Kopi Oey by Bondan Winarno (Bandung Express 2014 Part 3)

Friday, February 27, 2015

Sori post barunya baru muncul lagi, kerjaan semua baru pada selese. *elap keringet*


Hari ini gua (lagi-lagi) nge-blog pake 2 jempol di Blogger for Android, gara-gara uda keburu pewe selonjoran di sofa, batal mau servis laptop ke Senayan, sambil nungguin berangkat kuliah deh ke kampus. Jadwal gua masa hari Jumat dapetnya tanggung dah, jam 3-5 sore hmmm. 

Anyway, ceritanya sampe mana yah kemaren?
Kalo yang belom ngikutin seri yang ini bisa baca part 1 dan part 2.


Jadi... abis dari Mie Naripan
Kita semua mampir dulu ke daerah Astana Anyar buat beli perlengkapan nugas sablon. Sebenernya kalo bukan lagi edisi nugas gua pengen mampir sebentar ke Makam Bupati-Bupati Bandung yang ada di sana. 

Kan tempat buat beli bahan sablonnya ada di dalem gang gitu, terus masuknya jauh banget kan harus jalan kaki. Sepanjang jalan kaki, panas buanget coyyyy, sampe di tokonya, yang pertama dicari yah minum dulu uwoooohhh.


Eh ga taunya liat jam kok uda siang banget mau sore? Jadi takut ga bisa eksplor 5 tempat dalam sehari. Akhirnya kita mutusin kalo kita pecah jadi dua subgrup, yang pertama eksplor ke daerah Dago pake mobil elf yang kita sewa, yang kedua diturunin di Jalan Braga tunggu nanti malem dijemput lagi.

Udah bagi subgrup nih, jadinya Earlene, Devi, Rani, JT ke Dago, sementara gua, Cindy, Caca, Novi diturunin di Braga. Sisanya tinggal Cahyadi si ketua kelas bawel mau ikut ke mana, nah tapi karena dia bawel kita oper-oper deh.

Sebelumnya, Cahyadi itu cowo bawel dan punya cara ngikik yang khas, jadi suka kita "bully". Misalnya, sebelum berangkat, di mobil.

Cahyadi : Aduh kalian IHIHIHIHIHIHHHH!!! *ketawa ala Cahyadi*
JT : CAY' BERISIK AH!!!!
Rani : Lu ga bole bawel Cay'!
Caca : Ketawa lu kudu di-rebranding Cay' kayaknya.
Gue : Lu bawel kita turunin di tengah tol Cipularang ye!
Cahyadi : WEH JANGAN DONG AMIT-AMIT!

Di mobil pas mau nurunin rombongan Braga,
Cahyadi : Aku mau ikut yang mana yah?
JT : Lu jangan ikut ke Dago lah.
Cahyadi : Aaahhh kok kalian gitu?
Rani : Cay' bawel ah lo.

Cahyadi : Ya udah aku juga turun deh ikut kalian di Braga ajah. *ikutan turun dari mobil elf*
Cindy : EH EH EH CAY lu kenapa ikut-ikut? -___-
Cahyadi : Ya aku kan pengen sama kalian ajah ihihihihihihi. *ketawa ala Cahyadi*

Hmmm tapi ternyata Cahyadi ada manfaatnya juga ikut turun di Braga. Sementara kita masi galau pagi-pagi mau ke mana aja, dia uda punya list loh banyak di mana-mana aja yang mau dikunjungin, termasuk di Jl. Braga sendiri yang ada di list dia banyak banget.

Anyway, di sepanjang Jl. Braga waktu itu trotoarnya pada banyak galian, jadi mau jalan kaki susyahhh.

Langkah pertama sih, kita mau nongkrong dulu. Pertamanya salah masuk kafe, karena kafenya uda bagus banget jadi ga cocok buat tugas, ga ada yang bisa di-rebranding nanti. Sampe akhirnya kita liat tempat rada misterius di balik pohon yang papan namanya aja ga gitu jelas yang bahkan jendelanya aja ditutup triplek, tapi kayaknya itu kafe. Karena penasaran, kita masuk ke situ deh.


Kafe di balik pohon.


Kopi Oey
Mengusung konsep Tionghoa-Peranakan ala ala vintage gimanaaa gituuuu. Di bagian dalam dibagi menjadi dua oleh sekat, gue rasa sih bagian yang paling luar buat yang ngerokok yang dalem buat yang nggak. Sayangnya gara-gara lagi perbaikan jalan trotoar sepanjang Jl. Braga lagi dibongkarin semua jadi banyak debu makanya jendelanya lagi ditutupin triplek.

Ternyata ini kafenya si Bondan "Maknyus" Winarno itu loh. Kalo liat di buku menu, bakalan ada foto dia pake topi ala Dinasti Qing (yang kayak vampir China gitu yang ada kepangnya haha). Lucu juga sih baca menunya semuanya ditulis pake ejaan lama, dan di situ gua baru ngeh sih kenapa namanya jadi Kopi Oey.

Namanya Bondan di situ diplesetin jadi "Oey Bhun Than", nah... Oey ini dari "Winarno" (siapa masi suka baca "Oey" dengan "Oy" atau "Uy"? Yang bener bacanya "Wi"), yah jadi kayak marga orang Tionghoa yang ganti nama keluarga jadi Indonesia yang mirip-mirip bunyinya, misalnya marga Lim jadi Halim atau Salim atau yang ada "Lim", marga Tan jadi Tanuwijaya atau yang depannya Tanu- atau ada "Tan" pokoknya, marga Oey jadi Winata atau yang depannya Wi-... gitu-gitu deh. 

Gimana kalo kasi liat interiornya pake foto ajah? Ini dia.


Kopi Oey.


Pernak-pernik unik. di Kopi Oey.


Di salah satu sudut Kopi Oey.


Lukisan jadul ala China.


Ada becak!


Lampu dari sarang burung.


Interior di bagian dalam.


Ngemil apa kira-kira?


Cici-cici lesu LOL.


Ngemil apa?
Oh iya, khusus Kopi Oey yang di Braga ga sediain makanan berat, jadi kita cuma bisa cemal-cemil doang di sini.


Koffie Susu Indotjina (Rp 17.000)
Pesenan Cahyadi sih, jadi ga nyobain, katanya sih ini minuman rekomendasinya Kopi Oey dan banyak yang bilang ini enak.


Koffie Susu Indotjina. (Rp 17.000)


Dibuka, isinya begini.


Ijs Koffie Sisiliana (Rp 20.000)
Ini punya Jeho, bukan tipikal kopi ringan seperti Cappucino sih jadi harus ditambahin gula cair kalau mau manis.


Ijs Koffie Sisiliana. (Rp 20.000)



Wiener Malange (Rp 25.000)
Punya gue, untung ga salah pesen. Ini enak loh cappucino di atasnya kasih es krim vanilla sama whip cream dan ada topping karamel beku. Cappucino-nya ga banyak-banyak amat sih karena atasnya uda dikasi es krim satu skup, tapi tampilannya juga menarik yang satu ini. Juara!



Wiener Malange. (Rp 25.000)



Roti Bakar Corned Beef (Rp 19.000)
Rotinya agak kecil sih, dan ada kornetnya juga ga gitu banyak buat gue.



Roti Bakar Corned Beef. (Rp 19.000)


Roti Bakar Taloea Bukittinggi (Rp 19.000)
Nah ini boleh dicoba, buat yang penasaran kayak apa makan roti celup telor ayam. Ini enak deh, makan roti panggang dicelup telor ayam setengah matang.


Roti Taloea Boekittinggi. (Rp 19.000)




Kesimpulan
  • Interiornya beda dari restoran-restoran China yang lain.
  • Makanan so-so tapi harganya murah meriah.
  • Pilihan kopinya lumayan banyak dan variatif, minumannya oke.
  • Berasa masuk ke jaman baheula deh ke sini, apalagi liat buku menu terus sama liat makanannya, tapi asik kok.
  • Kurang lagu China wakakakakak pasti makin mendukung suasana.
  • Hmm... mungkin bisa ajak Emak dan Engkong kalian ke sini biar mereka nostalgia? ;)

Dan sepertinya ngeliat Cahyadi nyempil di The Kimtjils malah jadi pertanyaan, doi kenapa ngikut kita sih?  Mukanya Cahyadi minta dikasi kesimpulan.

Gue : Cay', kenapa lu ikutnya sama kita di Braga, kan di Dago lebih seru banyak kafe-kafe di atas gunung.
Cahyadi : Yah gapapa... kan aku ga pernah jalan sama kalian, jadi aku pengen ngabisin waktu bareng kalian ihihihihihihih. *ketawa ala Cahyadi*









Cahyadi...... :')




Ya uda deh sampe di post selanjutnya! Tungguin yah.


Selfie dulu!
Caca, Cindy, Cahyadi, Jeho, Ubi, Novi.





Kopi Oey
Jl. Braga No. 45 RT 01 RW 09
Sumur, Bandung

T : +62 22 426 26 12

Hours: Sun-Mon 07.00 - 24.00

Wi-fi : YES
Credit Card : -
Price Range: Rp 50.000 for two
Website | Facebook | Twitter




TWITTER @ARSubrata | INSTAGRAM : @ARSubrata

You Might Also Like

0 comment(s)

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram