My New Mate on Class

Wednesday, August 04, 2010

gue pengen ngeblog! pengen mencurahkan segenap isi hati gue yang meluap-luap *puitis abis*!
dan suka ga ada waktu jadi gue bikin post singkat aja deh!

gue hari ini kesel gara-gara matematika!
gue jadi parno sama matematika! giliran dikasih latian gampang, tapi pas ulangan jadi panik setengah mati! gue tadi baru aja ulangan matematika kedua kalinya. dan akhirnya gue berakhir dengan beronggok di meja dengan kepala cenut-cenut kebanyakan dicekokin angka. cuma 6 soal dalam sekitar 1 jam 20 menit. tapi ga tau kenapa gue ga bisa, payah abis. gue ga bisa mikir jauh di penalaran dan disodorin soal cerita segambreng. terus di latihan-latihan soal sebelumnya tumben tipenya diulang dan begonya..... GUE GA BELAJAR DI SITU! gubrak. soalnya hari ini ulangan ada 2, ada biologi juga. kemarin malemnya gue belajar biologi dulu *sempet ketiduran di kasur padahal baru juga buka halaman pertama tu cetak biologi* dan gue pikir matematika juga kayaknya bakal percuma belajar setengah mati, gue belajar matematika jam 10 dan akhirnya selesai jam 12 menghitung angka-angka di cetak. makjang.

pertamanya pas nomor 1 gue udah langsung putus asa, soalnya mirip-mirip sama latihan kemarin tapi gue malah lupa caranya, udah gitu ngitungnya juga udah miris pengen nangis koma-koma ga jelas... mana gurunya juga udah keliling-keliling sampe pada akhirnya dia selama ulangan ngeliatin kertas gue berkali-kali, langsung tambah panik! gagap gitu gaje hoaaaaaahhhh....

gue ngerjain soal ulangan udah panik, terus ada soal gampang banget gue udah ga bisa mikir jernih, cuma baca diagram batang terus disuruh tulis data ke tabel gue udah mau meringis karena ga bisa sama sekali. ga tau kenapa.

waaaaahhhh akhirnya ngerjain terus waktu selese, ada 1 nomor *yah diagram itu* gue ga kerjain. terus abis itu gue cuma bisa berharap nilai gue mencukupi SKBM dengan mengandalkan ongkos nulis *padahal ada yang bolong*. terus temen gue ada satu yang ga kumpul soal matematika, dan akhirnya gue tulis ulang tuh 6 soal dan tadi gue baru kerjain lagi di rumah. kan santai tuh pikiran udah lega.... ga ada hambatan. TERNYATA OH TERNYATA GUE MALAH BISA PAS DI RUMAH! dan waktunya juga sama-sama aja. ada 2 soal sih yang gue ga bisa. cuma kalo 4 soal tadi bisa maksimal kan lumayan! kampretoz. gue udah kecewa dan kepahitan sama matematika *hiks*.

gue mau curcol!!!!! guru gue pas ngebahas soal ulangan pertama, dia bilang *walaupun nadanya lembut*, 'soal gampang kayak gitu aja ga bisa ngerjain... gimana sih kok ga ada logikanya gitu..'

JREB! nancep abis-abisan, nancep di gue.

gue pas disodorin soal latihan di soal cerita gue ga bisa apa-apa, cuma nunggu jawaban sampe dibahas. baru gue ngerti. dan itu cara belajar gue di matematika, dan lemahnya adalah gue ga bisa mengaplikasikan dalam soal baru yang caranya berbeda dengan yang udah gue tau. matematika gue selama ini cuma modal hafalan, and it worked when i was in grade 10. so much.

gue merasa kebanting, gue bingung...... berarti gue harus gimana dong?

entah siapa yang salah dan siapa yang benar, gue berpikir... bukannya setiap anak itu punya keunggulan masing-masing, ada yang lemah itungan tapi jago seni, ada yang lemah bahasa tapi jago olahraga dan lain sebagainya. gue merasa kok agak lemah di hitungan, karena bukan di situ gue bisa berkompetensi maksimal, gue merasanya gue lebih di bahasa.

di satu sisi, gue bilang sama diri gue sendiri : ya ini kan jalan elu, elu masuk kelas IPA yah lu telen lah segala resikonya. ngitung ngitung dah lu sampe mabok. dan di satu sisi lagi, gue denger pendapat temen gue, kalo kayak gitu ceritanya kayak semua anak dipukul sama rata kemampuannya harus bisa 'tok', sedangkan semua anak berbeda, ga semua anak pinter di itungan walaupun masuk kelas IPA.

jujur aja tadi abis ulangan matematika gue udah mau nangis rasanya. :'(
berasa bodoh kan? tapi jujur aja gue takut abis-abisan, ini yang gue rasakan saat dulu gue takut matematika di kelas 8 *sampe nangis bombay pulak -_____-'*

ya iyalah soal gitu aja yang lain bisa dapet jawabannya dengan cepat, kenapa gue nggak bisa kalo di kelas.

ya udahlah ambil sisi positifnya aja : dengan kayak gitu gue harus bisa kompeten juga di situ dengan standar yang ada, mungkin ini baru permulaan jadi masih adaptasi. masih panik-panik ngerjain soal matematika, nanti lama-lama juga bisa kok. :')

those just are from my mind, just for expressing my feeling now that is able to change everytime.

***

dan sekarang gue udah punya temen baru, gue udah bikin kacamata. lho kok gitu drey? soalnya mata gue emang dari SMP di kelas ga bisa liat papan jauh, dan sekarang udah berasa tambah parah, ternyata pas periksa yang kiri minus 0.75 yang kanan minus 1.00

gue kalo mau nyatet liat catetan temen sebelah gue dulu hahahaha. :P
sekarang gue udah bisa liat papan dengan jelas, secara gue duduk paling belakang hoho.

kalo frame kacamatanya sendiri, nyokap gue ada beberapa kacamata tapi ga pernah keliatan dia pake, terus jadinya pake salah satu kacamata nyokap gue deh terus lensanya diganti. tapi gue cuma pake kacamata kalo buat nulis aja. pas dibuka abis nulis langsung blur-blur-blur-blur jadi harus nunggu beberapa lama kalo abis pake kacamata biar kembali 'normal'.



sekarang udah jam setengah 11, uuh ngantuknya.. oke deh selamat tidur!

You Might Also Like

1 comment(s)

  1. Halo samlam kenal
    Sama2 anak ipa yang juga punya pengalaman mirip2 gitu

    Juga ngerasa lemah di bidang itung2an. Gak mau masuk IPS soalnya emang gak tertarik. Hahaha

    Dulu waktu masih kelas 10 ulangan matematika gak pernah gak remidi. T.T
    Parahnya remidi cuma gara2 salah tanda baca atau apalah, simpel banget pokoknya, tapi justru bikin trauma pelajaran matematika sampai sekarang :(

    Haha. Gitu aja sih
    Cuma mau sharing :D

    ReplyDelete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Instagram