Taman Hutan Raya Djuanda (Bandung 2013 Part 1)

Saturday, January 11, 2014

Akhirnya gua sempet juga nyicil post tentang Bandung edisi Natal dan tahun baru hueheheheh.

Gile sekarang Geng Domba Unyu kayak tiap semester absen ke Bandung sungkem sama Om-Tante Bandung, dan di edisi Bandung kali ini karena dalam rangka superduperbuokekgakngertilagikantongkempesparah jadinya ke Bandung semester ini dapat dipastikan ga epik kayak kemaren, karena kita cuma ke sono 3 hari aja dan ga ada acara berkegiatan kayak yang semester lalu.

Gak deng, sebenernya tetep pengen lima hari dijebolin sampe taun baru, tapi Tika kagak mau karena mau taun baruan sama yayangnya buahahahahaha. Bagus Tik', sebenernya kalo lima hari gua juga ga tau ke sono makan angin doang kali hari keempat sama hari kelima, waktu itu di ATM gua aja cuma ada beberapa ratus ribu doang kok. :'''

Jadi kita mulai deh ceritanya, here we go.


Dimulai dari subuh hari...
Kali ini karena Puncak macetnya ga ngerti lagi seperti yang diberitakan di TV, akhirnya kita mutusin Bandung kali ini cuman epik pas berangkatnya gara-gara kita harus tancep gas jam 4 pagi. Jadi mau ga mau harus ready dari jam 3 pagi. Padahal semalemnya gua harusnya uda tidur dari jam 10 abis natalan di Carnivor bersama Geng Domba, eeehhhh.... malah gara-gara Jejen manggil gua di LINE gara-gara ada keperluan, jadinya bablas sampe jam 1 gua coba tidur ayam, tidurnya duduk, nyalain lampu sama matiin AC biar bangun entar jem 3.

Yak akhirnya malah sebelum alarm bunyi gua dapet wake up call dari Jejen. Akhirnya ngulet ke kamar mandi, sampe pas akhirnya dengan kegalauan mau pake baju apa, pas setengah 4 gitu  gua nyalain wi-fi di henpon, Jejen malah kasitau lewat LINE kalo Josh uda mau jemput gua, PANIK WOY GUA AJA BELOM PAKE BAJU DIA UDA MAU JEMPUT! Langsung buru-buru packing kilat barang-barang yang belom masuk tas.

Dengan secepat kilat, tadinya di depan mata ada sereal jadi ga cuma minum susunya doang, gua LINE si Eban dah yang dijemput sebelum gua gilirannya.

Ubi : Lu uda dijemput Josh?
Eban : Belom, LINE terakhir belom di-read.

Terus LINE si Josh deh.
Ubi : Josh, lu uda mau jalan?
Josh : Udah, jemput Evans dulu, huahahaha. Ini baru ngeluarin bomil.

Udah gitu tadinya gua uda tadinya mau ngeluarin sereal dari kardusnya, jadi batal lagi kan gara-gara dia bilang gitu. Eh ga taunya uda nungguin lamaaaaa ga nongol-nongol, gua LINE lagi dah si Eban.

Ubi : Bro, uda di mana?
Eban : Joshua belom jemput-jemput.
Ubi : Iya gua terakhir LINE ga di-read.

Eban : Kayaknya pamitan di rumah gebetan...
Ubi : Njiirrrr HAHAHAHAHAH!
Eban : Terakhir ngomong pamitan cuma ga tau pamit di mana. =___=

Singkat cerita, akhirnya Om Josh jemput juga dah, Tika juga dijemput dan uda ready pake bawa bantal segala LOL. Ketemuan sama mobilnya Ijan di depan kampusnya Tika, gua sama Tika langsung kaget ITU SEMOBIL UDA PAKE TOPI SANTA SEMUA! Gua kira ga bakalan jalan tu rencana pake topi santa dari pagi buta.


Topi Santa?
Yup, jadi Afgan punya rencana gitu pas kita berangkat kita semua pake topi Santa, jadi dia uda borong buat delapan orang topi Santa. Jadi rencananya pengen ngagetin petugas di gerbang tol gitu satu mobil pake topi Santa semua wakakakakaka. Sayangnya di mobil gua pada ga mau pake topi Santa semua huhu.


Langitnya ungu, macem di video klipnya si Avicii, "Wake Me Up"


Mobil Santa ada di depan.


Pas berangkat semua pada tidur gua ga bisa tidur loh meleeeek aja sampe Bandung haduh capek banget. Pas di mobil semua uda pasang lagu-lagu genre EDM biar kagak ngantuk itu.


Singkat cerita pas sampe Bandung..
Sampe sono, sungkem dulu sama Om-Tante Bandung, terus istirahat bentar di rumahnya Om-Tante tidur-tiduran ga jelas, terus nyari makan deh gara-gara kebanyakan pada belom makan. Kita makan pagi dulu di kedai yang ada di gang yang nembus Jl. Braga, namanya Jl. Kejaksaan, ada kedai mie namanya Mie Rica.

Well, sayangnya gua ga bisa review Mie Rica kali ini, karena....... gara-gara Jejen bilang cabenya enak, jadi gua yang mesen mie ga pake cabe, malah ngasih cabe banyak banget kayak gua biasa makan pake kecap, abis gua pikir cabenya kagak pedes-pedes amat gitu. EH TERNYATA..... gua sampe ga bisa rasain apa-apa tu mie terus sampe ga abis gara-gara perut gua langsung pedessssss, jadi dengan terpaksa review-nya di-skip HAHAHAHA. Kapan-kapan deh. Maap Ubi khilaf.

Sekitar jam setengah 10, kita ga tau mau abisin waktu ke mana. Akhirnya tancep ke arah Dago mau ke kafe Cocorico setelah browsing-browsing. Tapiiiii sayangnya di internet bilangnya jam 10 uda buka ga taunya di sono bukanya baru jam 11. Daripada ga tau mau abisin waktu ke mana, akhirnya tanya satpam di parkiran Cocorico deket sini ada apaan, dan dia bilang, "Main ke air terjun ajah."

Browsing deh air terjun deket Dago. Sampe akhirnya aplikasi kesayangan kita semua, si Waze membawa kita ke...........


Tahura Djuanda!
Alias Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda, tiap orang masuknya bayar Rp 12.500 aja. Yah dari depan gerbangnya sih gua pikir kayak taman biasa terus kecil unyu gitu. Eh ternyata salah deng, abis parkir mobil terus jalan-jalan, ternyata hutannya gede banget! Banyak banget pohon pinus gitu pas kita dateng ke sono, dan ada X-banner di depan pintu masuk kalo kita harus ati-ati karena lagi musim ulat bulu di sono.

Ulat bulunya yah dikasi liat fotonya kayak bukan ulat bulu biasa gitu, jadi warnanya item sama kuning terus bulu-bulunya banyak gitu halus-halus. Gua pikir ah bodo lah belom keliatan ini di depan mata, emang musimnya kayak apa coba?


Prasasti buatan di sana. Itu sih kayaknya pake huruf Sunda Baku yang bawah.
Gua soalnya tipografi bikin tugas pake huruf Sunda Baku soalnya.

Taman hutan raya pertama di Indonesia ini letaknya di antara Desa Ciburial, Desa Langensari sama Desa Cibodas dengan luas sekitar 527 hektar, terus karena saking luasnya, hutannya membentang dari daerah Dago Pakar sampe Maribaya (widih sampe daerahnya De Ranch). Tahura ini dinamain Djuanda buat mengenang jasa Bapak Djuanda Kartawidjaja, pahlawan nasional yang asalnya dari ranah Sunda.

Di dalam sini ga cuma ada hutan doang, kita juga bisa nemuin museum dan monumen Ir. H. Djuanda, air terjun (Curug Omas, Curug Lalay dan Curug Dago), artefak kebudayaan purba, dan prasasti Raja Thailand.

Masuk ke sono, ngikutin jalan aja entah ke mana sampe masuk ke dalem-dalem, ternyata hutannya bagus gitu, tapi jalanannya rada bolong-bolong pas uda masuk ke dalem-dalem hutan.


Masuk ke Gua Jepang
Jadi di dinding-dinding tebing gitu, ternyata ada bolongan-bolongan gitu, dan banyak orang jualan nawarin senter cuman goceng. Jadi pas jaman penjajahan Jepang, gua ini dipake buat nyimpen senjata sama logistik gitu, dan ini dulunya juga dipake sama Belanda guanya.


Gua Jepang.


Ayo masuk...


Aldo : Hayoloh hayoloh... *mainin senter dari BB-nya*
Ijan : Jalannya ga rata nih di dalem sini... *nyorot senter dari henponnya*
Josh : Ini gimana sih cara nyalain senter di Note 3?
Afgan : Yeee si bapak, henponnya uda canggih Pak. *nyalain senter di henpon Josh*

Di dalem sih ada yang ikut juga rombongan yang pake tour guide gitu, kalo kita sih misah sendiri gitu. Yah ternyata dalemnya ga gimana-gimana, guanya buatan kok dan banyak lorong-lorong gitu buat nyimpen-nyimpen logistik sama senjata katanya, tapi gelap semua.


Sebenernya itu lubang ventilasi di gua, tapi pas foto Ijan di depannya,
Ijan kayak kurcaci di Harvest Moon baru keluar dari rumahnya BAHAHAHAHA!


Di sini kita juga bisa banyak belajar gitu
Soalnya di tiap-tiap pohon gitu entar kita bisa nemu papan tulisan nama pohonnya apa, terus kegunaannya apa. Jadi walaupun lu pas masuk ke sini pertamanya yang lu liat pinus semua, ternyata ga semuanya pinus di dalem.


Belajar di dalam taman hutan raya...


Ijan : Ih ini namanya pohon sosis!
Tika : Ha mana pohon sosis?
Aldo : Liat di atas dah, buahnya bentuknya sosis gitu.

Jalan sedikit...
Ijan : Tadi gua baca loh, pohon sosis kegunaannya bisa menghilangkan penyakit kelamin.
Aldo : Ha masa dah?

Jalan sedikit lagi...
Jejen : Loh kok tiba-tiba Ijan sama Domo ilang?
Ijan + Domo : *jalan muncul dari kejauhan*
Jejen : Lu pada ngapain?
Ijan : Itu si Domo ga percaya tadi gua baca kalo pohon sosis bisa menghilangkan penyakit kelamin, akhirnya tadi kita balik lagi deh buat baca papannya. =___=


Domo + Ijan.


Sungai di bawah jembatan, dan di bawah jembatan ternyata ngumpet beberapa monyet.


Gua Belanda
Gua Belanda ini letaknya lebih dalem lagi dari pada Gua Jepang, dan kalo diterusin jalan 5 kilometer lagi kita bisa liat air terjun gitu, tapi ogah uda capek duluan gitu. Bisa sih ke sono pake ojek tapi bayarnya mahal sekitar Rp 70.000 gitu.

Bedanya sama Gua Jepang, kalo gua yang ini nembus dinding tebing jadi bisa sampe di sisi tebing yang satu lagi.


Gua Belanda dari luar.


Di depannya kan ada papan gitu kan, terus ternyata ada gambarnya foto satelit dari atas kalo ternyata kita entah ke mana ditembusin dari taman hutan raya ini bisa-bisa nongol di Gunung Tangkuban Perahu.

Afgan : Eh liat deh, ini kalo kita jalan terus kita bisa ke Tangkuban Perahu.
Ijan : Emang iya 'Gan?
Afgan : Tu liat aja fotonya di papan.
Ijan : Masih 19 kilometer lagi, syetan!

Gue : Tuh pas banget elu kan dari kemaren mau ke Tangkuban Perahu.
Tika : Gak ada apa-apa weh di Tangkuban Perahu.
Afgan : Ya udah apa kita jalan kaki ke sono?
Josh : Iye, entar pulangnya gimana? Mobilnya di siniiii....

Langsung deh kita cobain masuk ke dalem Gua Belanda. Ternyata di sini guanya lebih bersahabat gitu, soalnya lantainya disemen rata jadinya jalannya ga takut jatuh. Terus lebih canggih gitu keliatannya soalnya ada rel di lantainya, buat jalur lori angkat barang gitu.

Aldo : Widih, ada lorong kecil!
Afgan : Domo! Lu jangan aneh-aneh lu!
Aldo : Cobain masuk ahhh... *terus Ijan malah ikutan, tiba-tiba mereka nongol di lorong sebelah*

Josh : 'Ban, pokoknya lu temenin gua di belakang. *sambil pake senter dari henpon di belakang*
Eban : Lagu yang cocok buat di dalem goa gini mah "Jalan Serta Yesus" nih... *malah asik ngobrol tapi maju-maju di rombongan*
Josh : 'Ban! Bukannya temenin gua lu di belakang! *malah ikutan maju biar ga di belakang lagi*

Gue : Widih, ini ruangan apaan di kiri? *ada ruangan gede gitu, dalemnya ada lori*
Tika : Ruangannya buat Belanda nongkrong cantik. *apaan coba wakakakak*
Ijan : Iye Tik', entar lu gua tinggal lu nongkrong di situ.
Tika : IDIH OGAH 'YAN!


Ulet buluuuu..
Nah berhubung lagi musim ulet bulu, ga taunya di mana-mana pas jalan balik pulang mulai banyak ulat bulu yang ukurannya bervariasi, yah rata-rata segede 5 senti lah, pertamanya sih kalo liat di jalan masih bisa dihindarin... tapi ternyata serangan si ulet bulu ga cuma sampe di situ.

Jejen : Iiihhh jijik banget dah ulet bulunya banyak gitu di mana-mana.
Tika : Bahkan gua ga kena ulet bulunya aja, sekarang gua uda agak gatel-gatel nih...
Jejen : NJRIIIITTTTTT INI APAAAN ULET BULUNYA JATOH DI DEPAN GUAAAA????
Tika : HA MANA MANA?

Gue : Yuk, cepatan dah lari dari sini, entar kena ulet bulu.
Jejen : Untung gua pake topi Santa..
Aldo : Ati-ati ulet bulu..
Gue : INI APAAAAANNN!!!??? *ulet bulu jatoh depan gua dari pohon, langsung loncat ke belakang*


Ngibrit lari hindarin ulet bulu...

Duh mana sepanjang perjalanan, gua berempat perutnya sama semua lagi ga jelas, antara hasrat pengen boker muncul tapi juga pengen kentut tapi ga bisa keluar semua, tanda-tanda masuk angin nih...

Gue : Tik', gua pengen kentut dah tapi masa ga bisa keluar-keluar?
Tika : Gua aja udah kentut-kentut berapa kali dari tadi sepanjang jalan...
Gue : Perut gua juga gak keruan nih, mau bokerrrrrr.....
Jejen : Kita masi harus melewati hutan ulat bulu ini huhuhu.

Gua tadinya uda mau foto tampang ulet bulunya kayak apa, tapi males ah entar gua nyetop di jalan ga taunya punggung gua kejatuhan ulet bulu repot dah..

Saran gua, pake baju lengan panjang sama lengan panjang, ga lupa pake topi sama sepatu tertutup juga kalo masuk pas lagi musim ulet bulu gini.


Salah satu spot bagus yang gua temuin.


Kan sisanya selain kita berempat uda pada duluan gitu soalnya jalannya pada cepet, jadi uda pada di mobil. Setelah akhirnya susah payah sampe juga di parkiran mobil.

Aldo : Tadi serem banget dah gua jalan balik banyak banget ulet bulunya, gede-gede gitu.. bahkan ada yang segede kucing. *ngelantur*
Ijan : APAAN LU 'DO ULET BULU SEGEDE KUCING SEREM WOYYY!!!!


Muka segenap Geng Domba Unyu masih anyep pagi-pagi di depan Gua Belanda...


Ternyata asik juga sih ke Tahura Dago, pemandangannya bagus banget, banyak yang pacaran juga di dalem cuma bayar Rp 10.500 bobogohan jadi asik euyyy HAHAHAHAHA. Nggak, gua serius, di dalem bagus banget dan sebenernya kalo sanggup sih gua pengen banget liat lagi tempat-tempat yang belom dikunjungin, di dalemnya juga bagus gitu ada tempat bermain anak segala. Ga ada salahnya lah kalo lu ke daerah Dago cobain dateng ke sini, buka dari jam 8 pagi sampe jam 4 sore setiap hari.

Kalo ada yang nanya harga parkir, bawa mobil di sini parkirnya Rp 10.000, kalo motor Rp 5.000 dan kalo bawa bus bayarnya Rp 20.000. Eh ternyata juga dibedain harga masuknya buat wisatawan lokal sama wisatawan mancanegara, kalo elu wisatawan luar negeri gitu bayarnya Rp 75.000 gitu, terus kalo mau bikin kegiatan foto komersial gitu bayarnya cukup murah sih, cuma Rp 200.000 aja.

Yak, Cocorico uda buka tu jem 11, saatnya capcus lagi balik ke Cocorico, tunggu review-nya yah.


Photo credit : Afgan.



Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda
Jl. Ir. H. Djuanda No. 99
Dago Pakar, Bandung
+62-22-2515895 (telepon) / +62-22-2507891 (fax)

You Might Also Like

2 comment(s)

  1. aduhhh biii sumpah itu keren tempatnya, alami bangettttt
    ada hawa2 aneh gak selama lo disana? hhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hawa-hawa aneh apa nih? ga ada sih kalo soal yang hantu-hantuan, kalo si afgan sih katanya sempet liat putih-putih cepet gitu lewat depan dia di gua wakakakakak, tapi kalo gua sih kagak ngerasain hawa apa-apa, paling hawa-hawa bau kita kentut-kentut sepanjang jalan gara-gara semuanya masuk angin. :p

      Delete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram