede gitu terus kue susnya yah...  ga melempem dan agak alot (biasanya gua ga suka makan kue sus karena begini nih), dan krimnya dingin-dingin gimana gitu. Rekomen banget deh beli kue sus di sini. Gak beli klappertaart sih karena gua takutnya uda beli eh ga suka, terus gua disuruh Jeho cobain, eh kampret nyesel ga beli ini enak woy! Gue cobain yang pake rhum dan rasa rhum-nya juga tajam, jadinya wangi. Jadi kalo yang mau beli klappertaart ala-ala gitu, bisa dicoba beli di sini.

Tapi sayangnya, servisnya agak kurang yah waktu kita dateng, karena pelayannya agak-agak gimana gitu pas kita beli, rada bete gitu mukanya hahahaha *senyum dikit lah Mbak*.


Oke deh, lanjut ke perhentian berikutnya, yuk capchussss!





Den Haag Klappertaart
Jl. LL. RE. Martadinata (Riau) No. 22
 Bandung

T : +62 22 7022 8119
Hours: Mon - Sun 10.00 - 22.00

Wi-fi : NO
Credit Card : NO
Price Range: di bawah Rp 30.000



TWITTER @ARSubrata | INSTAGRAM : @ARSubrata

You Might Also Like

0 comment(s)

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram