Legenda Kuliner Bandung, Mie Naripan (Bandung Express 2014 Part 2)

Friday, February 27, 2015

Hmmm.. nge-post lagi, sekarang gua lagi pusing nih kudu nyari barang sama baju buat Imlek belom dapet-dapet padahal uda tinggal menghitung hari. -____-


Nyambung sama post sebelomnya di mana gua harus pergi riset buat tugas branding di kelas, akhirnya gue dan temen-temen pergi ke Bandung pulang hari buat menunaikan tugas. Nah yang belom baca post sebelumnya bisa klik di part 1.


Karena belom makan, akhirnya kita semua ke salah satu mie paling legendaris di Bandung. 



Mie Naripan!


Mie Naripan
Kenapa namanya Naripan? Karena letaknya di Jalan Naripan. Dari depan kayak rumah tua tapi gede dalemnya, di bagian depan ada open kitchen jadi kita bisa liat kokinya masak. Nah interiornya sih biasa aja, ala-ala restoran China kuno gitu, tapi bersih sih dan ga sumpek  karena banyak bukaan jadi sinar matahari gampang masuknya.


Suasana Mie Naripan di pagi hari.


Restoran ini secara garis besar dibagi jadi 3 bagian, bagian depan sebelah kanan yang ada open kitchen dan meja kasir sama meja-meja buat makan, yang kedua tempat makan di bagian kiri bangunan (bagian kiri dan kanan kepisah sama tembok). Dan yang ketiga ada bagian dapur di belakang.

Dan lu bisa liat banyak banget kalender-kalender harian ala orang Tionghoa yang digantung di dinding Mie Naripan. Suwer kalendernya banyak banget di mana-mana, gua ga tau kenapa banyak banget kalender di dalemnya.


Open kitchen di bagian depan Mie Naripan.


FYI, kalo kita liat di kasir ada engko-engko berlogat Sunda, dia yang punya, namanya Om John. Om John bikin Mie Naripan ini dari... dari kapan yah gua lupa lagi, pokoknya dari lama lah. Keliatan dari luar bangunannya yang rada tua dari jaman baheula.

Om John sendiri pertamanya pas muda usahanya bukan di kuliner, tapi setelah dia pikir-pikir semua orang pasti makan setiap hari, jadinya dia coba bikin mie. Pertamanya tempatnya kecil, lama-lama jadi gede. Dia jamin mie di sini semuanya bikinan sendiri dari cuma tepung sampai jadi mie, dibuat di dapur belakang (gua disuruh nengokin ke dapur kalo penasaran, bener sih... banyak banget terigu berkarung-karung di belakang). Om John juga ga main-main pilih tepung buat mie-nya, supaya mie-nya bisa awet alami dan kualitasnya bagus.

Well, ternyata pas kita perhatiin, ada loh beberapa turis asing yang lagi makan di Naripan juga pas kita datang. Pertamanya sih mikir juga sama-sama orang Tionghoa kayak kita-kita, eh ternyata pas ngomong bahasanya Jepang. Om John bilang saking terkenalnya Mie Naripan dari dulu, turis malah suka bilang "Belom ke Bandung kalau belom makan Mie Naripan".

Om John : Ini bukan saya loh yang bilang, turis-turis yang suka bilang. :D

Saking doyannya, turis-turis suka minta bungkus buat dibawa pulang ke negeri asalnya. Pernah katanya ada yang mesen borongan sampe ke Malaysia apa Thailand gitu dikirim pake paket khusus, mienya bisa tahan sekitar 3 hari (tapi belom dikuahin yeeee hahaha kalo nggak yah bonyok).

Waktu itu sih Om John lagi dibantu menantunya, mungkin kalo hoki makan di situ bisa liat anaknya Om John.


Om John.


Makan apa 'Bi?
Udah lama yah ga makan Naripan, biasanya sih gua pesen yamien manis.


Santapan sebelom pergi riset keliling Bandung.


Yamien manis spesial.


Enaknya mie Naripan itu, mienya kenyal ga cepet putus terus gurih dan pokoknya tiada tara deh sejauh ini sama mie-mie yang gua makan. Yang gua pesen ini yang porsi reguler, dibandrol dengan harga sekitar Rp 30.000. Kalau mau yang jumbo bisa sampai Rp 50.000 , gua udah pernah coba gara-gara cowo-cowo Geng Domba Unyu pesen yang jumbo semua, saking jumbonya gua sama Tika makannya sampe engep-engep.



Bakso Goreng.

Ga lengkap juga deh kalo ke sini ga pesen bakso goreng, satu butir harganya Rp 5.000. Gak alot kalo digigit, isinya juga ga gitu kopong, asin dan gurihnya pas, dan ga berminyak. Soal rasa? Uenak! 

Oh iya, free teh hangat loh pas makan. :9


Foto dulu abis selese makan, edisi cewek-cewek doang, difotoin Cahyadi. 


Jessie, Earlene, Devi, Rani, Jeho, Novi, Cindy, Caca, Ubi.


Kesimpulan?
Biar kata di dalam rumah kuno, tapi mie-nya tetep gak kuno rasanya, enaknya sampe jaman sekarang tetep. Cita rasa ala Naripan tetep oke banget buat gua, jadi wajar berani patok harga sampai Rp 50.000 semangkok sampe tumpeh-tumpeh bok. Soal rasa, ga bisa boong sih, sampe ada turis bela-belain bungkus buat dibawa pulang ke negaranya.

Kalo aku sih yes sama Naripan. *ala Mas Anang di Indonesian Idol*

Anyway, Om John sama menantunya ramah banget loh dan kayaknya malah seneng kita recokin buat riset tugas. Makasih Om John + cici. 


*sendawa*


Hmmm, buat orang Jakarta yang belom pernah coba Mie Naripan, bisa cobain di Kelapa Gading Square.


Dan kata Om John, Mie Naripan mau buka cabang di Jakarta Barat. Dia kasi liat foto gedungnya sama kita, dan ternyata setelah gua amati..... MAU BUKA DI PERKANTORAN DEKET RUMAH GUA MWAHAHAHAHA ASIKKKK. 


Ehehe ga penting sih, tapi post ini gua ketik lewat Blogger for Android loh, sedikit bangga bisa nge-blog pake 2 jempol aja (biasanya pake 10 jari).

Brb mau nyari barang sama nyari baju baru Imlek, pusing kepala Ubi.




Mie Naripan
Jl. Naripan No. 108, Kebon Pisang
 Sumurbandung, Bandung

T : +62 22 420 5516
Hours: Mon - Sun 07.30 - 22.00


Wi-fi : NO
Credit Card : NO
Price Range: Rp 90.000 for two

Also serving in :
Toserba Yogya Riau (Bandung)
Kota Baru Parahyangan (Padalarang)
Kelapa Gading Square (Jakarta)



TWITTER @ARSubrata | INSTAGRAM : @ARSubrata

You Might Also Like

4 comment(s)

  1. buset kalau harga mah gue gak pernah nemu di Banjarmasin makan emi harga segitu, tapi gue rasa emang layak usia nya aja udah lama banget ya. Hemm... paketin ke Banjarmasin berarti bisa dong yaa hahaa

    Btw lu orang ngetik pakai HP bisa ya, gue mungkin udah pada putus urat jempol -_______-

    ReplyDelete
    Replies
    1. buahahahah iya yang jumbo mie-nya mahal banget, apalagi untuk standar orang bandung (soalnya harga makanan di bandung cuma setengah harga dibanding di jakarta) gua rasa. cobain kalo ke bandung bilang om john "om mau kirim banjarmasin dong hahaha" kayaknya bisa deh.

      HAHAHAHAH ga putus juga lah, sekali-sekali cobain ngetik di HP juga lumayan praktis, tapi foto sama link disiapin di PC, soalnya repot kalo di HP.

      Delete
  2. mie naripan enak, Kematangan mienya pas,rasanya juga kenyel.Bumbu dr mienya tdk asin&walaupun pesen yg manis the taste is just balance
    coba cek menu nya di www.mienaripan.co udah ada di app store dan play store loh

    ReplyDelete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram