Nobody Knows When People We Love Gone

Thursday, July 14, 2011

Kemarin di Facebook
Temen gue si Dika ngepost status kalo suami dari guru matematika gue meninggal. Kayak kena petir di siang bolong, banyak anak-anak yang sempet ga percaya. Ternyata kabar tersebut anak-anak dikasitau dari guru bahasa Inggris gue lewat BBM.


Untuk anak kelas XI-A, sebenernya kita udah lumayan lama tau kalo suaminya Bu Betty (guru matematika gue) lagi sakit. Kalo di kelas tiap awal bulan dia selalu ngambil waktu pelajaran matematika pas pertemuan awal bulan buat intermezzo gitu, biar sedikit santai. Biasanya dia ngebacain suatu renungan dari buku renungan gitu ato cerita-cerita. Salah satu contohnya adalah post ini --> klik di sini.

Sempet sekitar bulan-bulan awal semester 2 (ato sebelumnya yah? pokoknya sekitar taun baruan) dia sempet cerita sama anak kelas XI-A kalo anaknya ngasih tiket buat liburan sama suaminya, tapi mendadak suaminya sakit gitu badannya sakit semua dan musti dibawa ke rumah sakit. Bulan-bulan depannya pas lagi intermezzo lagi dia cerita kalo suaminya ternyata sakit kanker (kalo ga salah juga, lupa) jadi kadang-kadang Bu Betty ga ngajar di kelas karena musti temenin suaminya kemoterapi dsb.

Abis itu, dia hampir selalu masuk dan mungkin udah jarang-jarang absen di kelas kita, soalnya dia sendiri bukan guru 'full' gitu karena faktor usia tapi masih hobi ngajar, daripada nganggur di rumah mendingan ngajar dan dia milih sekolah yang deket rumah dia, jadi dia masuknya agak siangan dan bisa pulang kalo udah ga ada jadwal. Tau dari mana 'Bi? Intermezzo-nya dia dong. B-)

Pernah pas udah musim-musim kenaikan kelas
Bahan ulangan kita makin susah-susah. Gue inget banget gue sering belajar mati-matian tapiiiiiiii ulangan gue dapet nilai jelek mulu. Sekelas sering remedial massal. Ehm, tapi kalo matematika ga dikasih remedial sama dia, cuma kadang-kadang doang. Soalnya dia mau ngelatih mental kita ga boleh bergantung remedial. Yang paling gue inget pas kelas XI-A lagi ulangan turunan. Beuh satu kelas nilainya kebakaran semua udah minta disirem pake ember tu kertas ulangan satu kelas.

Gue inget banget Bu Betty ngomel-ngomel, dan sampe nahan napas marahnya, dan mukanya agak merah. Satu kelas diem, sampe ga ada yang berani liat dia, dan ngerinya takut saking parahnya namanya disebut. Eh bener, mungkin dia ngomelnya udah sampe ubun-ubun waktu itu... ada 2 anak kelas gue yang namanya disebut dia sama kesalahannya apa karena paling fatal sekelas nilai ulangannya. Terus waktu itu dia ngejelasin 6 soal 'mematikan' turunan di ulangan. Aduh waktu itu gue ngerasa paling bego satu kelas pas ngeliat penjelasan dia ternyata gitu cara ngerjainnya sampe ga kesampean. >_____<

Abis selese ngeluarin uneg-unegnya. 1 anak kelas gue yang tadi disebut dipanggil sama si guru. Dan dia sempet bilang (dan gue juga denger) : Saya takut kamu ga naik kelas.



Untungnya, kelas XI-A dinyatakan utuh dan naik kelas semua, bener-bener utuh nanti kelas XII-A isinya sama lagi, karena paralel IPA cuma 1 doang di angkatan gue. Pas gue ngeliat nilai rapot gue, di bagian matematika, Bu Betty ternyata ngasih nilai gue ga jelek-jelek amat. Kalo di ulangan sih dia ngasih nilai per nomor dengan skor maksimal 8, tapi ga pernah nulis nilai keseluruhannya, jadi kita suka nembak nilai keseluruhan sendiri. Abis dibagiin ulangan eksakta pasti kerjaannya rebutan kalkulator satu kelas. :))

Dan sempet kebesit, dia waktu itu juga pernah curcol. 'Kalo nilai kalian begini semua saya juga bingung mau kasih nilai apa di rapot kalian.'

Yang penting naik kelas dulu deh huhu.


Hampir sebulan liburan dan ga ketemu matematika, kelas kita belom dapet intermezzo lagi nih
Dan akhirnya kita semua baru tau kalo suaminya Bu Betty udah pergi lewat Facebook, bukan intermezzo. Sempet tadi malem kebayang-bayang, pasti guru gue sedih banget suaminya udah pergi. Gue sempet kebayang-bayang Bu Betty malem sebelum tidur, Bu Betty lagi apa? Pasti berat kehilangan seseorang yang lu cintai.

Di intermezzo-nya dia dulu, dia suka cerita tentang cucunya sama tentang suaminya. Dia pernah cerita kenapa dia pas kecil mau jadi guru, gimana ceritanya dia mandiin cucunya, dan yang paling lucu dan gue inget sih romantisme pas masa mudanya. Dia pernah cerita kalo dia sama suaminya pernah ngejalanin LDR dan akhirnya dilamar di usia muda dan seterusnya sampe suka duka berumahtangganya juga komplit. Kita semua di kelas XI-A suka ketawa ngedenger ceritanya Bu Betty.

Yah karena gue juga lagi musim galau abis putus, dapet lah feelingnya gimana kehilangan seseorang. Gue jadi merasa bersyukur, soalnya kalo gue cuma putus sama si mantan tapi masih bisa tau dia ngapain aja lewat internet. Gue ngebayangin waktu semester 2 ini, Bu Betty sibuk mikirin anak-anak biar nilainya pada bagus-bagus, sementara suaminya lagi sakit dan musti ditemenin. Mungkin pas dia sempet ngomel-ngomel di kelas kita dia sendiri sebenernya juga lagi pusing karena fokusnya kebagi jadi 2. Dan sempet gue liat Facebooknya si guru, gue ngeliat foto-foto dia sama suaminya senyum berdua di hari ulang taun pernikahan mereka.

Dan pas malem kemarin sebelum tidur, setelah ngebayangin Bu Betty lagi ngapain, gue malah keinget sama mantan (lagi, lagi dan lagi -____-'). Dulu kita pernah becanda gitu ngobrol, dia bilang kalo di antara kita berdua nanti berpulang, dia mau duluan daripada gue. Gue tanya kenapa nanti kan gue sedih kalo liat dia ga ada lagi, dan cuma dijawab simpel sambil nyengir : dia ga mau sedih kalo liat gue berpulang duluan.

Kalo dipikir-pikir bener juga sih. Yah nostalgia. Mungkin pengalaman gue putus dari orang yang gue sayang baru berapa persennya, mungkin cuma 1% dari yang guru gue alamin.

Apa rasanya berpisah dengan orang yang kita sayang seumur hidup?
Suatu pertemuan manis pasti akan ada perpisahan pahit. Buat Bu Betty, mungkin ibu sedih.. tapi berbahagialah karena suami ibu udah bebas dari penyakitnya dan udah hidup bahagia sama Tuhan Yesus. :')

Nobody knows what tommorow will be, we never know when we will say goodbye to people we love. Love them as they are still beside you, to cherish your life. Deep condolences for my teacher's beloved husband. I even don't know you sir, but your stories with your wife which have been told to us may inspire us to have a happy life with the loved ones.

You Might Also Like

10 comment(s)

  1. Wow condolences buat Bu Betty... walau ga pernah diajar sm dia, orgny emg baik bgt.

    ReplyDelete
  2. Never forget yesterday, But always live for today... Cuz you never know what tomorrow can bring, Or what it can take away...

    Turut berduka cita ya, semoga keluarga yg ditinggalkan diberi ketabahan

    ReplyDelete
  3. waahh.. masih perhatian sama guru SMA??
    eh..SMA apa SMP yaa?
    kalo XI itu 9 apa 10 yak? ('.')? *garukgarukpantat*

    tapi isoke lah.. teruskan, nak!! papa disini bersama mamamu akan slalu mendukungmu..

    btw, salam kenal juga dari kami beserta staff yang bertugas..
    tolong jangan heran dengan blog saya tatkala kutang berserakan - karena jaman sekarang, kutang tidak melulu milik kaum wanita.
    ini emansipasi bung..!
    saat ini, kutang sudah merasuki semua golongan, tanpa memandang suku, agama, ras dan jumlah gaji per bulan.. HIDUP YANG MAKE KUTANG!!

    ReplyDelete
  4. Iya emang turunan tuh susaaah banget! Aku inget tuh aku dapet nilai 14 dari 100 wakakakakak

    iya ya pasti dia sedih bgt, secara gt ya hidup bertahun tahun bersama, sekarang suaminya udah pergi ninggalin dia.
    Yah semoga dia diberi ketabahan

    ReplyDelete
  5. hmm, turut berduka cita ya.. biar jadi pelajaran buat kita untuk menghabiskan waktu berkualitas dengan orang yang kita sayangi sebelum semuanya terlambat.. :(
    PS: Turunan gak susah kok :) njelimet, iya..hehehe

    ReplyDelete
  6. turut berduka.... moga bu Betty diberikan ketabahan,,,,
    hmmm, memorinya ama Bu Betty banyak banget ya...

    ReplyDelete
  7. aaa jadi kangen walas di kelas 8, persis banget suka ceritain all about familynya, gitu gitu laah >< huhu

    ReplyDelete
  8. Tentang suaminya Bu Betty yang meninggal dunia, saya turut berduka cita.

    Dan tentang empati, seandainya posisi kita seperti Bu Betty (ditingalkan pasangan terkasih), tentu saja sedih dan kehilangan. Tapi waktu terus saja berjalan. Bagaimanapun kita harus bangkit dan kembali tersenyum.

    Makasih ya udah berkunjung di blog acacicu. Ini kunjungan balik saya..

    Salam hangat;

    ReplyDelete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram