Anak IPA (Salah) Gaul

Friday, October 14, 2011

Hey world! I'm back for a while. Kali ini gue punya cerita seru dari kelas gue.

Biasanya anak IPA identik dengan kerjaannya belajar melulu, kutubuku, omongannya ilmiah melulu, tiap ada waktu kerjaannya malah bikin peer dan lain sebagainya. Tapi kali ini itu ga berlaku buat anak-anak kelas gue. Betapa bateknya anak kelas gue.


GIMANA YAH MASUKNYA?

Hari Kamis, muka anak angkatan gue kebanyakan pada teler-teler semua kayak abis overdosis Oskadon, soalnya hari Kamis kita dikasih tugas yang musti dikumpul sama Mr. Paul, guru bule kita yang boksi kayak Pitbull. Tugasnya adalah suruh bikin majalah dan musti memuat beberapa artikel yang dia minta. Sampe pelajaran TOEFL class selese. Rasanya udah kayak ketemu surga. Abis istirahat soalnya pelajaran musik naik ke auditorium musik lantai 4.

Nah pas musik, ceritanya guru biolanya ga masuk
Jadi anak biola digabung sama anak brass-band jadi satu di ruangan brass-band. Wahhh rame dah tu, apalagi anak biola norak semua jadinya ga pernah nyentuh-nyentuh instrumen-instrumen di ruangan brass-band, kayak timpani, xilofon + drum. Guru brass-band bilang kalo kita anak biola boleh nyoba-nyoba semua alat musik di sana. Ya udah dah yang paling rame dimainin mah drum. Ada anak brass-band yang belajar buat ujian minggu depan, tapi terlebih anak biola kerjaannya malah main-mainin drum. DURUDUK DURUDUK DURUDUK.

Eh kita malah keasikan sendiri ga tau waktu, tiba-tiba anak kelas gitar dateng, terus tiba-tiba panik ngajakin kita cepetan turun ke bawah. Mustinya musik cuma 45 menit jatahnya, EEEHH KITA MALAH BABLAS. Fisika yang mustinya abis musik malah jadi cuma sisa 20 menit sebelum istirahat. Jah ilah. Tapi bener juga sih gue ga tau tadi ruang brass-band tuh ada jemnya ga ya? Terus kita juga sama sekali ga ada yang denger bel ganti jam pelajaran, mungkin gara-gara keasikan mainin drum.


Pas sampe depan kelas, anak-anak gitar yang udah turun duluan malah ga masuk kelas.
Afgan : Nape lu ga masuk, Jo?
JoChris : Gimana mau masuk coy, KELAS KITA DIKUNCIIN SAMA PAK KARMANTO!

Nah loh. Tadi ada yang liat sih pas turun, Pak Kar' ngacir dari kelas IPA terus ke ruang kerja guru. Kesimpulannya, gara-gara kita telat turun, kelas kita dikunci. Jeng jeng. Semua anak ngemper di depan kelas. Terus tiba-tiba guru piket hari itu, si Bu Tiur bilang.

Bu Tiur : Kalian sih pake telat turun, dikunci deh.
Anak-anak : BU!!! Kuncinya di siapa Bu?!!!
Bu Tiur : Ibu nggak pegang tuh. *terus ngacir jalan*

Terus semuanya bingung. Aldo sama Flyndie sebagai ketua + wakil langsung ngacir ke ruang kerja guru nanyain kuncinya di mana sama guru Fisika. Dateng lagi ke depan kelas, mukanya Aldo bingung.

Aldo : Eh cewek-cewek! Buruan gih ke ruang kerja, CEPETAN!
Olvin : Emang nape 'Do?
Aldo : Udah cewek-cewek aja yang nanya, siapa tau kalo cewek yang nanya malah dibaekin terus kuncinya dikasih.
Flyndie : Abis kita yang nanya malah kita suruh nyari kuncinya sendiri di mana.

Sampe akhirnya, Olvin Imel dll langsung berunding ke depan ruang kerja guru gimana cara minta kuncinya. Olvin sampe punya ide mau bikin huruf 'SORRY' dari liukan badan. Tapi ga jadi karena Imel udah keburu ngakak ceng-cengin Olvin pas bikin huruf R badannya lucu banget wakakakakak. Sementara itu, kalo di depan kelas kita, tiba-tiba si Aldo meretelin kawat yang ada di depan kaca kelas yang buat ngiket popart.


Sampe bel istirahat bunyi, kita semua ga ada yang punya ide kuncinya di mana...
Terus anak-anak IPS lewat, bingung.

Efraim : Weh, napa kelas lu pada di luar Bi?
Gue : Batek banget kals gue, hari ini kelas gue dikunciin pada ga bisa masuk.

Dan inilah yang terjadi selama istirahat.


Onel, Sandra, Osin, Gaby

Anak IPA, cuma bisa berjejer duduk depan kelas, ditanyain anak IPS

Rame-rame depan kelas, mau tau ngapain?
Felix ngebuka kunci pake kawat yang tadi dipretelin dari jendela,
dan ini beneran hampir kebuka, tapi karena kawatnya terlalu tipis
ga bisa buka gigi lapis ketiga dari kuncinya


Sungguh batek sekali.

Terus istirahatnya abis, selanjutnya... Kita semua malah serem sendiri.
Afgan : Eh ya ampun men! Abis ini kan kimia men! Terus nanti Bu Yuni nanya, kenapa kita di luar, ya ampun lemes men!
Jeremy : Oh iya!!!! Serem bener dah..

Kok serem? Soalnya guru kimianya wali kelas kita LOL. :P

Tadinya kita semua udah bingung di ruang audiovisual pas presentasi, mau ngomong apa coba.
Bu Yuni : Ini semua ga bawa buku mau presentasi?
Anak-anak : Kelasnya dikunciiii Buuuuuu....

Eh ternyata oh ternyata, kuncinya ada di wali kelas kita men. Akhirnya kebatekan anak kelas IPA berakhir dengan dodolnya hahaha.




NAFSU TAK MENGHALANGI RINTANGAN APAPUN, KAWAN..


Hari ini, Afgan dari kemarin-kemarin udah ngajakin kita makan-makan hari Jumat di Greenville gara-gara dia punya voucher makan murah. Tapi ternyata, pulang sekolah hari ini. Kita galau. Jadi ga ya makannya? Emang napa Bi?


Semua anak-anak yang pada pake BB...
Langsung dapet broadcast message kalo misalnya deket sekolah kita lagi ada demo gitu, bilangnya sih 'kerusuhan' + ada fotonya. Anjir! Denger demo dibilang 'kerusuhan' tiba-tiba yang ada di otak gue malah model-model kerusuhan tahun 98 Trisakti. Soalnya sekolah gue daerahnya emang sepelemparan batu dari Trisakti. Anak-anak sekolah gue malah pada panik langsung pada ngibrit pulang. Dalam waktu sekitar 15 menit, mobil-mobil jemputan udah pada pergi semua. Terus sekolah sepi. Krik krik.

Tiba-tiba emak gue nelpon, gue bawa kamera apa nggak. Gue bawa sih soalnya mau rekam drama musikal kelompok yang lain. Emak gue malah bilang suruh nganterin kameranya ke kantor emak gue di Apartemen MGR. Bokap gue telpon dia masih di Pasar Kopro baru bisa ke sekolah 30 menit lagi. Gue bingung. Emak gue ngebet banget suruh nganterin digicam.

Gue : Gan, masih lama ga berangkatnya? Gue bingung nih..
Afgan : Yah bentar lagi paling, emang napa?
Gue : Emak gue suruh nganterin digicam ke Medit. Ada yang mau nganterin gue? -____-'
Afgan : MUKE GILE! ORANG DI TAMAN ANGGREK AJA KATANYA KERUSUHANNYA UDAH NYAMPE!

Weh?! Taman Anggrek malah sepelemparan batu lagi dari Apartemen MGR! Ini yang salah sebenernya siapa!!!! Emak gue ngotot lagi musti cepetan nyampe tu digicam gimana caranya ke tangan dia.

Tika : Pasti emaknya ubi mau gahul lagi hari ini, mau kungkow-kungkow makanya mau bawa kamera. :D
Gue : Emak gue salah gahul, Tik.

Setelah galau mau jadi makan apa nggak gara-gara gosip kerusuhan. Akhirnya....
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Kita tetep pergi makan.


Sinting nian. Anak-anak yang lain pada pengen cepetan pulang, kita malah ngacir makan coba!!!
Afgan : WEH!!!! Gue laper men... Yuk cepetan ke Super Penyet.
Jeremy : Gue juga pengen, tapi gue galau men ntar gue pulang ke Slipi gimana ye?
Afgan : Ke rumah gue aja maen. Udah yuk buruaaaann ADOH GUE LAPER COY!!!!
Tika : Eh gimana nih? Bokap gue malah jemput. Gue tanya bokap gue dulu yah boleh ikut apa nggak.

Untunglah ada si Ryan unyu yang mau nganterin gue ke MGR. Ryan suruh gue liatin gerbang Greenville ditutup ga, ternyata nggak. Eh kok di arah Tanjung Duren Raya malah anteng-anteng aja? Gue bingung. Setelah emak gue nerima tu kamera. Gue sama Ryan langsung pergi ke Restoran Super Penyet.

Sementara gimana nasib yang lain? Afgan + Jere udah ngacir duluan, disusul gue + Ryan, terus dateng lagi Evan + Aldo, terus dateng lagi Tika + bokapnya? Loh?! Kok bokapnya Tika ikutan? Ternyata bokapnya Tika males pulang gara-gara kerusuhan, terus jadinya nemenin Tika makan sama kita, tapi ga mau gabung sama meja kita wakakakakaakkk. Sisanya tinggal JoChris yang lagi beli bunga sama Onel ke Kemanggisan buat jualan nanti malemnya.


Gue + Tika, liat muka gue, masih ada sisa-sisa teler dari kemarin-kemarin


Sama Ryan, si oenjoe-man! Di belakang kita, ada bokapnya Tika LOL.

Voucher yang dipegang Afgan itu berlaku potongan 200k jadi 120k minimal 8 orang, kalo di bawah 8 orang angus. Ternyata kita masih galau, JoChris ga dateng-dateng.Akhirnya kita pesen makanan duluan, terus nungguin JoChris dateng. Karena udah keburu laper.......


Saking lapernya, nasi aja belom ada cabenya udah disendok duluan

Afgan : Eh! Tika, kalo JoChris ga dateng, bokap lu bilang yah buat jadi orang kedelapan kita, biar vouchernya ga angus!!!!

Pertama, nasinya dateng, lauknya belom. Evan udah ketawa-tawa ga taunya dia udah keburu nafsu nyendok nasi pake tangan sama cabe. Terus kerjaannya makanin timun pake cabe doang. Hina sekali.


Evan, paling nafsu makan sambelnya, menghayati banget!


Afgan : Tunggu dulu dong 'Ban!!!! Tunggu JoChrisss!!!!
Evan : Laper men.
Ryan : Jo lama banget dah, jangan-jangan dia kejebak kerusuhan lagi.
Aldo : Iye, terus dia ke sini udah keburu laper, makanin bunga yang baru dia beli.

Afgan : Hina sekali men. Eh gue juga laper.
Evan : Iye, nih semua lauk udah dateng. Tunggu apa lagi men.
Afgan : Dohhh...
Tika : Gue laper!
Afgan :  AH YA UDAH DAH SIKAT DAH SIKAT JO MAH URUSAN BELAKANGAN! *kalap juga*


Afgan, si raja cabe, emang paling anteng kalo ada cabe

Wuih gila udah ga pake mikir makanan depan mata semua enak-enak, terus kata 'kerusuhan' tiba-tiba udah ilang di kepala. Bateknya jadi, Evan saking nafsunya nambah nasi sampe 3 porsi. Kalo Afgan si raja kuliner? Tentu aja nambah... tapi ga cuma nasi, cabenya juga nambah 3 piring!

Evan : Anjir, gue jadi pengen makan nasi lagi.
Afgan : Jangan nyomot punya Jo ye.
Evan : Yah gapapalah dikit, bilang aja sama dia nanti kalo kebanyakan bisa diabetes. :D


Manusia-manusia kelaperan, ga nahan nungguin JoChris


Kita semua udah selese makan, Jo belom dateng
Bingung dah ini voucher angus gak yah. Tapi mustinya JoCrhis dateng karena tasnya udah ada di kursinya dia. Karena kasian dia makan paling bontot, kita sisain dia semua jenis sayur yang kira-kira dia makan. Sampe akhirnya si ketua OSIS dateng, dia bingung kok semua udah pada abis makannya? Ya udah dengan kalapnya dia makan, makanan... makanan 'sisaan'.


Kurang baek apa kita coba? Jatah dia diitung-itung paling banyak sendiri. :P

Itu malah jatah dia paling banyak di antara kita-kita yang udah makan, ayamnya aja sampe sisa ga disentuh gara-gara kenyang. Emang sih ga tau kenapa buat gue makan dikit aja udah begah banget di sana. Pas bayar, Afgan dapet voucher lagi buat makan minimal 4 orang, ditambah dari punya bokapnya Tika.

Afgan : 2-3 minggu lagi KITA MAKAN LAGI DI SINI!!!! B-)

Batek sekali. Ada kerusuhan bukannya pulang malah ngacir makan lagi! Pas pulang, gue Jo Evan muter jalan ke Jalan Panjang. Pas gue tadi liat di Google ternyata bukan kerusuhan deng. Di pinggir tol (Jalan Arjuna Utara) ada Kopaja + 3 motor dibakar massa gara-gara sengketa tanah, tapi tingkatannya masih tawuran, bukan kerusuhan. Di Taman Anggrek metromini yang katanya dibakar. Nah tanah yang disengketain sih emang deket banget sama sekolah gue tinggal jalan dikit.

Ah tetep aja, BATEK! M-U-D-A!

***


Nantikan seri batek anak IPA selanjutnya. Ciao. B-)


You Might Also Like

12 comment(s)

  1. temen km yg foto pertama cantik..
    kenalin donk...
    :)

    ReplyDelete
  2. gw juga dulu IPA dan kelas gw juga isinya anak-anak hyper semua (salah gaul) =) masa masa paling indah ^^ tapi hampir smeu dari kelas kami membuktikan bahwa rusuhnya kelas kami bisa dipertanggung jawabkan. well 90% dapet PTN =))

    ekstrim bikin hidup makin hidup

    ReplyDelete
  3. Ya ampun, jaman memang sudah berubah ya...anak sekarang hobinya makan ke restoran. Lah, jaman gua dulu? Ke warteg aja cuma bisa seminggu sekali, hahaha...

    ReplyDelete
  4. seru ya :D lah kirain mama kamu minta dianterin digicam-nya buat ngeliput kerusuhan :P kenapa gg ikut aja siapa tahu masuk tv #dilempar panci :P

    ReplyDelete
  5. Ya ampun, jaman memang sudah berubah ya...anak sekarang hobinya makan ke restoran. Lah, jaman gua dulu? Ke warteg aja cuma bisa seminggu sekali, hahaha...


    haha bener bgt sama komen ini =))

    ReplyDelete
  6. haha seru amat eh, tapi gue anak IPS sih .
    kelas gue juga sering salah gaul gitu wkwk xD

    ReplyDelete
  7. bahahahaa gokil!
    btw itu temen lo ada bakat ya buat buka kunci pintu... =))

    ReplyDelete
  8. whoaa... ntu mah bukan salah gaol tapi kreatip ;)

    ReplyDelete
  9. aku suka sama gurunya, tak ada murid - tak ada kelas, jadi dikunci aja kelasnya :D

    ReplyDelete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram