Have a Nice (Bloody) Trip, Guys! (Prolog + Tips Beli Tiket Maskapai Penerbangan Online)

Wednesday, August 15, 2012

Suatu hari di siang nan terik di Jakarta, Teletubbies bermain-main...

WEH INI CERITA APAAN!!!! KOK NYAMBUNG SAMA TELETUBBIES DAH 'BI?!!!!

Tentang Apa Sih Bi?
Okeh, ceritanya gini. Sekitar bulan Desember, waktu itu abis pulang sekolah, biasanya gua pulang nebeng berjamaah di mobilnya Robert. Waktu itu Tata ngajakin buat liburan ke Bali bareng, yang uda mau ikut ada Robert sama Rayna, sementara dia bilang karena orangnya masi kurang banget dia bilang cari orang lagi, dan ngajakin gua dan gua juga disuruh ngajakin orang-orang berjamaah. Dia sama Robert bilang waktu itu lagi ada promo tiket Bali murah pulang pergi cuma 400 ribu. Hmmm.

Sementara itu, sebenernya uda ada temen-temen gua segrup yang uda beli tiket ke Bali dari 6 bulan yang lalu sebelum Desember itu, gara-gara Fiola (kalo ga salah) ngetweet ada tiket murah ke Bali cuma 200 ribu pulang pergi, akhirnya serombongan malah beli semua berjamaah buat liburan bareng. Mereka beli tiket selama 9 hari.

Sebenernya gua galau, belom tentu nyokap gua ngasih, apalagi tiket bukan yang 200 ribu pulang pergi kayak mereka. Setelah gua bertapa 40 hari 40 malam tanpa makan dan meracuni nyokap gua dulu dengan iming-iming (yang sebelumnya dijanjikan) 400 ribu pulang pergi Bali, nyokap pun bilang, 'Ya udah ikut aja.' terus gua langsung tanpa ba-bi-bu langsung DEAL ikut. Terus gua ngajakin Willy juga dan dia seneng banget bisa join. Sampai seminggu rencana pergi ke Bali berlangsung, tiba-tiba kita uda punya list sekitar 12 orang yang bakal gabung di grup kita. Tralalaaaaa trililiiiii senangnya hati iniiiii *goyang dombret*....

Pesen Tiketnya Aaaahh...
Sampai suatu hari, gua ditelpon sama Tata buat online Skype karena grup kita uda fix, dan musti buruan pesen tiket (ceritanya) biar ga kelewatan promo tiket murah, kita online bareng Willy juga, kita pun video call bertiga dari sore.

Halo masbroh! Halo Mbaksist!

Pertamanya pas diliat, loh kok harganya malah jadi sekitar 295 ribu yak? WADUH setelah gua cek Google ternyata promonya uda lewat sekitar 10 hari yang lalu, lah ilah... Ini gimana mak?! Gua uda banding-bandingin sama harga-harga tiket maskapai low cost yang lain. Setelah dirundingin, yah paling harganya beda-beda dikit lah, ya uda kita lanjut beli tiket, tetep pake maskapai X. Sampe ga tau kenapa tiba-tiba karena halamannya kelamaan ga diloading, gua malah balik lagi ke home websitenya.

Willy : Bi, lu balik lagi ga ke home-nya?
Gue : Iya nih gimana dong? Coba loading lagi dah...
Tata : Gua juga kelontar lagi ke home-nya!

Dan bodohnya, setelah kita bertiga kelontar ke home-nya, kita selalu masuk waiting list dan ga bisa masuk ke pemesanan tiket lagi. Astagaaaa... Kita bertiga uda beberapa jam nongkrong depan PC masing-masing satupun ga ada yang lolos ke pemesanan.

Muka anak-anak galau pesen tiket online.


Sampai akhirnya...

Willy : WEH TEMEN-TEMEN GUA MASUK!
Gue : Okeh, pesen maksimal berapa orang tu?
Willy : Sekitar 9 orang. Kita kan yang ikut ada 12 orang, bagi enam-enam aja yah mesennya.]
Tata : Ya uda tanggalnya samain aja deh sama rombongan mereka, biar kita bisa main bareng.
Willy : Pertama siapa dulu nih? Nama gua dah.....

Willy : Elu Bi, tanggal lahir berapa?
Willy : Tata, tanggal lahir berapa?
Willy : Siapa lagi dah? Rayna, eh tanggal lahir dia berapa?
Gue : Gue liat Facebook bentar.
Willy : EH TANGGAL LAHIR SI ANU BERAPA?
Gue : MAMPUS GA ADA DI FACEBOOK GIMANA DONG?

Karena kelamaan nyariin tanggal lahir, akhirnya lewat 10 menit dan kelontar lagi ke home. Buodoh. -____-"

Minta Tolong.. Long.. Long.. Long..
Sampe akhirnya uda jam 11 malem, membabi buta dah mau beli tiket online doang, ga ada yang lolos lagi ke bagian pemesanan, kita uda telpon-telponin anak-anak yang tanggal lahirnya ga ada di Facebook. Gua inget banget tuh Ando gua telponin masih setengah sadar gara-gara udah tidur, pokoknya kita uda pegang list tanggal ulang taun. Sementara itu, Tata punya inisiatif buat nelpon Robert, minta bantuan sama dia buat pesenin tiket gara-gara ga ada yang nembus lagi ke bagian pemesanan. Robert juga masih setengah sadar.

Gua temenin mereka buat kasi instruksi lewat telpon ke Robert cara mesennya, gara-gara dia langsung nembus waiting list di website maskapai X. Akhirnya sudah jam 1 dan gua pun menyerah musti tidur gara-gara gua jam 4 pagi uda musti bangun buat pergi ke bandara buat ke Palembang.

***

Tiketnya Sih Kebeli, Tapiiii....
Sampai akhirnya, Senin masuk sekolah, hari itu lagi ada try out pertama kali (gua inget banget tuh! Fisika! Terus gua sama sekali ga pegang buku gara-gara gua baru dikasitau sama anak-anak pas gua di Palembang!). Pulangnya nebeng lagi seperti biasa berjamaah di mobil Robert.

Gue : Jadi, tiketnya gimana, beres?
Tata : Udah kebeli, tapi tiketnya....
Robert : Haduh Bi, sori sori... -____-
Gue : Ha? Kenapa?

Robert : Gara-gara gua salah liat tanggal, kita jadi ke Bali 11 hari.
Gue : HA!!!! Kok 11 hari?!!!!!! *matabelo*

Jadi intinya, Robert pas kita telepon kan masi tidur noh, terus kayaknya dia masi setengah sadar gitu. Pas ngisi tanggal, dia ga perhatiin + teledor. Kita berangkat tanggal 22 Mei, terus karena ingetnya 9 hari jadinya dia ngitung pulangnya tanggal 22 + 9 = 31. Terus masalahnya Robert ga inget kalo bulan Mei itu ada 31 hari, jadinya, dia langsung masukin jadi tanggal 1 Juni pulangnya. Gawatnya Robert juga salah masukin tanggal jadi berangkatnya tanggal 21 Mei.

Disaster.

Akhirnya Gua Ceritain ke Nyokap...
Gue : Mam, aku sama temen-temen uda pesen tiketnya loh.
Nyokap : Oh bagus dong, kena berapa?
Gue : Kena 750 ribu sama tax + asuransi dll.
Nyokap : Loh ga jadi 400 ribu pulang pergi? -___-
Gue : Promonya uda lewat.

Gue : Terus aku jadinya 11 hari ke Bali gara-gara salah pesen tiket.
Nyokap : HA?!!! 11 HARI?!!!!! GA SALAH LU!!!!!??? *panik ala ibu-ibu*
Gue : Tau tuh yang mesen tiket... -____-
Nyokap : Ya ampun lu mah jadi ikan asin dah di sono, mau tidur di mana coba 11 hari? Ngegelontor aja di pantai Kuta tidurnya tiap malem biar hemat duit hotel sampe keling.

Malemnya gua tidur, dan mencoba berimajinasi, bersimulasi buat tidur di pinggir pantai Kuta *sakit lu Bi!* dan besoknya gua ceritain ke Tika, dia malah ngakak-ngakak, sementara dia sendiri malah diomelin gara-gara tau dia (kejebak) perjalanan 11 hari di Bali hihihi. :b

Ga tau kenapa, untungnya nyokap gua ga marah-marah sama gua, dia malah nanggepinnya santai-santai aja.

Kelanjutannya?
Singkat cerita, sampe 1-2 bulan ke depan kita bener-bener pasrah diri dengan perjalanan tiket 11 hari, sampe gua, Jejen + Tika langsung chat di YM merumuskan biaya ke Bali sama mau ke mana aja. Entah bisa dipercaya apa nggak, kok malah jatoh-jatohnya satu orang bakalan ngabisin 5 juta yak 11 hari itu? -____-

ASTAGAAAAHHH MACAM APA LAH INI!!!??? *banting meja*
Kita kan dari awal mau jalan-jalan semi-backpacking!!! Kok malah jadi 5 juta???? Gua makan pasir juga dah di sono! *emosi*

Terus masalah terus bergulir, akhirnya pas awal-awal rombongan gua dapet kabar tiketnya jadi 11 hari semua langsung ribet. Akhirnya adalah yang salah-salahan, ada pulak yang ga mau bayar duit tiket, ada lagi yang modelnya begini, begitu, begini, begitu... Ada ajaaaaa yang bakalan diributin berawal dari tiket 11 hari itu. Sampe akhirnya langsung gua sama temen-temen (terutama Jejen) bilang kalo ini...

Jejen : Ini bener-bener perjalanan berdarah-darah ini... TT^TT

Kalo Jejen uda kayak gitu di kelas, gua cuma bisa berniat nyanyi-nyanyi lagunya D'Masiv yang 'Syukuri apaaaaa yanggggg... ada.... Hidup adalaaaah... anugraaahhh...' sambil di-remix dangdut asoyyy, tapi ga jadi ah, gua takut dibekep dimasukin tong sampah sama dia huhu.

Sampai akhirnya kita lama-lama turun pitam semua dan lebih fokus buat ke tryout-tryout dan pelajaran, dan malah lupa kalo kita pas uda di bulan April gitu kalo bulan Mei kita uda bakalan ke Bali.... (Hebat amet lu Bi, malah bisa lupa kalo bentar lagi mau ke Bali?)


TIPUAN UBI!
Tips (Kurang) Ampuh ala Anak Ubi


Jadi enaknya pesen tiket online itu gimana menurut lu Bi? Setelah makan asam garam pergi ke Bali dengan ngurusin tetek bengeknya sendiri dan ga pake agen tur, cuma ini aja yang gua bisa bagiin ke lu pada.


  1. Bener-bener pastiin kapan tanggalnya. Apa hari itu pasti libur ato ga? Gua dan temen-temen beli tiket targetnya abis sebelum ato sesudah graduasi, dan kita bisa ikut graduasi. Kita cuma ngeker-ngeker tanggal berdasarkan tanggalan program tahunan sekolah yang dibagiin pas awal tahun ajaran (dan juga kemakan sama tanggal grup yang satu lagi pergi sih huehehe), sementara itu kita malah bingung pas uda mau graduasi gara-gara tanggal graduasi itu ada di tengah-tengah tanggal kita lagi ke Bali. Dengan super terpaksa akhirnya kita malah beli tiket lagi buat potong hari H-1 graduasi uda pulang, gua + Willy orang yang pertama beli tiket potong hari gara-gara ga sengaja gua malah masuk website maskapai X malah muncul promo tiket 1 arah cuma 200 ribu++ mbeeekkk....... -_____-"
  2. Sebaiknya jangan buru-buru beli tiket. Nanti malah kayak gua lagi di poin 1, promo muncul lagi pas uda mau deket-deket gua pergi. Kalo liat promo uda abis, tinggal dulu sampe sekitar berapa bulan pasti ada promo abisin bangku lagi. Gua jadinya ngabisin duit tiket nyampe 1 juta super mbeeeekkk... Temen gua ada yang nyusul baru H-1 beli tiket, lebih pasti lagi noh harganya ga usa pusing sama tanggal.
  3. Bandingin harga tiap-tiap maskapai. Waktu itu kita tetep kekeh pilih maskapai low cost X karena lebih praktis buat beli tiket untuk banyak orang. Sebenernya gua uda ngintip maskapai low cost Z, karena harga jatuhnya lebih murah dikit + uda dapet bagasi 20 kilo, tapi sayangnya agak ribet buat mesen tiket banyak orang di websitenya. Demi kepraktisan dan ga mau kena credit card tax lebih banyak, akhirnya kita mesen pake maskapai X.
  4. Pesen tiket pergi-pulang beda maskapai. Ada orang di rombongan gua yang nyusul dan beli tiket sendiri kayak gitu, pergi naik tiket maskapai X pulang naik tiket maskapai Y. Dia beli satu bulan sebelum keberangkatan dan tiketnya malah jatuhnya lebih murah dibanding kita, cuma 500 ribuan doang. Nyesek ga? Hiks. B*tch please.
Andai gua nanem pohon duit di rumah, gua ga usa pusing-pusing soal harga tiket maskapai low cost, emang pertaruhan sih beli tiket low cost, semakin jauh tanggalnya semakin murah hiks.

Oke deh cukup segitu dulu, penasaran kan gimana cerita perjalanan (berdarah-darah) kita? Tunggu ceritanya Ubi cs ke Pulau Dewata yah temen-temen. Tralalaaaa, trililiiiii.... Lapar di malam hari.... #eh?

You Might Also Like

7 comment(s)

  1. ok,,,,dtunggu cerita selanjut nya,,,,,,,,,,

    ReplyDelete
  2. yo mantebh ni tipsnya...
    jangan2 baru pertama kalii...
    :P

    ReplyDelete
  3. nasib kita sebelas dua belas bi -__-

    gua juga kemaren2 habis pesen tiket online punya *ir*sia yang dari Semarang ke Jakarta, terus gegara salah scroll jadinya tanggalnya pindah, dari tanggal 14 17 Septermber jadi 7 17 September :O
    mana waktu gua cek kalo mo batal ato rubah tanggal, kena charge 200 ribu per tiket... padahal gua beli 6 tiket, dan harganya 99rebu satu tiketnya hahahahaha

    bener2 kena omel bokap nyokap tuh kemaren habis mereka tau -__-

    ReplyDelete
  4. hahahahhaha, makasih makasih, udah mau share... hehehehhee,

    ReplyDelete
  5. Wah keren jga ya ceritu lo.

    Ditunggu cerita selanjutnya.

    ReplyDelete
  6. hahaha... satu lagi nih, kalau mau ngasi tahu gitu jangan pas tidur.... tar kejadiannya kayak gitu lagi... :P

    ReplyDelete
  7. yang paling penting kayaknya nama lengkap sama tanggal ultah juga ya! :))

    ReplyDelete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram