Invasi, Eh.. Kunjungan ke Pulau Dewata Akhirnya! (Bali Part 1)

Sunday, August 26, 2012

HALO SEMUANYA UDA LAMA YAH GUA GA NGEBLOG! Sumpeh gua malah dilanda kemalesan ngeblog pas lagi liburan leha-leha gini nganggur hiks.

Sebelumnya, gua uda nulis prolog Bali, di mana buat kalian yang baca uda tau betapa berdarah-darahnya buat liburan ke Bali doang. Buat yang belom baca bisa klik di sini. Sedikit lanjutan dari prolog, akhirnya kita semua sepakat buat beli tiket potong hari jadi perjalanan 5 hari doang, dan masi sibuk corat-coret list anak-anak yang ikut grup kita sampe akhir H-1. Here we go.

Cerita sebelumnya...
Rombongan gua yang jumlahnya belasan orang malah kena musibah beli tiket kepanjangan jadi 11 hari dan terancam tidur berhiaskan langit dan beralaskan pasir pantai Kuta saja karena duitnya cekak semua, sampai akhirnya gua + temen-temen di kelas kalo lagi ngebahas pergi ke Bali uda puyeng. Contohnya ketika gua dan Tika, si temen sebangku together forever gua, di kelas...

Gue : Tik, lu uda siap Tik tidur gelar tikar di pantai Kuta?
Tika : Ga tau 'Bi huhuhu. Nasib kita gimana? Gua uda dimarahin nyokap gua. TT^TT
Gue : Duh kayaknya kita tiap hari bakalan makan nasi kucing ke warteg terus makan malemnya indomie goreng doang dua bungkus.
Tika : Itu mah bukannya seneng-seneng malah mencobai diri mahal-mahal pergi ke Bali.
Gue : Doooohhh!!!! Coba tiket kita ga 11 hari... Enak yah rombongannya Afgan dll pasti uda komplit semua noh persiapannya.

Gue : Wah, Tik, gua ngebayangin... Mereka tidur di hotel, terus duit kita cekak tidurnya di pasir.
Tika : Jangan dong 'Bi hiks.
Gue : Terus mereka wisata kuliner oke-oke sementara kita ngejogrok di pantai makan indomie.
Tika : .....
Gue : Terus, mereka jadinya rombongan elit, sementara kita rombongan nonsubsidi GIMANA DONG AAAAA!!!!!

Ga tau kenapa, akhirnya temen-temen rombongan gua malah ikut-ikutan gua nyebut rombongan Bali yang satu lagi 'rombongan elit' dan rombongan kita sendiri adalah 'rombongan nonsubsidi', tapi emang lebih enak sih nyebutnya soalnya tadinya nyebutnya cuma 'rombongan satu lagi' kalo ga 'rombongan sebelah'.

Sampai akhirnya gua dan Willy berkonspirasi di Skype ga betah diomelin emaknya juga, dan akhirnya kita sepakat berdua potong hari. Kebetulan gua masuk ke website maskapai X dan ternyata langsung ada promo ke Bali cuma 120 ribu++. Singkat cerita, gua langsung pesen tiket berdua dan termasuk si Jejen, Tika dan Flyndie yang juga uda pasti mau potong hari dengan harga hampir 300 ribu saja termasuk tetek bengeknya. Besoknya seluruh rombongan nonsubsidi langsung ikutan beli tiket juga jadi cuma 5 hari saja.

Akhirnya, kita merasa menjadi 'rombongan subsidi' juga. Legaaaa.... Gua uda tutup mata dah ngabisin duit tiket berapa, gua uda abisin duit angpao gua tahun ini yang belom sempet gua tabung dan belom berbunga hiks.


Wah, akhirnya berangkat juga..
Pertamanya, Eban dateng ke rumah gua, terus abis itu kita berdua naik taksi ke rumah Tika. Di sana gua baru pertama kali ngobrol sama si Jason 'Dosting' si pacarnya Tika secara langsung (emang mukenye beneran dosting Tik wakakakakak) dan ga pake lama akhirnya kita pamitan sama nyokapnya Tika buat pergi, kita dianter sopirnya Tika ke SHIA. Jason ini anggota tambahan dan bukan anak angkatan kita wakakakak, pas jaman dia lagi pedekate sama Tika, begitu tau Tika ke Bali dia malah langsung beli tiket juga pergi ke Bali wazeeekk dah ciyeeehhh... :b

Grup kita dibagi 2, gue termasuk yang penerbangan siang alias grup A. Gue pun SMS ke Flyndie yang mobilnya berangkat dari Tanjung Duren.

To : Simon, Flyndie
ahoi! apa kabar ni posko tanjung duren uda sampe mana? :p

Ternyata ga lama kemudian kita sampe di terminal 3, ga taunya tepat di depan kita itu mobilnya pecahan grup A yang lain. Wah pas banget deh, langsung masuk check-in segala macem tetek bengek dan akhirnya kita cuma nungguin waktu boarding.

Di J.Co, ketika pesawat datangnya masi sekitar 3 jam kemudian hiks.

Tika bilang suruh pose angkat kaki ke koper kenapa dia sendiri malah nggak? Payah ni *cubit Tika*

Untung terminal 3 pewe banget, dulu gua nunggu di terminal 1B suram gitu gelap-gelapan ga banyak cahaya matahari masuk. Singkat cerita, pesawat uda boarding, kita langsung turun dari ruang tunggu terus masuk pesawat.


Bisakah kalian liat betapa bahagianya muka si Flyndie? :D

Muka bahagia grup A lainnya, sisanya pada duduk di belakang.

Pake iPod si Tika. Ubi, Tika, Fly, Robet, Jejen, Tata.

Selama 1,5 jam ke Bali...
Gua paling cuma foto-foto sama video-video doang, sama ngerumpi bareng Tika + Fly. Untung kursi gua deket jendela, wenak banget bisa liat macem-macem, berhubung gua anak yang petakilan dan sungguh hiperaktif muahahahaha.

Kayak gulali awannya... #plak!

Ada yang tidur hihi.

Iseng, kasi bunga yang ada di bangku.

Dan ga kerasa, uda sampe di Bali!!! Mungkin ini daerah Tuban yang keliatan, CMIIW. ;)

Ngurah Rai International Airport
Sejauh yang gua liat, ternyata bandara Ngurah Rai lebih kecil daripada bandara Soekarno-Hatta, jadi ga ribet kayak di sono.

Berasa pramugari.

Pasti lu pada uda bosen sama foto cewe-cewe narsis ini wakakakak!

Berhubung ada Shindy (dan gua baru tau saat itu juga) kalo dia jadinya berangkat sendiri dan ngikut rombongan kita, kita nungguin dan nyari-nyariin dia sementara itu dia ga bisa dihubungin, hampir panik. Terus abis itu tujuan pertama kita uda langsung beli fastfood di deket pintu keluar ya ampuuunnn laper setengah mati. TT^TT

Setelah ketemu si Shindy, kita langsung berangkat ke penginapan dulu pecah 2 grup lagi. Yang cewe-cewe ikut kenalan keluarganya Shindy di Bali dan langsung capcus. Ternyata kita juga di jalan sama-sama kena macet kayak di Jakarta hahaha. Tapi yang pasti di Bali ga riweuh kayak di Jakarta, bangunannya ga tinggi-tinggi.

FYI (dan ternyata gua juga baru dijelasin beberapa hari kemudian), di Bali bangunan ga boleh ada yang lebih tinggi daripada Besakih Mother Temple, makanya di Bali ga pernah ada jalan layang (pantesan ga kayak Jakarta, good!) dan solusinya pada pake underpass. Dan gua juga dijelasin kalo ga salah, jadinya hotel-hotel bentuknya memanjang semua, dan sementara itu cuma menara kontrol di bandara aja yang jadi bangunan yang melebihi Besakih Mother Temple.

Di sono ngapain aja Bi?
Asik cuci mata, banyak bule tumpah ruah di sono bawa mobil sendiri dan di atasnya ada papan selancar cailah. Terus sepanjang jalan yang lumayan kecil kiri kanan toko semua, wah asik yah liatnya. Terus kita dianterin sama si Om buat makan malam sama bungkusin makanan buat anak-anak grup B yang sampenya malem di Bali.

Ternyata, gua baru sadar kalo kita dianterin ke...
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

Rumah makan nasi babi guling, hehe.
*jreng jreng jreng!*


Gua uda kebiasaan nulis babi jadi 'ibab', jadi selanjutnya gua bakalan nulisnya jadi 'ibab' yah.

Nasi ibab guling di Jalan Malioboro, lupa namanya.

Sebenernya, gua ga doyan makan ibab, sama kayak bokap. Tapi apa daya, gua harus bertahan hidup dengan nasi bungkus ini. Waduh, terus gua baru inget kan, kalo di Bali sapi itu binatang yang disucikan, jadinya gua bakalan jarang nemuin daging sapi dong hiks. Apa daya deh...

Setelah gua dipesenin, ternyata... WOOOHH KENAPA ENAK GINI?!!! Biasanya gua makan ga pernah enak??? Kok berasa makanan yang ga bakal gua lupakan selama di Bali hiks. :')

Gua pun ketagihan, kuliner asli Bali. (y)

Ngalay (finally)!!!
Istirahat sebentar di guest house punya kenalannya Kiwi, namanya Rimena. Murah itungannya, tapi sayang aja kalo ga ada kendaraan rada repot soalnya ini di daerah Kerobokan, 6 kilometer dari daerah pantai Kuta hiks. Malemnya, rombongan B dateng deh.

Willy, si ipar jauh.

Pas kita main ke Pantai Kuta sendiri karena belom dapet mobil buat dipake, anak-anak cowo jalan kaki ke pangkalan taksi yang lumayan deket dari Rimena. Wazeeekkkk ternyata taksinya mobil modif bro! Tarif naik taksi dari Rimena ke pantai Kuta sendiri 50 ribu. Langsung deh kita ngalay di pantai Kuta malem-malem, terus numpang cuci kaki nyari air bersih ke mall Beachwalk Kuta huahahahah!

Numpang cuci kaki di Beachwalk Kuta.

Karena uda keburu malem dan ga ada mobil buat jalan, akhirnya kita malah iseng nyusurin Gang Poppies bolak-balik. Pas mau pulang pake taksi, si Afgan dari Jakarta tumben-tumbenan video call gua dari Jakarta, waktu itu dia lagi nginep di rumah JoChris bareng Ryan buat siap-siap cabut ke Bali juga besoknya.

Sebenernya kita rada gaje juga mau ngapain soalnya kita jam nanggung nyampenya, nungguin rombongan grup B dulu. Bubaran semua ke Rimena lagi balik, dan si Jason balik ke tempat asalnya dia nginep, Gang Poppies huahahah.

Cukup segini dulu deh, gua lagi ga mood banget ni nulis postnya. Hmmm, dan hari pertama ga ada apa-apa juga sih ihihi. Sekian dulu yah.


Finally, Pantai Kuta! FULL EDITION!

Bersambung ke post berikutnya yaaahhh! :D
photo credit : Tika

Rimena Guest House
Jl. Raya Semer, Gang Seruni
Banjar Dukuh Sari, Kerobokan Kelud,
Kuta Utara, Bali. (sekitar 6 km dari pantai Kuta)

You Might Also Like

10 comment(s)

  1. bokap sama cece koko gua juga lusa ke bali, pengen banget kebali ~ T_T

    ReplyDelete
  2. Hahaha . Rame banget yang kmrn ke balii . Post lanjutanny d tunggu bii •° ♥ ♡ :b

    ReplyDelete
  3. ciye yang lagi dibali :D gue asli bali :) selamat bersenang2 ya. gue tunggu part 2 nya hihi

    ReplyDelete
  4. ikiutan seneng ngeliat kompaknya kalian. luar biasa deh.

    gimana tu lanjutannya kisah di bali. pasti seruu

    ReplyDelete
  5. nice post :)
    ditunggu kunjungan baliknya yaah ,
    minal aidzin wal faidzin gan :)

    ReplyDelete
  6. Wow keliatannya seru nih, tapi btw masak yang punya blog kena macet sampe malam. Soalnya foto di bandara ngurah rai siang, eh di tempat babi guling dah malam?

    ReplyDelete
  7. nasi babi guling.. nyaaaaam *slurup

    ReplyDelete
  8. Ini baru part 1, ya? Waaaaaaaaaks lengkap amat ceritanya bikin ngiri...

    ReplyDelete
  9. liburannya mantap, makasih foto-fortonya. Bali still the best island for Holiday.

    ReplyDelete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram