Fook Yew : Shanghai Bistro & Bubble Tea Lab - Grand Indonesia

Friday, March 28, 2014

Ente-ente sekalian pernah makan masakan China?


Hmmm pastinya... masa iya sih ga pernah?
Toh kalian bisa gampang banget nemu masakan China di mana-mana. Makanan China memiliki rasa khas tersendiri, di mana kebanyakan masakannya akan dimasak dengan wajan hitam besar (baca : wok) dengan suhu yang tinggi, jadi masakannya cuma dimasak dalam waktu yang lumayan singkat, jadi sayuran dan bahan-bahan yang dimasak tetep fresh dan garing dengan tingkat kematangan yang oke. 

Well, tapi sayangnya... restoran China identik dengan restoran keluarga banget deh. Kadang-kadang gua males juga liat restoran China biar dikemas dengan kemasan modern, tetep aja "keluarga banget" deh, ada yang setuju sama gua?

Sampai akhirnya... semua itu terpatahkan ketika gua makan di Fook Yew, salah satu restoran nyentrik karya dari Ismaya & Co.


Fook Yew!
Gua pertama kali tau ada restoran nyentrik kayak gini pas dulu gua ke Gandaria City, super nyentrik dan bikin gua pengen makan di sono. Apalagi namanya juga catchy banget, yah kalo pada nyadar sih... ini kan pelesetan dari frasa, yah... you-know-lah, frasa yang buat ngatain orang itu hahaha, kalo ga tau silakan terka-terka sendiri deh. :p


Fasad depan, macam jalanan di film-film silat Hongkong.


Ets... yang uda tau frasa yang gua maksud, daripada salah ngerti kok nih restoran namanya gini dah? Tenang, tenang.. doi ngejelasin kok arti nama dari Fook Yew sendiri.


Ini dia artinya!


Ga tau sih tapi kata "fook yew" menyesuaikan dialek apa, kalo di dalam Bahasa Mandarin sih cara baca hurufnya itu adalah "fu you". Yah walaupun 100% tepat sih artinya, cuma biar menyesuaikan pelesetan aja hahaha, soalnya untuk kata "persahabatan" sendiri di bahasa Mandarin itu "you yi". Gua sendiri uda tanya si Elissa, sepupu gua yang udah lama sekolah di Taiwan. It's okay, let's skip this one, we talk about food, not about the linguistic thing. :)

Nah karena suasananya aja dari luar kayak film-film silat yang di TV, jadi untuk mendukung, gua iseng ngubah tone foto-fotonya jadi kayak film jadul HAHAHA, enjoy!


Let's enter the Fook Yew!


Masuk ke dalam, kita bakalan disuguhin dengan palet warna interior yang cenderung berani, didukung dengan berbagai grafis-grafis kece nan ngocol yang ada di setiap sisi dindingnya. Pokoknya lu sampe ga abis pikir deh ada ye restoran China gahul kayak gini.


Kucing hoki, mukanya dicat kayak pemain teater Beijing.


Meja bar di dalam Fook Yew, amati laci-lacinya, semuanya terdiri dari 12 shio.


Salah satu hiasan di sekat.


Ternyata, ada lagi yang bikin gua kaget. Di dalam restorannya sendiri, lagu yang diputer pertamanya masih lagu standar lah yang gahul-gahul gitu, sampe akhirnya gua nyadar sesuatu, lagu yang selanjutnya diputer adalah...... lagu oma gua cuy! 

I mean, lagu yang Oma gua suka denger, lagunya Bahasa Mandarin, tapi di-remix jadi jedag-jedug aliran progressive gitu. Niat banget!!!! Bahkan gua tau banget tu lagu judulnya "Ye Lai Xiang", makanya gua sampe kaget lagunya di-remix dari yang yah.. mendayu-dayu jadi asik gitu buat didengerin. Gaul maksimal asli nih Fook Yew!



Lada dan garam dalam baju tradisional China. (kanan)
Grafis bergaya komik di dinding, bahkan poster propaganda Mao Zedong diplesetin lagi
pegang bubble tea! (kiri)


Hiasan lampion yang unik, terbuat dari sarang burung.


Udah ngeliat interior gahul kayak gini, jadi inget cita-cita terpendam gua dari jaman gua TK.... jadi desainer interior, tapi gua sampe sekarang juga bingung kenapa gua bisa banting setir masuk desain komunikasi visual? :')


Pesen apa 'Bi?
Nah ini kan masih lanjutan post yang Ron's Laboratory, jadi kita abis dari sono makan ke Fook Yew. Mike sebagai host hari itu yang mesenin makanannya deh. Sebenernya makanannya banyak, tapi gua cuma masukin makanan yang spesial aja di dalam sini.


Deep Fried Beancurd with Uncle Zheng Sauce. (Rp 35.000)


Tahu garing tapi lembut di dalam, didampingi dengan saus asam manis yang segar. Bisa liat sendiri porsinya cukup banyak loh, dan enaknya ini sama sekali ga ada minyaknya yang tersisa di tahunya.


Hongkong Fried Seafood Noodle.


Suka liat mie Hongkong yang di film-film Hollywood? Nah ini dia bungkusnya macam gitu, kotak unik kecil nan ringkas warna putih. Pas dibuka, bakalan terlihat, mie goreng tipis. Mienya boleh tipis, tapi enaknya bukan main, ga keasinan, digoreng kering, bumbunya pas. Sayangnya porsinya agak sedikit menyesuaikan kotaknya yang lucu, tapi menu ini gua rekomendasi banget!


Chicken and Prawn Sheng Jiao Bao. (Rp 29.000)


Sheng jiao bao di sini bisa pilih sendiri isinya dengan total 4 varian, dan Mike selaku host pilih yang isi ayam sama udang. Dan pas dateng, ukurannya gede banget karena semestinya sih ukurannya ga segede ini, bahkan ga muat pake sendok kuah, jadinya kita harus makan ini dibagi dua dulu. Kulitnya enak, garing dan tebal, dan atasnya diberi semacam adonan daging yang juga enak. Isinya? Jangan ditanya lagi, itu udah mantep pol, kaldunya juga enak dan gurih. Satu porsi isi empat.


Fried Squid with Salt and Garlic.


Ini juga salah satu menu yang enak banget. Cuminya garing dan ada sedikit rasa yang unik di sini, asinnya ada, tapi bumbunya juga enak, dan entah kenapa di mulut gua seperti ada "sensasi" sedikit rasa kuning telur (lebih mirip rasa telur asin sih) pas makan ini, tapi enak. Recommend this!


Buku menunya bisa diputer loh yang ini.


Yang bisa diputer itu sebenernya buku menu minuman spesial dari Fook Yew, yaitu Bubble Tea-nya. Ada 12 varian rasa, dan yang unik di sini, bubble tea-nya ada yang pake alkohol. Untuk menu non-alkohol dipatok harga Rp 35.000, sedangkan untuk yang pake alkohol, harganya lebih mahal, Rp 69.000. Yang unik di sini, menu non-alkohol namanya sesuai 12 shio, kalo untuk yang beralkohol namanya malah nama-nama film silat semua, lu coba aja bayangin lu pesen minuman, "Mbak, saya mau pesen The Return of the Condor Heroes satu!" hahaha.

Pengen nyoba sih, tapi.... rasanya kalo makan di restoran China, ga afdol kalo ga minum....


Because Chinese tea rules, bro! Classic but more relieving. (Rp 12.000)
Bisa pilih jenisnya, kita sih pilih 2 varian, dan free flow.


Jadi, kenapa Mike ngajakin makan nih hari itu?
Hmm, jadi di post yang Ron's Laboratory (klik di sini), masi ada misteri yang belum terpecahkan nih ceritanya kenapa si Mike ngajakin makan hari ini jauh-jauh.

Well, pertama-tama gua akan cerita sedikit tentang Geng Main Air. Gak deng, sebenernya grup kita ga ada namanya, jadi gua namain gitu deh. Mike punya unit di salah satu apartemen gitu, jadi dari kelas 10 dia suka ngajakin temen-temen sekelasnya yang sohib gitu (dulu kelas 10-1) buat berenang rame-rame di apartemen doi, ehhh... tak sengaja karena gua sekelasnya sama Maria, sohibnya Mike, dan sebangku sama dia, gua jadi dikenalin sama Mike. Doi ramah banget bro, bahkan gua yang kelasnya 10-2 langsung diajakin ikutan renang bareng sama Maria. :'''')

Jadi tiap Sabtu kita punya acara olahraga bareng gitu deh, gaya hidup gua sehat abis cuy... tapi itu... dulu... HAHA. Seiring berjalannya waktu, lama-lama semakin jarang berenang dari tiap minggu, jadi tiap bulan, sampe jadi kadang-kadang kalo kepengen. Apalagi udah susah kita sekarang udah ga satu sekolah lagi, kuliahnya beda-beda tempatnya.

Dan akhirnya, dari temen-temen berenang yang ada, hari itu yang bisa kekumpul cuma segini doang deh buat makan bareng.


Rayna, Hilda (temen kuliah + ceweknya Josh, diajak Josh abis pulang ngampus haha), Josh,
Robert, Mike, Olivia (temen magang si Mike dulu), Jejen, Ubi, Flyndie.


Mike hari itu niatannya traktir kita semua, karena....
Dia udah mau pergi ke Australia buat kuliah minggu itu.
Akhirnya host berenangnya malah yang ngacir deh jadi kita udah ga bakalan ngumpul bareng buat berenang bareng lagi. HUHU MEK!



Foto dulu sama si kucing hoki rame-rame.


Ehm, intermezo dikit soal pelayanannya. Pelayanannya ramah, kita nanya macem-macem dijelasin ini itu, dan bahkan pelayannya cepat tanggap dalam "Mbak, tolong fotoin dong" sampe banyak banget dan doi harus keluar sekat segala tapi dilayanin ramah banget. Good job!


Ngocol nih kucing, ngakunya bukan bikinan China.


Sebelum ke Fook Yew, sebelumnya kita sempet misah gitu pura-puranya, buat beliin kado dadakan buat Mike. Kita beliin dia sweater deh yang kita pikir cocok buat dia, jadi kalo nanti dia lagi musim gugur atau dingin yah dia bisa pake deh, dan selalu inget sama kita-kita gitu ceritanya.


Langsung dipake deh sweater-nya.



Belajar yang rajin Mek di sono, pulang jangan lupa ngajakin renang lagi + bawa koala dari sono hoho. And the last but not the least, may our "Yew" will always be "Fook", wherever you are!


Fook me? No! Fook Yew! :)


Bye Mike! Till we swim again!



Fook Yew : Shanghai Bistro & Bubble Tea Lab
Grand Indonesia 
West Mall, 3rd Floor
Jl. M. H. Thamrin No. 1
Tanah Abang, Jakarta

Hours : 10.00-22.00
P : 021-2358-0810 

You Might Also Like

2 comment(s)

  1. muka flyndieee... EPIC !!!! HAHAHAHAH :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju HAHAH. anyway gua lupa mulu upload foto farewell elu. T3T

      Delete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram