Ubi Kena Azab di TKH DKV 2013

Thursday, August 22, 2013

Uda lama yah gua ga nyentuh blog gua. Jadi gua abis pulang camping nih ceritanya, di kampus gua jurusan DKV-nya lagi ngadain camping buat penyambutan maba gitu, terus gua ikutan jadi panitia bagian humas sekaligus merangkap jadi mentor buat maba gua. Seru banget selama 3 hari di Puncak, sampe gua aja mager pulang sebenernya walaupun di sono emang ga senyaman rumah sih.


Gua ga bisa cerita semua camping-nya kayak apa, karena camping ini termasuk camping dengan plot acara yang super rahasia dari tahun ke tahun, dan biarkan cuma anggota DKV kampus gua aja yang tau. Jadi kali ini gua akan lebih fokus cerita gimana suka dan dukanya selama gua jadi mentor di camping ini.

Oh iya, nama campingnya ini TKH alias Temu Kumpul Himpunan. Kalo di DKV kampus gua, ini camping kreatif karena di TKH ini tiap tahun ngambil tema yang berbeda. Kalo jaman angkatan gua ikut TKH, tema camping-nya 'Tjorak Merah Putih' di mana ceritanya anak maba yang daftar ini jadi pejuang-pejuang Indonesia dan kakak-kakak panitia jadi penjajah Belanda, sedangkan taun ini temanya 'Artenia' di mana ceritanya anak maba ini jadi aviator yang terdampar di pulau kreatif bernama Artenia.

Jadi, dari awal ceritanya gimana 'Bi?
Gua jadi mentor buat maba di grup 10, mentor ini fungsinya yah ngedampingin anak-anak maba lu pas acara. Gua sih ga sendirian jadi mentor, gua barengan sama temen sekelas gua di 02-PEU, si Wildan.

Wildan ini...... manusia tukang ngelawak tingkat tinggi, jadi kalo di kelas (apalagi kelas drawing) pasti di pojokan Wildan cs kerjaannya ngelawak doang dan rame sendiri di kelas. Dipasangin sama gua si manusia cantik pemalas ini, gua menarik kesimpulan kalo....


Wildan + Ubi.


.....KITA BERDUA BAKAL JADI MENTOR YANG ANCUR HAHAHAHAHAHAH!!!!!!

Sampe di Puncak
Nah, sampe di Puncak, para maba langsung dapet sambutan di lapangan. Pas di lapangan, tugasnya mentor ini sebenernya berada di belakang para maba yang lagi di lapangan. Pertamanya sih kita semua ada di lapangan, sampe akhirnya bosen, gua sama Wildan keluar lapangan deh. Sampe akhirnya liat di paviliun tempat divisi P3K, ada gerobak bakso, somay sama es krim. Terus kita juga liat anak divisi lain malah nekat makan bakso tapi akhirnya doi ngumpet di paviliun P3K.

Wildan : Anjir gua laper 'Bi.
Gue : Gua juga 'Dan, jem makan kita kapan dah? Masi lama kayaknya.
Wildan : 'Bi, mau nge-bakso gak?

Gue : Mau?
Wildan : Lu mau gak?
Gue : YA UDAH YUK!
Wildan : OKEH! BANG BAKSONYA DUA MANGKOK!

Akhirnya, dengan tololnya, kita (mungkin) jadi mentor pertama di antara segelintir mentor-mentor lainnya yang malah ngabur makan di saat mentor yang lain di lapangan. Mending kalo salah satu di lapangan satu lagi makan, ini malah dua-duanya makan bakso dengan tololnya.

Gue + Wildan : *asik makan bakso*
Devi : Eh Ubi, lu malah ngabur makan bakso lu! Duh tapi jadi pengen...

Akhirnya mentor-mentor yang lain yang seangkatan sama gua juga ngabur makan somay sama bakso deh hahahaha.

Mentor-mentor lagi ngegabut.
Katherine, Earlene, Devi, JT, Febbie, Ubi, Alvin, Wildan, Agung, Steven, sama yang-ga-tau-namanya.


Gua sama Wildan emang kompak banget ngegabutnya
Sebenernya, mentor suka disuruh lebih ngedampingin anak-anak grupnya jadi biar anak-anak tu 'bro banget' sama mentornya. Tapi.... gua dan Wildan cuma ngedampingin dengan ala kadarnya aja, dan biasanya sih kita kalo lagi ngapa-ngapain yah ngegabut aja HAHA, abis kalo disuruh ngobrol sama adek-adeknya gua sih bingung mo ngobrolin apa aja, jadi gua lebih ngobrol sama mentor-mentor yang lain deh.

Jadi efek yang pertama dirasain, biasanya sih saking gabutnya, kita ngobrol aja gitu rame-rame sesama mentor-mentor. Terus tiba-tiba...

Panitia lain : Grup 10! Mentornya maju dong ngedampingin anak-anaknya...
Mentor lain yang ngobrol sama kita : WOY! Grup 10!
Gua + Wildan : O IYE GRUP 10! *panik gara-gara meleng, terus lari ke depan*

Terus kalo nggak, gara-gara kita telat nongol di aula biasanya, anak-anaknya suka laporan ke kita pas kita uda nongol.

Anak grup 10 : Kak, kita ga dapet aqua gelas nih, kelompok lain uda dibagiin mentornya gitu.
Gue : Yah... bentar yah...
Terus karena aqua gelasnya ga dateng-dateng, ujung-ujungnya Wildan sama Alvin turun ke warung beli aqua botol yang gede berapa botol pake duit sendiri buat anak-anak grup kita.

Sampe akhirnya di malem terakhir TKH
Mentor disuruh kumpul di paviliun mentor buat ngambil HP + senter para anak-anak grupnya terus dibagiin ke anak-anaknya. Nah kali ini gua dan Wildan ngegabutnya terpisah tempatnya, jadi cuma gua doang yang denger mentor harus ambil HP terus dibagiin. Gua ambil kotak HP sama senter grup gua, terus semua mentor suruh kroscek barang-barang di boks sesuai ga jumlahnya sama yang dibacain Bang Randi (ketua divisi humas).

Gua yang ngedeprok di lantai, ngitung jumlah HP yang disebutin. Karena gua dua kali salah ngitung jumlah HP dalem boks, refleks gua keluarin dari kotak sambil gua itung, jumlahnya persis ada 12, gua bikin 3 stack, terus gua masukin 3 stack itu ke dalem kotak.

Sampe ga lama kemudian, pas mentor-mentor lainnya mulai keluar paviiliun buat nganterin HP ke anak-anak, gua ketemu Wildan di lorong ke dapur paviliun.

Gue : 'Dan, anterin HP sama senter yuk ke anak-anak.
Wildan : Ya udah, tapi tungguin gua dulu mau ga?
Gue : Ngapain 'Dan?
Wildan : Gua mau rebus popmie dulu.
Gue : OKEH! *ngegabut mode on*

Akhirnya, gua sama mentor-mentor yang lain pada ngegabut di dapur makan popmie dulu sambil ngakak-ngakak, sampe Wildan puas makan popmie lagi, akhirnya kita baru berangkat deh bagiin HP sama senter. Kita sih pake sistem jemput bola, jadi kita nyamperin barak cowo, terus ke lapangan deket gazebo tempat makan, sama ke barak cewe.

Terus yang di barak cewe kan anak-anak cewenya pada ngantri mandi gitu kan. Terus pada curhat kalo kita tu dicariin sama anak-anak grup 10, mentor yang lain ngebagiin HP terus ga liat Kak Audrey sama Kak Wildan, jadi mereka selalu nanya ke mentor lainnya, 'Kak, liat Kak Audrey sama Kak Wildan ga?' sampe-sampe panitia yang ga tau gua dan Wildan bakalan nanya ke panitia lain, 'Eh, lu tau ga mentor yang namanya Audrey sama Wildan di mana?' HAHAHAHAHAH! Anjir ini sih kita gabutnya bener-bener, tapi kita kagak tobat-tobat.

Sampe akhirnya, masalah pun terjadi
Anak-anak cewe di barak cewe yang grup 10 mulai ngambilin hape mereka, sampe anak gua yang namanya Sarah pun bingung.

Sarah : Kak, hape aku kok ga ada?
Gue : Nah loh!
Wildan : HA? Yang bener lu?

Sisanya uda diambil semua, terus akhirnya si Sarah ini bener-bener fix ga ada hapenya di kotak grup nomor 10. Gua bingung, Wildan bingung. Sarah sih mukanya agak kagetan. Terus gua dan Wildan galau, akhirnya Wildan suruh gua nunggu di barak cewe, terus Wildan nyamperin anak-anak satu-satu nanyain hape si Sarah ada yang uda ngambilin apa belom.

Sambil ngobrol sama anak-anak di barak cewe, Wildan balik lagi, terus katanya ga ada yang ngambilin HP si Sarah.

Mampus.

Gua dan Wildan bersama si Lukman 'Iwan' alias Tongfang ketua grup 10 dateng kroscek lagi ke barak cowo, nanyain anak-anak ulang tentang HP. Hasil negatif, terus Wildan bilang ke Sarah kalo kita bakalan nyariin HP si Sarah dan bakal kasi kabar besok. Akhirnya Sarah sama temen-temennya balik ke barak. Gua dan Wildan galau, jalan berdua dari barak cewek.

Wildan : Tadi dia bilang HP-nya yang ilang jenis apaan?
Gue : Samsung Grand, flip cover-nya warna merah.
Wildan : Samsung Grand? Yang baru dong?
Gue : Iye 'Dan.

Wildan : Anjrit, gua aja beli S3 aja jatohnya 5 juta. Berarti kalo baru harganya bisa di atasnya S3 dong.
Gue : HA? Sumpah lu? *melotot*
Wildan : Mungkin harganya 7 jutaan... *asal nyebut gitu, sotoy maksimal*

Gue : ..... kalo beneran ga ketemu?
Wildan : ANJRIT GUA HARUS JUAL MOTOR!

Gue jual apa dong? Gue jual si Wildan aja deh... *eh?*
Mampus kuadrat.

Laporan deh ke Bang Randi
Abis evaluasi, kita laporan ke Bang Randi deh. Laporan diterima, terus dia nanya.
Bang Randi : Yang ngitung siapa?
Gue : Gua 'Bang.
Bang Randi : Bener jumlahnya sesuai sama yang gua sebut?
Gue : Iya, persis.
Bang Randi : Berarti itu uda bukan tanggung jawab mentor, soalnya pas uda mau dibagi kalo jumlah uda pas, kita uda lepas tanggung jawab.

Sebenernya sih, kalo ketua divisi bilang kayak gitu mustinya kita tenang. Tapi tetep aja kalo beneran ilang aduh awkward banget ga sih? Gua dan Wildan galau, akhirnya jalan ke paviliun mentor deh balik mau tidur.

Wildan : Ya udah 'Bi, entar gua yang nyariin, lu tidur aja.
Gue : Iya 'Dan. :")

Gue sih tau Wildan juga mungkin galau, tapi muka dan sikapnya lebih woles parah dibanding gua. Dan gua juga tau, kalo Wildan ga bakalan nyari hapenya juga sih karena doi juga mau tidur LOL. *eaaaaaa*

Sampe akhirnya pas mau tidur
Disuruh tidur, gua ga bisa tidur, curhat sama temen-temen mentor yang masi melek buat kepo cerita grup gua yang HP-nya ada yang ilang. Ada Earlene, Devi, JT sama Ci' Gaby. Gua cerita panjang lebar sama mereka gimana kejadiannya, terus mereka bantuin berspekulasi dan coba kasi solusi.

Terus yang masi jadi misteri buat gua adalah.....
Jadi karena Sarah dan Ismi (anak-anak grup 10) ditarik duluan sama grup P3K pas awal penyambutan di Puncak, mereka nitipin HP mereka lewat panitia P3K. Nah pas diambil dari kotak, HP-nya si Ismi ini ada, terus HP-nya Sarah malah ga ada padahal dititipnya barengan lewat panitia P3K. Nah loh. Persisnya gimana gua ga ngerti, soalnya pas mau dikumpulin kotak-kotak HP + senternya ke paviliun mentor, gua lagi cabut mau pipis jadi Wildan yang nanganin.

Ci' Gaby : Harusnya tuh yah kalo mau aman, kalian berdua tuh bilang ke salah satu anak kalian, 'Kamu mau dapet HP kan? Panggil semua temen-temen kalian ke sini', terus kalian bisa liat dan mastiin kalo mereka ambil HP masing-masing rame-rame.
Gue : Iya juga yah.

Sebenernya yang megang boks HP si Wildan jadi gua sih ga terlalu perhatiin anak-anak yang ngambil HP berapa aja, karena ada anak yang bawa HP lebih dari satu. Gua sih takut aja kalo ada yang ngambil punya Sarah terus ga bilang-bilang.

Terus gua juga ga mau nyalahin Wildan, karena gua sendiri juga takut kalo pas gua ngitung HP ternyata tu HP ketinggalan di lantai dan ada yang jahat ngambil HP-nya Sarah, karena sebelumnya si Alvin sempet cerita  kalo dia liat HP gede pake flip cover ketinggalan di lantai paviliun dan pas ditanyain itu punya siapa ada mentor lain yang ngambil tapi si Alvin lupa mentornya siapa jadi susah nanyain deh. Jadi kalo bisa dibilang, gua dan Wildan sama-sama porsinya besar dalam andil ilangnya HP si Sarah. :"

Earlene malah punya ide
Earlene : Ato gak, jangan-jangan ada anak kelompok lu yang uda ngambilin HP anak lu tapi dia ga bilang sama lu, terus kan ga mungkin jem segini dia laporan sama elu 'Bi kalo HP-nya uda ketemu.
Devi : Iya bener juga.
Earlene : Kalo mau kita cek socmed-nya, uda di-update belom sama dia. Kan biasanya pada seneng gitu abis TKH dibagiin HP pada update socmed. Kalo uda di-update kan berarti dia uda pegang HP-nya.

Earlene : Sini gua cariin pake iPad gua, nama anak lu siapa?
Gue : Ini. *gua kasi liat LINE-nya*
Devi : Gua juga bantu cari deh.
Earlene : Ya udah kita cari Twitter-nya dulu.

Setelah lama dicari, Twitter-nya ga ketemu. Earlene malah punya ide, cari Facebook-nya aja, biasanya kan link akun Twitter ditaro di Facebook.

JT : Kok gua ga ketemu?
Earlene : Nih gua ketemu!
Devi : Nih, lu bisa liat kan keahlian Earlene dalam soal kepo, jago banget.
Earlene : Enak aja. =___=

Earlene : Yah di-lock, ga bisa liat dia update apa nggak.
Gue : Terus gimana dong?
Earlene : Ya udah kita cari Instagram-nya aja uda update apa belom.

Earlene : Udah ketemu nih!
Devi : Tu kan Earlene jago banget kepo.
Earlene : Yah Instagram-nya juga di-lock. :"

Akhirnya nyerah deh liat socmed-nya uda di-update apa belom. Terus akhirnya mereka kasi gua saran buat ngomongin baik-baik sama kelompok gua besok paginya, terus abis itu digeledah tas anak grup gua satu-satu siapa tau emang beneran ada yang ngambil. Keburu ngantuk, akhirnya kita udahin deh, terus kita tidur.

Sampe akhirnya, pas tidur...
Kali itu, gua, Devi, JT, Earlene, Katherine, Febbie tidur di lantai gantian sama senior kita Ci' Gaby cs tidur duduk di sofa. Sedih bener, badan gua tulang semua susah tidur di lantai ga punya 'bemper'. Udah kayak gitu, gua kan lagi batuk-batuk tu, batuk gua parah banget malam itu.

Gua batuk-batuk, terus gua sampe kebangun dan minum air, terus tidur lagi. Abis tidur gua batuk-batuk lagi, akhirnya bangun minum obat batuk yang gua bawa, terus tidur lagi.

Abis tidur gua batuk-batuk lagi sampe kebangun, akhirnya gua ke WC dan akhirnya gua yang mau tidur di lantai lagi mulai kedinginan gara-gara jaket yang gua bawa ga tebel, terus jaket almamater yang gombrong gua jadiin alas biar, dan gua ga bawa kaos kaki. Gua langsung pindah ke tempat duduk yang kosong, dan tidur duduk sambil selimutan sama jaket almamater.

Anjrit, gua kayaknya kena azab gara-gara jadi mentor gabut di TKH.

Besok paginya...
Semua bangun kedinginan, mau minum air aja sampe gemeteran pegang aqua gelas. Gua aja uda males banget cuci muka bahkan nyentuh air. Yang gua mager sih pagi-pagi bangun terus bangunin anak-anak cewe ke barak buat ikutan senam TKH. Apa yang harus gua bilang sama si Sarah kalo gua sama Wildan belom nemuin hapenya.

Mau ngomong sama Wildan enaknya gimana jadi geledah apa nggak, Wildan juga lagi ga tidur di paviliun mentor. Gara-gara pas tau mentor-mentor cewe pada gantian tidurnya di lantai, Wildan cs (kecuali si Steven) pindah tidurnya ke mushola biar enak tidurnya jadi lapang gitu terus anget dikit di dalem mushola. Gua SMS dia, SMS-nya ga delivered. Ya uda deh pasrah.

Earlene bahkan kasitau gua coba gua menampakkan diri ke Sarah, kalo dia ga nanyain HP-nya, berarti HP dia uda ketemu. Pas uda pada ngumpul di lapangan uda mau senam, gua coba nyamperin Sarah cs.

Sarah : HP aku udah ketemu belom kak?
Gue : *DER!!!! MAKJANG HP-NYA BELOM KETEMU*
Gue : Masih dicari yah, sabar yah. Aduh gua galau... *facepalm*

Ya ampun gua lemes. Terus gua di depan lapangan ngeliat Wildan ngelambai-lambai tangan sama gua depan mushola. Akhirnya Wildan cs ke lapangan.
Gue : 'Dan, lu jadi tidur di mushola?
Wildan : Iya 'Bi.

Gue : Lu tau ga? Semalem kayaknya gua kebawa resah, terus jadinya gua batuk-batuk gatel banget sampe gua bangun 3 kali semalem.
Wildan : Sama dong, gua juga semalem boker-boker, kayak bokernya ga bisa sekali boker tuntas gitu.
Gue : Anjir, lu boker kayak sinetron dah, bersambung gitu. Putus nyambung putus nyambung. =___=

Wildan juga kena azab jadi mentor gabut ternyata.
Fix, kita kena azab TKH.

Kegalauan makin menjadi
Earlene : 'Bi, gimana kalo lu tanya ulang mereka titip HP jumlahnya sama ga kayak di kotak lu, kalo lebih berarti nyelip di grup lain.
Gue : Iya yah bener juga, entar gua tanyain abis senam deh.
Earlene : Iya, lagian juga kalian ga inget kan ada HP pake cover merah, padahal kan itu harusnya gampang diinget.

Gue : 'Dan, emang lu inget kalo di boks pas ngumpulin ada HP pake flip cover merah?
Wildan : Gue sih ga inget loh ada yang flip-nya merah, soalnya gua cuma inget HP Samsung Grand yang flip-nya warna item.
Gue : Sama! Gua juga inget yang flip item punya si Melissa (anak grup 10).

Tiba-tiba, Febbie nongol di depan anak-anak.
Febbie : Ada yang punya HP ini ga? *ngangkat HP*

Gua + Wildan langsung nengok ke arah Febbie, Febbie nongol di depan para peserta ngangkat HP gede, terus flip cover-nya warna merah.
Sarah : ITU HAPE AKU KAK!!!!
Gue : ANCOOOLLLL KOK HP-NYA BISA KETEMU?????

Setelah ditelusuri, HP itu ada di boks grupnya Febbie. Ternyata pas sebagian anak-anak ditarikin sama divisi P3K, ada divisi P3K yang nyamperin Febbie, dan bilang kalo HP si Sarah itu punya anak grup 9 atau 19, karena Febbie mentor grup 19 akhirnya ditaro deh di grup dia. JAUH BANGET WOY GRUP 10 SAMA 19. =___=

Nah yang nemuin di boks sebenernya partner mentor si Febbie katanya, tapi karena Febbie yang lagi megang HP-nya, ya uda deh Febbie yang gua peluk, sampe gua cium tu anak saking gua senengnya!

AKHIRNYAH.... HATI GUA DAN WILDAN PLONG PARAH!
Sebelumnya, pas malem itu gua sampe galau dan nge-google dengan keyword 'harga samsung grand'. Ternyata, Wildan sotoy, harga HP-nya di kisaran 3.6 juta kok. Yah tetep aja daripada kehilangan 1,5 juta lebih buat patungan gantiin HP-nya Sarah kalo amit-amit beneran ilang. Adoh untung cuma keselip di boks grup lain doang. Syukur deh. :"D

Azab kita berdua uda kelar, uda dicabut sama Yang Di Atas rupanya.
Makasi yah Earlene, JT, Devi sama Ci' Gaby yang uda ridho buat begadang bareng gua ngegalauin HP anak gua. Makasi yah Febbie dan partner yang nemuin HP anak gua, Wildan ga jadi jual diri motor deh.

Selese TKH, waktunya pulang
Tiap grup dipanggil anak-anaknya suruh baris per kelompok ditemenin mentor, pas uda ready langsung jalan kaki turun gunung dari luar komplek villa ke parkiran jalan kaki 15 menit dulu ke bawah. Grup 10 masi ada satu yang ga nongol-nongol, si Naufal yang gede (Naufal di grup gua ada dua, yang satu lebih kecil badannya), katanya masih ke WC, daripada pending dan ganggu flow buat grup yang lain, Bang Randi nyuruh Wildan turun ke bawah sama anak-anak dan gua nungguin si Naufal dari WC.

Si Naufal gede.

Setelah ditunggu lama banget sampe grup terakhir uda turun gunung, akhirnya gua galau, mana nih anak? Apa kesedot lobang kloset ga balik-balik? Untungnya mentor grup 18, si Agung, juga mengalami kasus yang sama gua, anaknya juga kesedot lobang kloset ga balik-balik. Gua juga bingung galauin si Naufal, gua sama Agung pergi ke WC mushola ga ada orangnya.

Setelah sekian lama bingung, gua baru dapet kabar kalo ternyata anaknya gua sama anaknya si Agung uda turun gunung duluan ke parkiran ikut grup yang lain. Gua jalan kaki deh berdua sama si Agung ke parkiran.

Yah ternyata, azab gua masi ada bonusnya.

O iya, ternyata gua dapet komentar loh dari anak grup gua
Kan tiap anak disuruh nulis surat cinta dan surat benci ke panitia, terserah siapa aja, terus ada yang nulis surat ke gua isinya begini *dengan isi surat sedikit gua rubah seperlunya*

Dear Kak Audrey,
Kenapa sih Kak Audrey ga pernah perhatiin kelompok Dayau?
Kelompok lain mentornya perhatian banget, pas mau acara malem ditanyain kuat ato engga, dikasi tolak angin, dikasi minum. Sedangkan Kak Audrey ga kelihatan sama sekali pas acara malem. Bukan cuma itu, pas besokannya Kak Audrey cuma poto-potoin aja, gak ngasih ide sama kita. Sebel banget sama kakak! Tapi gak benci kok, tenang aja, cuma sekedar sebel doank. *No offense yah Kak Audrey*

HAHAHAHAHAH GUA BERASA GABUTNYA KELEWATAN SAMA WILDAN!
Gua ga inget pas mau acara malem gua ngapain dulu yah? Kayaknya gua asik makan sama mentor yang lain juga, terus kalo soal acara di besokannya sebenernya gua uda kasi ide sama anak-anak lain tapi mungkin doi ga denger, terus kalo foto-fotoin yah.... maap deh, uda kebiasaannya Kak Ubi dari dulu, kalian ga tau sih kalo gua ke mana-mana doyan foto-foto hehe. Ampuni kami berdua yah nak. :")

Gua hampir aja kapok ikut TKH. Yah tapi dari pengalaman TKH taun ini, gua jadi banyak belajar dan punya banyak pesan moral deh abis dari TKH. Yang taun depan kalo gua jadi panitia dan ikut humas lagi, gua janji gua ga bakal gabut lagi, ciyus deh!

Grup 10 lagi ngelepas lampion ke langit abis ngucapin permohonan mereka.

Langit penuh lampion, ceritanya ngebawa semua permohonan peserta TKH biar kuliah sukses.


Gua sendiri sih dari dulu suka banget ikut gini-ginian, dulu gua sama kayak maba yang ikut TKH, bawaannya ga mau pulang dari TKH. TKH tuh emang asik topmarkotop deh.

Tengkyu yah uda mau diracunin 2 mentor gabut selama 3 hari 2 malem!
Naufal gede, Naufal kecil, Marsya, Kak Wildan, Melissa, Kak Ubi, Caca, Sarah, Dimas, Rizky, Rachel, Ismi. (kurang si 'Iwan' Tongfang)


Tengkyu buat DKV 2013 uda pada mau ikut TKH! Jangan nyesel yah dimentorin dua orang gabut kayak gua sama Wildan! ARTENIA HACEP TEGNAB (pecah banget)!
DKV? Oi!

P. S. : Thanks banget buat Kristop + Novi yang uda baca dan revisi post ini. You saved my life coy!

You Might Also Like

16 comment(s)

  1. Pertamaxxx *eh*
    Ceritanya menegangkan dan.....anti klimaks kak. :')
    Baca ini jadi pengen cepet-cepet kuliah aaaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya yah sesuatu banget kan ceritanya. :")
      kuliah ga kalah seru loh ternyata dari sekolah hehe.

      Delete
  2. sama banget bi :')
    gua juga tahun depan mau jadi mentor lagi deh agar bisa mendulang fans lebih banyak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. elu mah masi mending powerbank yang nyelip di grup lain, sport jantungnya ga seheboh gua huhuhu. yuk taun depan kita dulang fans lebih banyak lagi. #eh?

      Delete
  3. BANGGA BANGET LAGI SI KAK UBI GABUTTTT! WAHAHAHA UBI AKU RINDUUUU

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan gua menjual cerita gua dengan kegabutan gua dep' hahahaha, iyaaaaaa gua kangen sama grup 'kami anak tuhan', kita liburan ini belom ketemuan, ayo ketemuan sama caca cindy nopiiiii!

      Delete
  4. UBI AKU BACA SAMPE TEGANG HAHAHAHA
    Untung ketemu!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. tegang kan tegang kan! iya untung ketemu. :"""")

      Delete
  5. Wahhhh kl hapenya ga ketemu dimana tuh?? :"
    *ikut degdegan
    Untung deh ketemu hahahaaaa.
    Seru bgt yahh XDD
    Btw kau kenal cici kelas anak CA yang namanya Felly tak Audrey?
    Hahaha~

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah kalo ga ketemu terpaksa deh wildan sama gua ceritanya jual diri, ngiklan di tokobagus.com gitu. :"""")
      ga kenal ci', anak DKV segambreng banyak banget seangkatan aja belom tentu kenal semua.

      Delete
  6. untung banget ketemu :')
    lesson learned ya Bi, hehe
    imho kalau jd mentor emang gabisa segabut itu , karena pasti ada maba yang masih bingung belum tau apa2 dan mereka(kalau di kampus gue sih) bergantung sama mentornya. dan memicu sirik2an sama kelompok sebelah2nya kayak yg dialami di surat itu :))

    btw btw ini pertanyaan penting
    itu lampion bikin gimana cara atau beli dimana?
    mauuuuuuu =))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya 'lynn makanya gua si wildan berasa dikasi hukuman gara-gara jadi mentor gabut gitu. sekarang uda pulang camping gua uda kapok jadi mentor gabut, uda tobat gua. :')

      itu beli, tapi ga tau beli di mana karena langsung dapet aja sih kita dari panitia perlengkapannya.

      Delete
  7. whoaaahh bi keren banget cerita lu, tapi gua rasa harusnya hapenya beneran ilang biar gua makin seru baca ceritanya ngahahahaha.. jadi kangen tekaha :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. kampreeeeettt jangan ilang beneran dong, itu mah pulang TKH yang ada gua ga bisa nge-blog lagi yang ada uda digantung duluan sama bokap nyokap.

      iya jati, gua jadi kangen kita yang di-TKH-in. :"""

      Delete
  8. ini cerita panjang banget dan aku baca sampe akhir! hahaha.. seru banget yahh, jadi inget dulu jaman2 masih muda,jaman masih kuliah. sayangnya dulu DKV kampus aku ngadain acara kayak begini cuma semalam, namanya MAKRAB : malem Keakraban.. :')

    iyepp, kebersamaan kayak gini emang gak pengen cepet2 abis yah.

    ngakak bagian si wildan dengan sotoynya bilang samsung grand harganya 7jt, itu mah sama kayak S4.. :))

    paling sweet yang lepas lampion loh.. ikutan terharu

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuow syukurlah ada yang baca sampe akhir, soalnya post ini panjang banget. kalo di kampus aku juga ada sih makrab, cuma yang taun kemarin ga ikut.

      pengen lagi TKH, nagih huhu. wildan emang bikin kaget tu pas dia bilang 7 juta, kita jadi sport jantung sendiri padahal ternyata dia sotoy wakakakakak. iya kak aku juga terharu ternyata tiba-tiba uda malem terakhir kita semua uda lepas lampion. :")

      Delete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram