Geng Domba Unyu Merumput Ke Bogor

Thursday, August 08, 2013

Halo semuanya, akhirnya gua tulis post lagi deh. Gua baru aja ceritanya abis landing dari Bandung. Uda nyentuh Jakarta rasanya males ngendok di rumah pengennya di Bandung ajaaa terussss. Yah tapi apa daya takdir berkata lain, paling ga gua pulang bisa nge-blog kerjaannya hehehe. Sebelum kemaren ke Bandung minggu lalunya gua dan temen-temen SMA gua, si Geng Domba Unyu, sempet 'merumput' ke Bogor dalam sehari. Karena gua males misah-misahin jadi beberapa part, mungkin post ini agak panjang. Okelah, let's get started. Enjoy the reviews!

Mari merumput!!!! Wisata kuliner dimulai!!!!

Berangkat dari Jakarta
Bulan puasa, lagi musim ujan pulak, kostum gua pun berubah jadi musim dingin mode on gitu deh. Pagi-pagi dijemput JoChris si Abang Bule, seperti biasa kita berangkat 2 mobil. Kali ini tambahannya ada si Flyndie yang gantiin posisi si Kenny ikutan ke Bandung. Kali ini kita ke Bogor dengan panduan dari Afgan si Om GPS yang uda bermodalkan saran-saran tempat yang harus dikunjungin dari temen sekelasnya di kampus, si Devi-Har, yang aslinya tinggal di Bogor.

Ujan di jalan tol.

Jazz Inside : Jo, Fly, Tika, Jejen, Ubi.

Setelah sekian jam, akhirnya sampe juga di Bogor.

Saung Kuring
Ceritanya mau sarapan pagi gitu, ceritanya kan gua dan temen-temen ga ada yang puasa. Mobil si Jo tinggal ngikutin mobilnya si Josh yang ada si Afgan yang pake GPS. Pas masuk ke lapangan parkir, sempet kaget kok ini ke mana saungnya? Apa abis papan nama langsung ada turunan tajem gitu? Serem bener mana lagi ujan-ujan lagi.

Noh kan, sekilas kalo mau makan harus masuk jurang dulu gitu ceritanya.

Ternyata yang bener abis liat 'jurang' belok ke kanan, baru nemu deh saungnya.

Nah, pas pagi ini ternyata restorannya belom buka, kita nungguin setengah jem gitu baru pada masak. Kita jadi pengunjung pertama di pagi hari. Enak ujan-ujan di luar, minum teh panas. Gua sendiri sih sangat suka dengan tempatnya. Harganya juga ga gitu mahal kok, gua aja makan segambreng patungannya cuma sekitar 30-40 ribu per orang, dengan total 10 orang.

Sekilas penampakan di dalemnya.

Lampu-lampu di dalam.

KURING PARTY!

"Apa lu liat-liat?"


Roti Unyil Venus
Tadinya sih kita mau foto-foto gitu di Kebon Raya Bogor, tapi gara-gara ujan lebat banget, akhirnya mikir mau ngapain dulu. Beli oleh-oleh khas Bogor deh ke Roti Unyil Venus. Siapa sih yang ga tau Roti Unyil satu ini?

Roti Unyil Venus.

Harganya juga murah, satu roti itu harganya Rp 1.450, semua kalap, belinya buanyak!

Pastry-pastry cantik.

Kue - kue unyu pengganjal laper.

Death By Chocolate & Spageti 
Terus abis dari Roti Unyil, kita mau main ke Kampoeng Air gitu, tapi ternyata pas kita dateng belom buka, jadinya banting setir gitu deh cyin... Akhirnya mau makan dulu ke DBC alias Death By Chocolate. Di sini temanya kayak rumah hantu gitu.


Penampakan depan DBC.

Selamat datang!

Cici-cici wadon.

Kalo katanya Devi-Har, jadi di sini kalo kalian datengnya malem, bakalan banyak yang pake kostum setan keluar semua di sini karyawannya, terus lampunya dimatiin semua jadi makannya pake lilin doang gitu. Untung aje gua datengnya siang/ Gua sih makannya di luar, di bagian outdoor gitu. Gua saranin kalian kalo makan di sini, pake celana panjang, soalnya di belakangnya kan kebon gitu tu, terus banyak nyamuknya gitu.


Salah satu interior di bagian sudut dalam.

"You'll be dead by my chocolate!"

Pilih makan apa ya?

Seperti biasa, untuk kalian yang uda ngikutin blog gua dari lama, gua bersama Geng Domba Unyu ini kalo mau nyicipin makan selalu patungan alias BS alias 'Bagi Saham'. Yah sebenernya sih bagi saham-nya ga cuma di makanan doang, kalo kita perginya uda jauh-jauh kita selalu bagi saham buat biaya bensin + tol, unyu kan kita? *ga penting*

Gua kali ini bagi saham sama cewe-cewe biar ga mahal, maklum mahasiswa cyin.. Ada beberapa makanan yang gua rekomendasikan buat dicoba di sini.

Puding bola mata setan.

Lucu yah dibentuk tengkorak gitu pudingnya. Bukan sekedar agar-agar biasa, pudingnya beneran enak. Fla-nya juga ga bikin eneg gitu kok, ga manis-manis buanget, rasanya pas.


Spagetti hitam.

Ini spagetti yang dicampur sama tinta cumi hitam, yang bulat-bulat itu kentang, atasnya ada cumi. Ini juga enak banget, rasanya tu gurih, makan ini ga rugi kenyang banget padahal waktu itu buat kita bagi 3. Tapi makan ini kalian harus sediain tisu, soalnya sekali kena bibir semuanya langsung jadi item. Jadi kerjaan gua abis makan cuman ngelap bibir doang, dan agak susah ilang kalo ga ngaca saking itemnya nih spagetti.


Death By Chocolate Signature Dish. Ini ga tau tangannya siapa ganggu bener.

DBC juga punya satu signature dish yaitu Death By Chocolate. Semacem brownies, tapi dihias kayak kuburan atau peti mati gitu pake nisan. Ada beberapa layer, rasanya coklat banget lah, dan ini potongannya banyak, super cocok untuk manusia bagi saham kayak kita HAHAHA! Serius kalian harus coba ini juga kalo ke sini.

Kalo istilah di Geng Domba Unyu, ini sebutannya 'momen sosialita'.
Makanan difoto buat masuk Instagram HAHAHAH.

Selese makan-makan, terus foto-foto deh.

Temen sebangku gua 2 taun, si wadon.

Foto sama mumi di depan pintu masuk.

Kalo di sini harganya sih reasonable, yah harganya mulai dari belasan ribu sampe mentok sekitar 50 ribuan doang, walau kata si Devi-Har sih buat orang Bogor sendiri harganya ini termasuk mahal, mungkin beda standar sama di Jakarta. Gapapa dah gua puas, makanannya enak semua, murah itungannya abis bagi saham haha. HIDUP BAGI SAHAM!

Rumah Air
Pas dateng ke sini, uda buka, soalnya uda lewat dari jam 3 sore. Sempet keliling-keliling, dan menurut gua yah cuma ada deretan saung-saung yang kece badai karena kalo makan di sono sampingnya danau gitu bisa buat mancing, terus ada wahana mini outbound, sama sisanya yah wahana anak kecil gitu deh. Dan mata si Tika tertarik mau main ATV pas ngeliatnya. Akhirnya yang main cuma JoChris, Afgan, sama Tika dengan ngerogoh kocek 40 ribu keliling trek yang uda ada (yang menurut gua sih yah kecil). Di sini ada ATV yang matik sama manual.

Afgan aja maen sampe keringetan, dan katanya berat banget ATV dia sampe ga mau lurus.

Uda nyerah tengah jalan, Afgan digantiin sama Flyndie.

Saran gua, kalo mau main ATV pake sendal, sama celana digulung. Afgan sama Tika yang main ATV pada pake sepatu kanvas Wakai, terus dua-duanya kena lumpur gitu, akhirnya Wakai mereka sukses gua julukin dengan 'Watai' gara-gara kotor banget.

Buat gua, tempat ini cocok buat keluarga, tapi kurang kece buat mahasiswa. Yah kecuali kalo kalian mau coba mancing, kayaknya enak di sini, kayak JoChris yang ngebet mancing sebenernya, malah kita suruh nyelem aja di tempat pemancingan, dasar bule nyelem.

Lapis Talas Bogor
Devi-Har juga rekomen si Afgan buat beli oleh-oleh yang lagi cetar badai banget di Bogor, yaitu Lapis Talas Bogor. Harganya satu kotak 27 ribu. Kata Devi-Har, ini kita lagi hoki aja bisa dapet lapis Bogor pas hari biasa belinya, soalnya kalo uda weekend ngantrinya panjang banget sampe depan-depan toko, dan suka ga kedapetan gara-gara uda keabisan. Cetar!

Lapis Talas Bogor.

Para lelaki sosialita, lelaki belanja.

Abis belanja Lapis Talas, paling kerjaannya yah sempet beberapa kali ngiterin Kebun Raya Bogor dan liatin rusa-rusa dari luar. Abis itu beli ngohiang sama asinan Bogor.

Eat & Eat Ah Poong Sentul
Searah ke jalan pulang, kita mampir dulu mau makan di Ah Poong, food court Eat & Eat berkonsep floating market. Bagus loh di sono, jadi kita kalo mo ke makan ke sono harus lewatin semacem jembatan dulu gitu. Di sono juga belakangnya juga lagi tahap ekspansi jadi akan lebih gede lagi dari yang kita kunjungin waktu itu.

Foto dulu di jembatan.

Pad Thai.

Gua jarang nemuin Pad Thai, sekalinya ada pasti gua beli. Dan ternyata kurang 'jos' deh Pad Thai-nya, karena kurang rasa dan bumbu. Jadi nyesel belinya ini harganya 30 ribu, mendingan beli bebek goreng di sana karena enak. Kalo Pad Thai favorit gua sih yah yang lebih pedes gitu dan bumbunya ngena, soal yang enak bikinan siapa, pastinya bikinan bokap gua HAHAHA tapi doi uda jarang masak masakan Melayu huiks. :')

Ah Poong di malam hari.


Berakhir juga perjalanan singkat hari itu
Lumayan lah refreshing, itungannya ini kayak start buat ke Bandung minggu-minggu depannya. Secepatnya deh gua bakalan nge-post perjalanan gua 5 hari ke Bandung, dan juga dikit-dikit nyicil nyelesein seri Katana Inside yang nunggak semua hahahaha.

Josh, Eban, Afgan, Ubi, Tika, Jejen, Ijan, Fly, Domo, Jo.

Curhat dikit.
Diliat-liat foto-foto gua kurang kece yah? Gua jalan-jalan sekarang lagi bawa-bawa DSLR nih gara-gara mau belajar foto dikit-dikit, biar menunjang foto-foto di blog gua, sedikit terhibur dengan kata dosen gua sih katanya kalo 'foto itu juga ada jam terbangnya'. Ya udah lah foto aja main-main kayak biasa gua lakuin dari taun 2008 LOL. Doain aja lah fotonya makin bagus, siapa tau foto-foto makanan gua bisa menggugah air liur kalian. *ngarep*

Tungguin post gua selanjutnya yah hehe. Bakalan banyak review-review yang mau gua post.
Dari tadi gua denger bunyi kembang api nih di depan rumah, lagi malem takbiran rupanya.

Akhir kata, Ubi mengucapkan selamat Idul Fitri buat yang merayakan!
Mohon maaf lahir dan batin.

Buat yang mau coba-coba ke tempat yang ada di atas, siapkan GPS kalian!
Geng Domba Unyu super mengandalkan Foursquare dan GPS buat berkelana.

Saung Kuring
Jl. KH Sholeh Iskandar No. 9, Bogor

Roti Unyil Venus
Jl. Pajajaran Komplek V Point No. 1
Banjarjati, Bogor

Death by Chocolate & Spagetti
Jl. Ceremai No. 22, Bogor

Rumah Air
Jl. Raya Boulevard CBD
Bogor Nirwana Residence, Bogor

Lapis Talas Bogor (Lapis Bogor Sangkuriang)
Jl. Raya Pajajaran
Komplek Ruko Bantar Kemang No. 20, Bogor

Eat & Eat Ah Poong
Jl. MH Thamrin
Sentul City, Bogor

You Might Also Like

2 comment(s)

  1. haloo bi, iya skrg gue di jakbar di arjuna selatan.. deket gereja MBK =))

    ReplyDelete
  2. Di saung kuring, saya paling suka pepes ususnya. Pepes ususnya adalah pepes usus terenak yang pernah saya coba seumur hidup. Es goyobodnya juga mantap banget deh. Favorit saya buat minumannya. Hun kuenya lembut banget, manisnya pas dinginnya pas.

    ReplyDelete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram