Djournal Coffee Grand Indonesia

Wednesday, April 30, 2014

Salah satu tempat yang penasaran gua kunjungin dari dulu, dan akhirnya kesampean juga ke sini. Pas gua lewat di depannya, tempatnya langsung narik mata gua buat berhenti di depannya 1-2 detik dan ngeliat bahwa suasana di Djournal beda banget sama sekelilingnya. Di bagian depan Djournal, banyak orang duduk di kursi bagian depan, dan keliatan langsung tulisan "Djournal" di bagian dekorasi atap di depannya.

Mau ke sana, tapi perut berkata lain, jadinya gua cari makan dulu. Setelah ngurusin beberapa urusan, sebelum pulang gua langsung ngantri di Djournal pesen satu.


Barista-nya lagi bikin pesenan gua.


Gua sebenernya tertarik buat nyobain menu "Djournal Coffee", jadi gua sempet nanya ke kasir.
Gue : Mas, Djournal Coffee itu campuran apa yah?
Kasir : Oh.... itu rahasia. :D
Gue : Eaaa waduh, sebenernya mau nyobain, itu kopinya lebih pahit?
Kasir : Agak asam karakteristiknya.

Oke ga jadi, gua ga bisa pesen, gua tau diri karena lambung gua ga kuat buat ngopi sebenernya. Biasanya kalo ke kedai kopi gitu gua pesen yang model frappucinno, di mana campuran kopinya lebih sedikit.

Penasaran sama campuran Djournal Coffee itu, tapi ya sudahlah, lain waktu aja.



Salah satu sudut di Djournal.


Cari tempat duduk, waktu itu uda hari Sabtu dan jam 4 sore, di mana tempatnya bener-bener rameeeeee. Untung gua masi dapet tempat, duduk di bagian meja belakang kasir. Sebenernya sih pengen duduk di samping jendela, buat dapet pencahayaan foto yang bagus, tapi semuanya penuh. Sampe gua duduk, dan liat interiornya, gua sampe kagum gitu bagus banget jadi homey banget, terus didominasi warna biru, putih, dan interior dipadu kayu.


Salah satu jepretan dari tempat gua duduk.


Sayangnya, gua kali ini ga berani foto banyak-banyak ke interiornya, waktunya ga pas, karena terlalu banyak orang. Bakalan ganggu banyak orang kalo gua ngarahin moncong lensa gua cuma biar kata cuma foto sedikit, jadi gua cukup nyeruput cappucino aja sambil nungguin ujan berhenti, dengerin paduan lagu yang pas diputer sama Djournal, dan nikmatin tenangnya sore hari santai sebelum dikejer deadline UTS minggu depannya ceritanya.


Biji kopi Toraja.


Cappucino. (Rp 29.000)


Untuk review kali ini gua ga bisa memberi komparasi, karena gua selalu pesen frappucino setiap gua mampir ke kedai kopi (terutama rasa coklat cuy, enaknya kagak ngobat). Baru kali ini gua pesen non-frappucino, dan gua mesen espresso-based yaitu cappucino ukuran small (12 oz).

Cappucino itu kopi di atasnya di kasih busa susu. Urutannya pertama itu espresso yang dituang ke kopi, susu panas, baru busa susu yang bisa dibentuk-bentuk sesuka hati barista-nya (latte art). Nah karena katanya susah banget gitu mempertahankan perbandingan yang tepat antara busa dan susunya, jadi cappuccino itu dinobatkan sebagai minuman berbahan dasar espresso yang paling susah dibikin.

Kalo kita ke restoran atau bikin sendiri yang di kopi instan, biasanya rasanya minumannya lebih sedikit manis, tapi yang kalo diseduh di kedai kopi sih rasanya jauh lebih tajam espresso-nya, dan lebih sedikit pahit walaupun dicampur susu. Tetep enak-enak aja sih gua nyeruputnya sambil nyantai baca berita dan lain-lain di handphone, tapi pulang-pulang karena perut gua rada kosong, yak... perut bergejolak deh hahahah. *akibat nekat ga pesen frappucino*

Oh iya, range harga menu di sini mulai dari Rp 17.000 - Rp 49.000.


Oke deh, lain kali kalo ke sini lagi gua harus bareng temen hahaha, masi banyak yang belom dicicip.



Sekian post review singkat gua kali ini, selanjutnya yang panjangan.
Anyway, gua mulai mikir mau nulis semua review makanan gua selanjutnya pake Bahasa Inggris karena gua uda ngerasa Inggris gua uda super duper bapuk kelamaan ga dipake, tapi masi galau juga sih apa enakan tetep nulis pake Bahasa Indo, gimana menurut kalian?




Djournal Coffee
Grand Indonesia, West Mall, GF
Jl. M. H. Thamrin No. 1
Thamrin, Jakarta

T : +6221 2358 1835
Hours : 10.00 - 22.00

You Might Also Like

8 comment(s)

  1. Replies
    1. sebenernya sempet kepikiran sih hahahaha.

      Delete
  2. Trilingual sini sekalian, ane meragkap translator pribadi lu. Tapi bayarannya pake dollar us yee :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. ogah, mendingan lu lanjutin nge-post lagi tu di blog aki nini lu yang telantar HAHA.

      Delete
  3. lain kali kalo k djournal lagi, cobain spagetti teriyakinya, juara abiss!! sama ice tea leychee juga mantapppp

    ReplyDelete
    Replies
    1. wokeh ci! disimpen ke bucket list. B-)

      Delete
  4. Bikin bilingual kya punya Zilko gini Bi: http://zilko.wordpress.com/ :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. oke ntar dipikirin, makasi masukannya. :)

      Delete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram